Jakarta, Indonesia – Selama lebih dari satu dekade, Mary Jane Veloso telah ditahan di penjara di kota Yogyakarta, Indonesia, menunggu eksekusi setelah dinyatakan bersalah dalam perdagangan narkoba.

Tahun ini, keluarganya bertemu dengannya untuk pertama kalinya dalam lima tahun.

“Mary Jane sudah lama berada di Indonesia. Sebelum ayah Mary Jane dan saya meninggal, kami berharap dia pulang untuk anak-anaknya dan dialah yang akan merawat anak-anaknya,” kata ibunya, Celia, kepada Al Jazeera.

“Sudah lama sekali. Kami ingin dia kembali,” tambahnya.

Seperti kebanyakan orang Filipina, Veloso mencari pekerjaan di luar negeri karena uangnya lebih baik daripada di dalam negeri.

Meninggalkan kedua putranya bersama ibunya, ia pertama-tama pergi ke Dubai dan menghabiskan sembilan bulan sebagai pekerja rumah tangga.

Setelah pekerja rumah tangga lainnya diduga mencoba memperkosanya, Veloso meninggalkan pekerjaannya dan kembali ke Filipina dimana dia didekati oleh seorang wanita bernama Maria Kristina Sergio yang mengatakan bahwa dia mempunyai pekerjaan untuknya di Malaysia.

Bersemangat untuk mendapatkan kesempatan lain, Veloso menerima tawaran tersebut tetapi ketika dia tiba di Malaysia, dia mendapati tidak ada pekerjaan.

Sergio, kontaknya, malah menyarankan Veloso untuk ikut berlibur ke Indonesia, namun ketika para wanita tersebut mendarat di Bandara Adisutjipto Yogyakarta pada bulan April 2010, petugas menemukan 2,6 kg (5,7 pon) heroin di dalam koper Veloso yang berusia 25 tahun.

Enam bulan kemudian, dia dinyatakan bersalah atas perdagangan narkoba dan dijatuhi hukuman mati.

Meskipun Presiden Indonesia Joko Widodo, yang pertama kali terpilih pada tahun 2014, menerapkan tindakan keras terhadap narkoba, sejauh ini Veloso berhasil lolos dari regu tembak.

Keluarga Veloso berbicara kepada media tentang upaya mereka mendapatkan grasi awal tahun ini [File: Rolex Dela Pena/EPA]

Dia mendapat penangguhan hukuman pada menit-menit terakhir pada tahun 2015, ketika tujuh orang asing dan seorang warga negara Indonesia dieksekusi, setelah Sergio menyerahkan diri ke polisi Filipina atas tuduhan perdagangan manusia dan pemerintah di Manila di bawah Presiden Benigno Aquino meminta agar kasus Veloso ditinjau ulang. .

Ketika Widodo memasuki beberapa bulan terakhir masa jabatannya, keluarga Veloso sekarang berharap presiden yang akan keluar itu akan menyetujui grasi bagi warga Filipina tersebut setelah, pada bulan Maret, memberikan pengampunan yang jarang terjadi kepada pekerja rumah tangga lainnya yang juga telah dijatuhi hukuman mati.

'Dipaksa pergi ke luar negeri'

Pendukung Veloso berpendapat bahwa dia adalah korban perdagangan manusia.

Menurut Persatuan Pengacara Rakyat Nasional (NUPL), yang meningkatkan kesadaran tentang kasus Veloso, obat-obatan itu “Diam-diam disimpan di dalam tas pemberian kakak Tintin [Sergio’s] pacar di Malaysia tanpa sepengetahuan, persetujuan atau niat Mary Jane”.

Berasal dari Nueva Ecija, sebelah utara Manila di pulau Luzon, seluruh perempuan di keluarga Veloso termasuk di antara jutaan warga Filipina yang bekerja di luar negeri untuk menafkahi keluarga mereka.

“Hidup kami sangat sulit, sangat sulit, kami tidak mempunyai banyak hal [money] untuk makan,” ibu mereka, Celia Veloso menjelaskan. “Makanya kami terpaksa menentukan pilihan untuk pergi ke luar negeri. Semua putri saya, empat di antaranya… semuanya bekerja di luar negeri”.

Perekrut Mary Jane untuk pekerjaan yang seharusnya di Malaysia, Sergio dan Julius Lacanilao, dinyatakan bersalah pada Januari 2020 karena diduga menjalankan jaringan perekrutan ilegal dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Veloso juga telah mengajukan kasus terhadap pasangan tersebut di pengadilan yang sama namun tidak dapat memberikan kesaksian karena harus disampaikan secara langsung dan dia tidak dapat melakukannya karena sedang menjalani hukuman mati di Indonesia.

“Satu-satunya penghalang saat ini untuk mewujudkan hal tersebut adalah kedua pemerintah, baik Indonesia maupun Filipina, harus menyepakati teknisnya… di mana kesaksian ini akan diambil,” kata Joanna Concepcion, yang mengetuai Migrante International, sebuah organisasi yang mengadvokasi Veloso.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Teuku Faizasyah mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia belum menindaklanjuti masalah ini dan merujuk pertanyaan tersebut ke Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.

Juru bicara Kementerian Hukum tidak menjawab pertanyaan Al Jazeera.

