Israel bertekad untuk melanjutkan rencananya yang tidak ditentukan untuk menyerang kota Rafah di Gaza selatan, tempat jutaan pengungsi Palestina berlindung.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menegaskan kembali niatnya untuk memperpanjang operasi militer dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada Sabtu malam. “Kami akan melakukannya,” katanya dan mengatakan bahwa rencana tersebut sedang dikerjakan.

Pernyataan itu muncul meskipun ada kekhawatiran internasional mengenai potensi pembantaian. Diperkirakan 1,4 juta warga Palestina berdesakan di Rafah, dan dikurung di perbatasan dengan Mesir, setelah diperintahkan oleh militer Israel untuk mengungsi dari rumah mereka di tempat lain di Jalur Gaza.

Amerika Serikat, pendukung utama Israel, telah memperingatkan terhadap rencana memperluas serangan darat ke kota tersebut, yang selama berbulan-bulan hampir setiap hari menjadi sasaran pemboman udara.

Setidaknya 25 warga Palestina tewas dalam serangan semalam di Rafah, menurut wartawan Al Jazeera di lapangan, ketika tentara Israel meningkatkan serangannya minggu ini. Lebih dari 28.000 warga Palestina kini telah terbunuh sejak dimulainya perang di Gaza pada 7 Oktober.

Tidak ada tempat untuk pergi

Netanyahu mengatakan dalam wawancara dengan outlet AS ABC News bahwa dia setuju dengan Washington bahwa warga sipil perlu dievakuasi dari Rafah sebelum melakukan invasi darat.

“Kami akan melakukannya sambil memberikan jalan yang aman bagi penduduk sipil sehingga mereka dapat pergi,” katanya, menurut kutipan wawancara yang dipublikasikan.

Namun, tidak jelas ke mana sejumlah besar orang, yang terdesak di perbatasan dengan Mesir dan berlindung di tenda-tenda darurat, bisa pergi.

Ketika ditanya, Netanyahu hanya mengatakan mereka “sedang menyusun rencana rinci”.

“Area yang telah kami bersihkan di utara Rafah adalah – ada banyak area di sana,” katanya.

“Mereka yang mengatakan bahwa dalam keadaan apa pun kita tidak boleh memasuki Rafah, pada dasarnya mengatakan 'kalah perang, pertahankan Hamas di sana',” katanya.

Dilaporkan dari Rafah, Tareq Abu Azzoum dari Al Jazeera mengatakan warga Palestina yang putus asa di wilayah tersebut merasa tidak punya pilihan lagi.

“Kita perlu ingat bahwa sebagian besar orang yang terluka dan pengungsi telah dipindahkan ke Rafah agar jauh dari operasi Israel,” katanya.

Ketegangan dengan Mesir

Mesir dengan keras menentang rencana tersebut, yang mengancam akan membuat ratusan ribu warga Palestina mengungsi ke Semenanjung Sinai.

Mereka juga tetap sangat berhati-hati terhadap peningkatan aktivitas militer Israel di dekat perbatasannya. Kairo telah memperingatkan bahwa perjanjian perdamaian yang telah berumur puluhan tahun dengan Israel dapat terancam jika Israel mengerahkan pasukan di perbatasannya.

Menteri Transportasi Israel Miri Regev mengatakan bahwa pemerintah Israel menganggap serius sensitivitas Mesir mengenai operasi militer di Rafah dan kedua belah pihak akan dapat mencapai kesepakatan.

Mamoun Abu Nowar, pensiunan jenderal angkatan udara Yordania, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Hamas memiliki terowongan yang dalam di daerah tersebut, beberapa di antaranya melintasi Mesir.

“Untuk mengendalikan terowongan-terowongan ini,” lanjutnya, “mereka harus bekerja sangat keras, memotong pos-pos komando atau menghancurkannya. [Hamas] kehilangan komandonya secara keseluruhan, tapi ini akan menjadi pertarungan yang sangat sulit, dan akan memakan waktu berbulan-bulan.”

'Resep untuk bencana'

Peringatan internasional terhadap invasi Rafah terus berdatangan.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell, dalam sebuah postingan di X pada Sabtu malam, mendukung peringatan negara-negara anggota blok tersebut bahwa invasi ke Rafah “akan menyebabkan bencana kemanusiaan yang tak terkatakan dan ketegangan yang parah dengan Mesir”.

Para pemimpin daerah juga memberikan peringatan. Jasem Mohamed Albudaiwi, sekretaris jenderal Dewan Kerjasama Teluk (GCC), mengatakan serangan terhadap Rafah akan semakin mengganggu stabilitas kawasan dan merugikan warga Palestina.

Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini mengatakan pada hari Minggu bahwa ada rasa cemas dan panik yang meningkat di Rafah.

“Serangan militer di tengah masyarakat yang rentan dan terekspos adalah resep bencana. Saya hampir tidak bisa berkata-kata lagi,” katanya.



Sumber

Previous articleAl-Shabab mengklaim serangan terhadap militer UEA di Somalia
Next articleIrene Khan: Gaza, 'genosida sedang terjadi'
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.