Medan, Indonesia – Pada suatu Minggu pagi yang berawan dan suram di bulan Desember, lebih dari seribu orang berkumpul di halaman Istana Maimoon, sebuah istana abad ke-19 yang merupakan landmark lokal di kota Medan di Sumatera Utara.

Di luar istana, lautan orang-orang berpakaian putih, hijau, hitam dan merah, warna bendera Palestina, berkumpul untuk mendengarkan pidato yang mendukung perjuangan Palestina.

Banyak di antara massa yang mengenakan ikat kepala bergambar bendera Indonesia dan Palestina yang memantul saat mereka bergerak, atau pita kain yang diikatkan di dahi mereka dengan tulisan “Selamatkan Palestina” di atasnya. Bendera Palestina berukuran besar dan kecil berkibar tertiup angin dan dikibarkan oleh laki-laki dan perempuan, sementara stiker kecil bendera ditempel di pipi peserta.

Para ibu mendorong bayi ke dalam kereta bayi dan anak-anak memegang tangan orang tua mereka sambil dengan bangga berpose untuk foto keluarga dengan bendera atau tanda perdamaian yang mengibarkan. Kadang-kadang, kerumunan massa meneriakkan yel-yel dan slogan-slogan seperti, “Israel adalah teroris!” dan “Bebaskan Palestina”, saat para peserta mengacungkan tinju ke udara.

Massa berada di sana untuk melakukan demonstrasi damai untuk mendukung Palestina, salah satu dari banyak protes dan demonstrasi yang diadakan di seluruh negeri di tengah perang Israel di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 20.000 orang sejak 7 Oktober, ketika pejuang Hamas menyerang Israel selatan.

Aksi di Medan merupakan acara lintas agama yang mengundang para pemimpin Islam, Katolik, Protestan, Buddha, Hindu, dan Konghucu yang mewakili enam agama resmi Indonesia.

Turut hadir dalam rapat umum tersebut sejumlah besar ibu rumah tangga yang menyatakan dirinya telah membangun gerakan untuk mengumpulkan bantuan bagi Palestina. Di antara mereka adalah Normala Sari, 51 tahun, yang mengatakan bahwa dia telah menghadiri empat demonstrasi lainnya di Sumatera Utara dan dia akan terus melakukannya sampai gencatan senjata permanen diumumkan di Gaza.

“Kami menganggap orang-orang Palestina sebagai keluarga kami juga,” katanya. “Jika mereka sedih, kami sedih. Jika mereka takut, kami merasa takut.”

Ibu rumah tangga Normala Sari telah menghadiri sejumlah aksi protes di Sumatra dan mengatakan dia akan terus melakukannya [Aisyah Llewellyn/Al Jazeera]

'Kolonialisme harus dihapuskan'

Perjuangan Palestina adalah perjuangan yang penting di Indonesia, dengan demografi dan sejarah yang mengikat mereka. Seperti Palestina, Indonesia adalah negara dengan beragam agama dan mayoritas penduduknya beragama Islam: 87 persen dari 270 juta penduduk negara ini beragama Islam.

UUD 1945 Indonesia, yang dirancang setelah kemerdekaan dari Belanda, menyatakan bahwa “semua kolonialisme harus dihapuskan di dunia ini” – sebuah seruan yang sering dikutip di negara ini untuk mendukung Palestina.

Ketika Indonesia berjuang untuk kemerdekaan dari Belanda, para pemimpin Palestina merupakan salah satu pihak yang paling cepat memberikan dukungan – dan masyarakat Indonesia juga tidak lupa akan hal ini.

“Ada ikatan emosional yang mendalam antara Indonesia dan Palestina yang membuat kita begitu dekat,” kata Sari. “Pada tahun 1945, Palestina mengatakan kepada dunia bahwa kita telah merdeka. Palestina merupakan salah satu negara pertama yang mengakui Indonesia sebagai negara bebas. Kami seperti saudara dalam hal itu.”

Pada tahun 1945, Syekh Muhammad Amin al-Husaini, mufti agung Yerusalem dan pemimpin tertinggi Dewan Palestina, melobi negara-negara Arab untuk mengakui Indonesia sebagai negara merdeka melalui Liga Arab, sebuah organisasi regional yang didirikan pada bulan Maret 1945 termasuk Mesir, Irak, Arab Saudi, Suriah, Emirat Transyordania dan Lebanon.

Yasser Arafat, pemimpin Organisasi Pembebasan Palestina saat itu, mengunjungi Indonesia pada tahun 1984, 1992, 1993 dan 2000, sementara Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas melakukan kunjungan kenegaraan pertamanya ke Indonesia pada tahun 2007, dan berkunjung lagi pada tahun 2010 dan 2014.

