Remon Karam menceritakan kisahnya sambil duduk di bawah naungan salah satu gedung Universitas Kore di Sisilia.

Pemain berusia 24 tahun ini telah menempuh perjalanan panjang sejak ia meninggalkan Mesir untuk menjalani hidup baru bersama keluarga baru di Italia.

“Saya berusia 14 tahun ketika saya memutuskan untuk meninggalkan Mesir. Itu adalah keputusan yang saya buat sendiri. Orang tua saya tidak tahu apa-apa tentang hal itu,” katanya.

“Hanya saudara laki-laki saya yang menyadarinya dan dia memberi saya foto paspor kecil dirinya yang masih saya bawa, mengatakan kepada saya bahwa kapan pun saya merasa perlu berbicara dengan seseorang, lihatlah foto itu dan saya akan merasa dekat dengannya.”

Sepuluh tahun setelah dia meninggalkan Alexandria, foto itu masih menunjukkan bekas garam dari Mediterania yang diambilnya saat penyeberangan.

Remon mengatakan ada banyak alasan dia meninggalkan rumah dan keluarganya.

Gambaran kemewahan Eropa yang dilihatnya di TV Mesir telah menciptakan gambaran kehidupan yang ia yakini sedang menunggunya di luar negeri. Namun, ketegangan politik dan sosial yang meningkat pada tahun-tahun setelah Arab Spring, serta insiden kekerasan di dekat rumah, menjadi pemicunya.

“Saya memutuskan untuk meninggalkan segalanya setelah serangan terhadap komunitas Koptik yang saya ikuti membunuh sepupu saya pada Malam Tahun Baru. Ini adalah waktunya untuk mengubah hidup saya dan mencari keamanan pribadi,” katanya.

Setelah meninggalkan kota asalnya Kairo di kegelapan malam pada bulan Juli 2013, Remon melakukan perjalanan dengan bus ke kota pelabuhan Alexandria. Sesampainya di sana, ia jatuh ke tangan penyelundup yang menculiknya dan seorang teman seperjalanan Muslim dan menahan mereka selama lima hari.

“Mereka menutup mata saya, membawa saya dengan mobil ke sebuah rumah kecil bersama wisatawan lain seperti saya,” kenangnya. “Mereka mengancam keluarga saya bahwa mereka akan membuang saya ke laut jika [my parents] tidak membayar sejumlah sekitar empat ribu euro [$4,370] pada saat itu.”

Setelah jumlahnya bertambah, Remon dibundel dengan orang lain yang tak terhitung jumlahnya ke dalam perahu nelayan kecil yang menunggu mereka.

“Saya tidak membayangkan perjalanan seperti itu,” katanya. “Saya ingat sebuah film Mesir di mana tokoh utamanya meninggalkan Mesir untuk tiba di Eropa dan berlayar dengan perahu yang nyaman, dengan kabin tidurnya sendiri. Saya dijebloskan ke ruang tahanan bersama 10 anak lainnya dari Mesir dan Suriah.

“Saya ketakutan, dan saya melafalkan Doa Bapa Kami,” katanya. “Kemudian saya tertidur karena sangat lelah dan baru bangun keesokan paginya.”

Pada awalnya, dia mampu melihat sekitar 150 pria, wanita, dan anak-anak yang berbagi palka perahu dengannya.

Selama 160 jam berikutnya, mereka bertahan hidup dari nasi yang disiapkan para penyelundup dengan air laut dan disajikan dalam mangkuk aluminium.

“Kami tampak seperti sekelompok binatang. Air yang kami minum dicampur dengan bensin. Dengan beberapa tetes air itu, kami bertahan berhari-hari,” ujarnya.

Tak jauh dari pantai Sisilia, mereka akhirnya dicegat dan dibawa ke pusat imigrasi di Portopalo, Syracuse.

“Di Portopalo, tidak ada seorang pun yang memanggil saya dengan nama saya. Saya diberi nomor identifikasi: 90,” kenangnya.

Setelah sekitar dua bulan ditahan di pusat penahanan, dia dibawa oleh pasangan lokal yang telah mencoba mengadopsi anak selama beberapa waktu.

“Mereka membantu saya untuk berkembang. Mereka ingin mencintai saya dan merasa seperti orang tua. Saya belajar dan mencapai banyak hal dan itu karena mereka,” katanya tentang orang tua barunya.

Saat ini, setelah lulus dengan gelar sarjana dan magister, Remon menikmati hak istimewa yang dimiliki lulusan Sisilia – ia memperoleh gelar sarjana dalam bahasa dan budaya modern dan gelar master dalam bahasa untuk kerja sama internasional – bertindak sebagai penjamin universitas, yang merupakan penjamin universitas. juru bicara internal dan eksternal untuk organisasi kemahasiswaan. Aktivisme hak asasi manusianya, yang membuatnya berkeliling Italia menceritakan kisahnya, telah menghubungkannya dengan presiden Italia, Sergio Mattarella.

“Seperti yang kalian ketahui, menjadi penjamin merupakan jabatan institusi tertinggi bagi seorang mahasiswa. Bagi saya, ini suatu kehormatan dan semacam penebusan,” katanya kepada Al Jazeera.

“Orang tua saya yang berasal dari Mesir ikut berbahagia untuk saya,” katanya. “Mereka hampir tidak percaya dan kesulitan memahami pencapaian saya yang sebenarnya.

“Mereka tidak tahu apa artinya menjadi aktivis hak asasi manusia. Mungkin mereka tidak tahu apa itu hak asasi manusia – mereka tidak tahu apa artinya menjadi penjamin universitas atau siapa Mattarella.

“Di satu sisi, saya merasa kasihan dengan hal itu, tetapi saya tahu mereka bahagia dengan hidup saya.”

Remon mengajukan permohonan kewarganegaraan Italianya satu tahun lalu tetapi belum menerima balasan.

Artikel ini merupakan bagian kedua dari lima bagian rangkaian potret pengungsi dari berbagai negara, dengan latar belakang beragam, terikat oleh ketakutan dan harapan yang sama saat memasuki tahun 2024. Baca bagian pertama di sini.

Sumber

Previous article“Dia menangkapku karena aku belum pernah mengalami hal seperti itu dalam hidupku” Biodun Okeowo emosional saat suaminya mengejutkannya dengan gaya yang megah
Next article“Kami menjadi wanita yang lebih baik” Pacar Paul Okoye, Ivy Ifeoma mengungkapkan resolusinya di tahun 2024
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here