Keluarnya pasukan Prancis dari sebuah negara di Sahel adalah yang ketiga kalinya dalam 18 bulan.

Pasukan Prancis terakhir di Niger telah ditarik, menandai berakhirnya operasi Prancis selama lebih dari satu dekade untuk memerangi kelompok bersenjata di wilayah Sahel, Afrika Barat.

“Tanggal hari ini… menandai berakhirnya proses pelepasan pasukan Prancis di Sahel,” kata Letnan Salim Ibrahim dari militer Niger pada hari Jumat.

Prancis mengatakan akan menarik sekitar 1.500 tentara dan pilotnya dari bekas jajahannya setelah pemerintah militer Niger meminta mereka mundur setelah kudeta pada 26 Juli.

Ini adalah ketiga kalinya dalam waktu kurang dari 18 bulan pasukan Prancis dikirim dari sebuah negara di Sahel. Mereka terpaksa meninggalkan bekas jajahannya di Mali tahun lalu dan Burkina Faso awal tahun ini setelah pengambilalihan militer baru-baru ini di negara-negara tersebut.

Ketiga negara tersebut memerangi kekerasan pemberontak yang meletus di Mali utara pada tahun 2012, yang kemudian menyebar ke Niger dan Burkina Faso. Namun serangkaian kudeta di wilayah tersebut sejak tahun 2020 – dan akibatnya meningkatnya sentimen anti-Prancis di kalangan masyarakat – telah menyebabkan hubungan dengan Prancis merosot dan mengarah pada pemulihan hubungan yang lebih baik dengan Rusia.

Keluarnya Prancis dari Niger menyebabkan ratusan personel militer Amerika Serikat dan sejumlah tentara Italia dan Jerman masih tersisa di negara tersebut. Para pemimpin militer di Niamey bulan ini mengatakan mereka juga akan mengakhiri dua misi keamanan dan pertahanan Uni Eropa di negara tersebut.

Penarikan Perancis dari Mali meninggalkan dampak pahit ketika pangkalan yang pernah didudukinya di Menaka, Gossi dan Timbuktu dengan cepat diambil alih oleh kelompok paramiliter Wagner Rusia.

Pada bulan September, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan penarikan seluruh pasukan Prancis dari Niger pada akhir tahun. Kontingen pertama berangkat pada bulan Oktober.

Sebagian besar tentara Prancis di Niger berada di pangkalan udara di Niamey. Kelompok-kelompok kecil dikerahkan bersama tentara Niger di perbatasan dengan Mali dan Burkina Faso, tempat kelompok-kelompok bersenjata yang terkait dengan ISIS (ISIS) dan al-Qaeda diyakini beroperasi.

Penarikan diri tersebut merupakan operasi yang rumit dengan konvoi yang harus menempuh jarak hingga 1.700 km (1.000 mil) melalui rute gurun yang terkadang berbahaya menuju pusat operasi Sahel Prancis di negara tetangga Chad.

Konvoi pasukan Prancis pertama yang mundur dari Niger tiba di ibu kota Chad, N'Djamena, setelah 10 hari perjalanan.

Dari Chad, pasukan Prancis dapat berangkat melalui udara dengan peralatan paling sensitif mereka meskipun sebagian besar sisanya harus dipindahkan melalui darat dan laut.

Sebuah sumber mengatakan kepada kantor berita Agence France-Presse tanpa menyebut nama bahwa beberapa kontainer Prancis yang membawa peralatan akan dibawa dari Chad ke pelabuhan Douala di Kamerun sebelum berlayar ke Prancis.

Mantan sekutu Perancis di Niger, Presiden Mohamed Bazoum yang digulingkan, masih menjadi tahanan rumah.

Seorang pejabat AS mengatakan pada bulan Oktober bahwa Washington menahan sekitar 1.000 personel militer di Niger tetapi tidak lagi aktif melatih atau membantu pasukan Niger.

Bulan ini AS menyatakan siap melanjutkan kerja sama dengan Niger dengan syarat pemerintah militernya berkomitmen melakukan transisi cepat ke pemerintahan sipil.

Penguasa Niger menginginkan waktu hingga tiga tahun untuk transisi kembali ke pemerintahan sipil.

Sumber

Previous articleCara Cepat Menghubungkan Aadhar ke Nomor Ponsel Jio Online
Next articleReaksi DEI dari Tech ada di sini
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here