Selama bertahun-tahun, Indonesia secara konsisten mendukung Palestina dan tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Israel. Pada tahun 1988, Indonesia memberikan pengakuan resmi kepada Palestina dan, dua tahun kemudian pada tahun 1990, kedutaan besar Palestina dibuka di ibu kota Indonesia, Jakarta.

“Kemerdekaan adalah hak setiap orang, jadi kami tidak mendukung jika Israel merampas tanah warga Palestina,” kata Sari. “Kami berharap akan ada gencatan senjata karena pasukan Israel tidak mengikuti aturan perang dan anak-anak yang tidak berdosa telah dibunuh.”

Normala Sari dan ibu rumah tangga lainnya pada protes di Medan, Sumatera Utara, Indonesia [Aisyah Llewyllyn/AL Jazeera]
Normala Sari dan ibu rumah tangga lainnya pada protes di Medan, Sumatera Utara, Indonesia [Aisyah Llewyllyn/AL Jazeera]

Gerakan ibu rumah tangga

Secara nasional, protes pro-Palestina mempunyai berbagai bentuk, termasuk seruan untuk memboikot bisnis-bisnis yang dianggap berafiliasi dengan Israel termasuk Starbucks dan McDonald's.

Pada rapat umum di Medan, Sari mengatakan kepada Al Jazeera bahwa para ibu rumah tangga mempunyai inisiatif sendiri, dan memandang dukungan untuk Palestina sebagai perpanjangan dari peran mereka sebagai ibu dan istri.

Mereka juga merupakan landasan upaya penggalangan dana.

Pada rapat umum pro-Palestina baru-baru ini di Sumatera, yang ia hadiri, Sari mengatakan ada pengumpulan dana untuk mengirim bantuan ke Palestina dan para ibu rumah tangga yang hadir melepas perhiasan emas mereka dan menyerahkannya kepada penyelenggara rapat umum sebagai pengganti uang. .

“Kami berhasil mengumpulkan dana sebesar 2 miliar Rupiah ($128.000) pada hari itu. Bahkan seorang ibu rumah tangga yang baru dibelikan gelang emas baru oleh suaminya seminggu sebelum aksi langsung melepasnya,” ujarnya.

“Saya pikir semua ibu di sini, jika kami punya kesempatan, akan pergi ke Palestina tanpa ragu-ragu dan melakukan apa yang kami bisa untuk membantu. Kita semua telah melihat di TV apa yang terjadi di sana, terutama terhadap anak-anak.”

Ibu-ibu rumah tangga lain yang turut serta dalam rapat umum tersebut juga menyampaikan sentimen yang sama dengan Sari, dan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka siap melakukan perjalanan ke Palestina dan berperang melawan pasukan Israel jika diperlukan, atau memberikan dukungan dengan cara lain seperti memasak dan membagikan bantuan.

“Kami ingin menyampaikan kepada dunia bahwa Sumut sangat mencintai Palestina dan kami sangat terpukul dengan apa yang dilakukan Zionis,” kata Sari. “Kami menangis untuk Palestina.”

Putra Sari (kedua dari kiri) mengalami kesulitan belajar namun penting baginya untuk menghadiri semua protes bersamanya.
Putra Sari (kedua dari kiri) mengalami kesulitan belajar namun menurutnya penting bagi Sari untuk menghadiri protes bersamanya – ini adalah bagian dari pendidikannya, katanya [Aisyah Llewellyn/Al Jazeera]

Urusan keluarga

Sari mengatakan, selain ibu rumah tangga, anak-anak juga menonjol dalam aksi unjuk rasa pro-Palestina di Sumut yang sudah menjadi urusan keluarga.

Ibu-ibu lain yang ikut rapat umum tersebut mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka memandang demonstrasi damai ini sebagai peluang penting untuk mendidik anak-anak mereka tentang perjuangan Palestina dan memberikan pelajaran tentang tema-tema universal seperti hak asasi manusia dan semangat komunitas.

Putra Sari yang berusia 15 tahun memiliki ketidakmampuan belajar dan demonstrasi yang ia hadiri menjadi ruang kelas baginya. Dia mengatakan bahwa dia selalu membawanya ketika dia menghadiri rapat umum karena dia merasa sangat penting bagi dia untuk memahami masalah-masalah di Palestina dan belajar untuk mendukung sesama Muslim di dalam atau di luar negeri.

“Anak saya penyandang disabilitas, tapi dia menghadiri semua aksi unjuk rasa bersama saya,” kata Sari. “Saya ingin mengajarinya arti cinta.”

Sumber

Previous articlePolisi Cortland menginginkan kamera Flock
Next articleApa Leonard Ellerbe Terkenal? Umurnya, Istri, Biografi, Kekayaan Bersihnya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here