Pembatasan akses terhadap makanan selama berminggu-minggu di Jalur Gaza telah mencapai puncaknya dengan kelaparan parah dan meningkatnya risiko kelaparan di wilayah kantong yang terkepung tersebut.

Sejak awal Oktober, serangan Israel di Gaza telah merusak toko roti dan gudang makanan setempat, serta jalan yang digunakan untuk mengangkut bantuan kemanusiaan. Blokade total yang dilakukan Israel di wilayah kantong tersebut juga telah membatasi masuknya makanan, air, dan bahan bakar.

Seberapa parah kelaparan di Gaza dan bagaimana persediaan makanan sejak perang? Inilah yang kami ketahui.

Apa isi laporan IPC tentang Gaza?

Lebih dari 90 persen dari 2,3 juta penduduk Gaza menghadapi kerawanan pangan akut tingkat tinggi, menurut laporan Klasifikasi Fase Ketahanan Pangan Terpadu (IPC) pada hari Senin.

IPC, yang mengukur risiko kelaparan, juga melaporkan pada hari Kamis bahwa 2,08 juta orang di Gaza menghadapi “kerawanan pangan akut” yang dapat diklasifikasikan dalam risiko fase tiga atau lebih tinggi dari organisasi tersebut.

IPC mempunyai lima fase kerawanan pangan akut, mulai dari tidak ada (fase satu) hingga bencana atau kelaparan (fase lima). Fase tiga dan lima dianggap krisis dan darurat. Kerawanan pangan “akut” merupakan fenomena jangka pendek dan cenderung berasal dari guncangan yang tidak biasa atau akibat ulah manusia, dibandingkan dengan kerawanan pangan “kronis”, yang bersifat jangka panjang dan merupakan akibat dari tidak mencukupinya sarana penghidupan.

Antara bulan Desember dan Februari, seluruh penduduk Gaza diperkirakan akan berada pada tahap ketiga atau lebih, menurut laporan yang didukung PBB.

Jika permusuhan saat ini dan terbatasnya bantuan terus berlanjut, Gaza juga berisiko mengalami kelaparan pada awal Februari. Definisi kelaparan menurut IPC adalah ketika setidaknya 20 persen populasi di suatu wilayah berada pada tahap lima kerawanan pangan akut.

Seperti apa akses pangan di Gaza?

Keluarga-keluarga di Gaza harus menghadapi penurunan kualitas dan kuantitas makanan, serta ketidakmampuan memasak makanan karena kekurangan bahan bakar.

Menghabiskan satu hari tanpa makan apa pun sudah menjadi hal biasa. Pada awal Desember, Program Pangan Dunia (WFP) melaporkan bahwa sembilan dari 10 orang di wilayah kantong tersebut melewatkan waktu makan dalam jangka waktu lama.

Kelompok rentan gizi seperti perempuan hamil mempunyai risiko yang lebih tinggi, sementara pasokan susu formula dan susu bayi sangat terbatas bagi balita yang bergantung pada susu tersebut.

Bahkan menyiapkan makanan pun memerlukan alternatif pengganti gas untuk memasak, dan selain menggunakan kayu bakar atau karton, setidaknya 13 persen pengungsi terpaksa membakar sampah, kata WFP.

Kelaparan juga meningkat dengan cepat sejak gencatan senjata singkat berakhir pada awal Desember. Hanya 12 hari setelah program tersebut berakhir, WFP menemukan bahwa setidaknya setengah dari pengungsi internal yang disurvei mengenal seseorang yang terpaksa mengonsumsi daging mentah.

Akses terhadap air juga langka, dengan kurang dari dua liter (0,5 galon) yang tersedia untuk setiap orang per hari – jauh dari kebutuhan 15 liter untuk bertahan hidup, menurut WFP.

Interactive_Gaza_Food_Inadequacy_Des7_revisi

Berapa tingkat bantuan pangan yang masuk ke Gaza?

Sejak 7 Oktober, jumlah truk yang membawa makanan yang memasuki Gaza dalam sebulan turun lebih dari setengahnya, dibandingkan dengan setidaknya 10.000 truk sebelum perang.