Mary Jane Veloso memegang keranjang yang dia buat di penjara.  Dia tersenyum dan menunjuk ke sana
Mary Jane Veloso di bengkel kerajinan penjara pada tahun 2016 [Rana Dyandra/Antara Foto via Reuters]

Widodo dan mantan Presiden Filipina Rodrigo Duterte, yang menjabat setelah Aquino, memiliki pendekatan garis keras yang sama terhadap narkoba, dimana Duterte memimpin tindakan keras yang brutal, yang menyebabkan ribuan orang tewas dan kini menjadi subjek penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional.

Alih-alih meminta grasi dari Indonesia, Widodo mengatakan Duterte telah memberikan lampu hijau untuk eksekusi Veloso pada tahun 2015. Filipina, yang tidak menggunakan hukuman mati, mengatakan Duterte mengatakan dia hanya akan menghormati proses peradilan.

Concepcion dari Migrante International mengatakan tampaknya tidak banyak perubahan dalam pendekatan sejak Ferdinand Marcos Jr menjabat pada Juni 2022.

“Dia melanjutkan kebijakan yang sama dan belum secara terbuka mengatakan bahwa hal itu akan mengubah apa pun yang telah dilakukan Duterte,” katanya.

Indonesia dan Filipina adalah anggota pendiri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan Indonesia adalah negara pertama yang dikunjungi Marcos Jr setelah ia terpilih sebagai presiden.

“Mungkin dia bermain aman,” tambah Concepcion. “Ini adalah kunjungan kenegaraan beliau yang pertama saat itu sebagai presiden, jadi saya yakin agenda-agenda yang akan beliau bahas sudah direncanakan dengan matang, isu spesifik apa yang akan menjadi fokus kunjungan kenegaraan beliau yang pertama”.

Dalam dua tahun pertama masa jabatan pertama Widodo, 18 orang, termasuk dua wanita, dieksekusi. Semuanya dinyatakan bersalah atas pelanggaran narkoba.

Berdasarkan hukum internasional, di mana terdapat hukuman mati, hukuman mati seharusnya hanya diterapkan pada “kejahatan paling serius”, sebuah ambang batas yang tidak mencakup kejahatan narkoba.

Di tengah meluasnya kritik dari para pembela hak asasi manusia di tingkat nasional, regional dan global, belum ada eksekusi mati di Indonesia sejak bulan Juli 2016, menurut Afif Abdul Qoyim, koordinator Lembaga Bantuan Hukum Masyarakat (LBHM), sebuah organisasi yang berkampanye menentang hukuman mati. .

Para aktivis telah menyerukan moratorium, namun hal tersebut belum dilaksanakan secara formal.

“[The president] masih bisa mengatur eksekusi kapan saja dia mau, atau pemerintahan berikutnya juga bisa melakukannya di awal masa pemerintahan mereka,” kata Afif kepada Al Jazeera.

Mempertahankan tekanan

Awal tahun ini, Jokowi memberi grasi kepada pekerja migran perempuan lainnya, Merri Utami, yang hampir dieksekusi pada tahun 2016.

Meskipun kasus Merri Utami dan Veloso memiliki beberapa kesamaan, Afif mencatat beberapa perbedaan utama.

“Salah satu faktornya mungkin adalah kewarganegaraan. Merri Utami adalah warga negara Indonesia, sedangkan Mary Jane berkewarganegaraan asing,” jelasnya seraya menambahkan bahwa Indonesia kerap berupaya memberi kesan bahwa orang asinglah yang paling banyak terlibat dalam peredaran narkoba.

Meski begitu, Mary Jane Veloso tidak putus asa.

Meskipun Marcos Jr tampaknya melanjutkan pendekatan Duterte terhadap kasus ini, di sela-sela kunjungannya ke Indonesia, Menteri Luar Negerinya Enrique Manalo mengajukan permintaan “grasi eksekutif” untuk Veloso dalam pertemuan dengan timpalannya dari Indonesia Retno Marsudi di Jakarta .

Kini tim kuasa hukum Veloso mengajukan banding sebelum Widodo meninggalkan jabatannya.

“Sebenarnya grasi yang pertama kepada SBY [Susilo Bambang Yudhoyono, the Indonesian president from 2004-2014]. Mary Jane tidak pernah meminta grasi kepada Jokowi,” kata pengacara Veloso, Agus Salim, kepada Al Jazeera.

Pemilihan umum Indonesia dijadwalkan pada Februari 2024.

“Kami akan terus mendorong hingga Widodo secara resmi meninggalkan jabatannya… Kami masih berharap ada beberapa tindakan, beberapa perkembangan,” kata Concepcion.

Keluarga Veloso dengan cemas menunggu perkembangannya.

Putra sulungnya Mark Danielle kini berusia 20 tahun,

“Sulit untuk tumbuh tanpa ibu saya,” katanya. “Kami sangat ingin bersama ibu saya dan dapat melihatnya setiap hari, melihatnya, memeluknya.”

Sumber

Previous articlePerang Rusia-Ukraina: Daftar peristiwa penting, hari 672
Next articleRobb Wells (alias Bubbles di 'Trailer Park Boys') Wiki Bio, kekayaan bersih, istri
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here