BEREA, Ohio — Tidak ada yang akan merasa kasihan pada Joe Flacco. Dia memenangkan MVP Super Bowl dan menghasilkan lebih dari $175 juta dalam karirnya. Dia menang dalam hidup.

Dan lagi …

Ada sesuatu tentang 16 tahun Flacco di NFL yang menggerogoti saya saat menonton kebangkitan bab terakhir yang luar biasa ini. Dia selalu baik, selalu konsisten di masa jayanya, tapi tidak pernah cukup elit.

Dia tidak pernah menerima satu pun suara MVP tetapi Carson Wentz, Derek Carr dan Tony Romo menerimanya.

Dia bahkan tidak pernah tampil di Pro Bowl. Ia pernah diundang namun tidak lolos karena istrinya sedang mengandung anak ketiga.

Dia dicintai – sampai sekarang – oleh sebagian besar basis penggemar di Baltimore, namun dia selalu dibayangi oleh Hall of Famers seperti Ray Lewis dan Ed Reed. Pertahanan Ravens biasanya masih mendapat sebagian besar pujian atas cincin Super Bowl-nya.

Itu sebabnya apa yang terjadi di sini sangat tidak masuk akal, tidak ada penulis naskah di NFL atau Hollywood yang bisa membuatnya masuk akal. Quarterback yang tidak tampil bagus dalam satu dekade menggunakan pemanas jenis ini? Melempar lebih dari 300 yard dalam tiga pertandingan berturut-turut untuk pertama kalinya dalam karirnya, memimpin liga dalam passing yard sejak menjadi starter Browns di Minggu 13 dan memimpin liga dalam touchdown pass selama waktu itu juga?

Tes narkoba untuk semua orang.

Flacco mendapatkan semua pujian sekarang hanya beberapa minggu sebelum ulang tahunnya yang ke-39. Dia dengan cepat menarik perhatian dan kekaguman dari sebuah kota yang pernah terpecah oleh perdagangan Deshaun Watson.

Dia sekali lagi dikelilingi oleh pertahanan yang sangat baik, tetapi tidak ada seorang pun di sini selain Myles Garrett yang berada di jalur jaket emas saat ini. Di sini, Flacco sama seperti biasanya. Dia orang dewasa, profesional yang diam-diam menjalankan bisnisnya. Tidak ada drama, tidak ada kontroversi. Dia hanya muncul, melakukan pekerjaannya dan memenuhi kewajibannya setiap hari.

Kini di masa senja karirnya, di sebuah kota yang membenci segala sesuatu yang berhubungan dengan Baltimore Ravens, Flacco telah mencuri hati sebuah kota yang sangat membutuhkan seseorang untuk dicintai. Ini adalah Rocky yang mendapat sorakan di Rusia atau Jeter yang menerima tepuk tangan meriah di Boston.

“Kota ini sungguh luar biasa. Saya tidak bisa mengatakan cukup banyak tentang betapa ramahnya semua orang,” kata Flacco, Selasa. “Saya baru saja datang dari Baltimore hampir sepanjang karier saya… Benar-benar terasa sedikit tidak nyata dalam hal bagaimana orang-orang memperlakukan saya di sini.”

Jika ini adalah putaran kemenangan kariernya, Flacco harus meluangkan waktu untuk mengelilingi trek. Rangkullah semuanya. Terlepas dari bagaimana hal ini berakhir, dia telah berbuat cukup banyak untuk selalu menjadi pahlawan rakyat Cleveland. Dia akan disambut kembali dan bersorak di sini seperti penonton bersorak untuk Channing Frye dan Richard Jefferson di pertandingan Cavs dan untuk Rajai Davis di pertandingan Guardians. Bahkan tanpa bermain di pertandingan pascamusim, dia telah melampaui ekspektasi karena tidak ada ekspektasi saat dia tiba. Tiga kemenangannya dalam empat pertandingan di sini menyamai total empat pertandingan terakhirnya bertahun-tahun sebagai starter NFL.

Sejak meninggalkan Baltimore, Flacco mencatatkan rekor 3-14 dalam 17 pertandingan NFL dimulai di Denver dan New York. Dia 3-1 di Cleveland.

Buatlah itu masuk akal.

Dengan Jets datang ke kota Kamis malam, dan dengan Flacco telah bermain di Cleveland, tentu saja, para eksekutif New York mungkin akan menyukai mulligan tentang bagaimana mereka menangani musim ini setelah Achilles robek Aaron Rodgers. Jets dan Browns memulai tahun ini dengan daftar nama dan harapan yang sama. Keduanya adalah pesaing playoff di AFC yang ramai dan keduanya kehilangan quarterback mereka lebih awal. Jets runtuh, dan Browns berkembang pesat.

Ketika mereka merekrut Flacco, saya pikir pendatang baru Dorian Thompson-Robinson harus tetap menjadi starter. Berdasarkan rekor dan angka-angkanya sejak meninggalkan Baltimore, dan fakta bahwa tidak ada tim yang memanggilnya selama 12 minggu pertama musim ini, Flacco tampak seperti opsi darurat bagi tim yang sering menelepon 911 selama ini. musim.

Kemudian Thompson-Robinson mengalami gegar otak di Denver dan Flacco segera mulai melampaui ekspektasi semua orang hingga sekarang dia telah melakukan pekerjaannya dengan terlalu baik. Sulit untuk melihat bagaimana keluarga Brown bisa membawanya kembali tahun depan. Apakah mereka benar-benar ingin memberikan tiga tempat dalam daftar 53 orang itu sebagai quarterback? Apakah mereka ingin memberi Flacco gaji beberapa juta ketika setiap dolar diperhitungkan dalam batasan mereka?

Ini adalah tim Watson. Kontraknya yang ketat membuatnya demikian, dan untungnya, setelah beberapa masa yang sulit, kenangan terakhir yang kita miliki adalah dia mencetak 14-dari-14 di babak kedua (dengan patah bahu) untuk mengalahkan tim Ravens yang terlihat seperti yang terbaik di dunia. liga hari ini. Watson tetap menjadi quarterback terakhir yang mengalahkan Baltimore dan dia melakukannya di laga tandang.

Thompson-Robinson dirancang untuk menjadi cadangan jangka panjang di belakang Watson. Tidak ada satupun yang berubah. Kehadiran Flacco di sini tahun depan hanya bisa berisiko memecah belah ruang ganti saat Watson kesulitan untuk pertama kalinya. Untuk quarterback yang mendekati usia 40, itu tidak sepadan. Sekuelnya tidak pernah lebih baik dari aslinya. Apakah Flacco ingin bermain lagi tahun depan atau tidak, itu adalah keputusannya, tetapi itu tidak bisa terjadi di Cleveland.

Jadi nikmatilah apa adanya: Kisah yang luar biasa, yang terbaik di NFL saat ini. Dan seorang veteran yang sangat dihormati menerima haknya.

Keluarga Brown telah menghadapi badai. Pegang erat-erat dan nikmati perjalanan ke mana pun angin berhembus.

Ketika semuanya berakhir, semuanya benar-benar berakhir.

(Foto: Cooper Neill / Getty Images)



Sumber

Previous articleBencana alam yang melanda dunia pada tahun 2023
Next articleCollege basketball program tiers: From blue bloods like Duke (and UConn!) on down
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here