Selama dua bulan perang, hanya 1.249 truk yang membawa bantuan makanan mencapai Gaza, WFP melaporkan pada tanggal 6 Desember. Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB juga melaporkan bahwa selama 70 hari pertama perang, hanya 10 persen makanan yang dibutuhkan. karena seluruh penduduk Gaza memasuki daerah kantong tersebut.

WFP telah merekomendasikan agar setidaknya 100 truk yang hanya membawa makanan dan air memasuki Gaza setiap hari, namun hampir setiap hari sejak perang, jumlah total truk yang masuk ke Gaza kurang dari itu. Badan tersebut juga mencatat bahwa jalan-jalan rusak di dekat Rafah di perbatasan dengan Mesir – tempat dimana bantuan harus disalurkan – tidak dapat mengakomodasi peningkatan ini.

Pada puncak pasokan bantuan selama gencatan senjata yang berlangsung dari 24 November hingga 1 Desember, sekitar 200 truk masuk setiap hari, sementara WFP hanya mampu menjangkau sekitar 10 persen penduduk Gaza dengan bantuan makanan dalam bentuk barang dan uang tunai.

Sekalipun bantuan pangan telah disalurkan, akses terhadap jumlah yang cukup belum dapat diperoleh. Sebuah laporan dari Pusat Hak Asasi Manusia Palestina (PCHR) dan Al Mezan, sebuah organisasi hak asasi manusia yang berbasis di kamp pengungsi Jabalia di Gaza, pada tanggal 14 Desember menemukan bahwa orang-orang yang berada di dekat pusat distribusi makanan di Rafah seringkali harus mengantri selama 10 jam, dan terkadang masih pulang ke rumah dengan tangan kosong.

“Saya harus berjalan tiga kilometer untuk mendapatkan satu galon [of water],” Marwan, warga Palestina berusia 30 tahun, yang melarikan diri ke selatan bersama istri dan dua anaknya yang sedang hamil pada tanggal 9 November, mengatakan kepada Human Rights Watch. “Dan tidak ada makanan. Jika kita bisa menemukan makanan, itu adalah makanan kaleng. Tidak semua dari kita makan dengan baik.”

Namun, penduduk Gaza masih bergantung pada bantuan kemanusiaan untuk mendapatkan makanan, diikuti oleh pasar lokal dan bantuan dari teman atau kerabat. Dengan meningkatnya kekurangan pasokan, dukungan dari kerabat juga berkurang, menurut WFP.

Karena semakin banyak penduduk Gaza yang terpaksa mengungsi ke tempat penampungan di wilayah selatan, yang juga mengalami pemboman intensif, persaingan untuk mendapatkan makanan diperkirakan akan meningkat, kata IPC.

INTERAKTIF-Truk bantuan-DEC21-1703164893
(Al Jazeera)

Bisakah masyarakat di Gaza mengakses makanan secara lokal?

Pertempuran di Jalur Gaza, dan khususnya di wilayah utara, telah mempersulit akses terhadap makanan dan bantuan.

Lahan pertanian lokal, pabrik tepung, toko roti, dan gudang juga terkena dampak langsung dari pemboman Israel.

Hanya sebulan setelah pecahnya pertempuran, semua toko roti di bagian utara Gaza ditutup karena kekurangan pasokan seperti tepung dan bahan bakar, PBB melaporkan pada tanggal 8 November. Risiko terkena serangan Israel juga mengakibatkan pembatasan pergerakan bagi mereka yang ingin meninggalkan toko roti mereka. rumah untuk mendapatkan makanan.

Sumber

Previous article“Saya akan membocorkan semua rahasia yang telah saya putuskan untuk sembunyikan jika saya mendengar pembicaraan bodoh apa pun” ancam Emeka Ike sambil menegaskan pernikahan kembali (Video)
Next articleBintang Reality Tv Tacha merayakan ulang tahun ke-23 dengan pakaian serba putih
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here