Badan anak-anak PBB mengatakan lebih dari 20 persen korban adalah anak-anak.

Badan anak-anak PBB (UNICEF) mengatakan jumlah orang yang terbunuh di Myanmar akibat ranjau darat dan bahan peledak meningkat tiga kali lipat tahun lalu, dan 20 persen korbannya adalah anak-anak.

Terdapat 1.052 korban sipil yang terverifikasi akibat insiden ranjau darat dan persenjataan peledak selama tahun 2023, dibandingkan dengan 390 insiden pada tahun sebelumnya, kata UNICEF dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bertepatan dengan Hari Internasional untuk Kesadaran Ranjau dan Bantuan dalam Pekerjaan Ranjau.

“Penggunaan ranjau darat tidak hanya tercela tetapi juga ilegal menurut hukum kemanusiaan internasional,” kata Debora Comini, direktur regional UNICEF untuk Asia Timur dan Pasifik. “Sangat penting bagi semua pihak yang berkonflik untuk memprioritaskan keselamatan dan kesejahteraan warga sipil, terutama anak-anak, dan segera mengambil langkah untuk menghentikan penggunaan senjata sembarangan.”

Myanmar terjerumus ke dalam krisis ketika Jenderal Senior Min Aung Hlaing memimpin kudeta militer terhadap pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi pada Februari 2021.

Sejak militer secara brutal menindas protes damai terhadap kudeta, negara tersebut telah terjerumus ke dalam perang saudara dimana warga sipil bergabung dengan kelompok etnis bersenjata untuk menggulingkan para jenderal dari kekuasaan.

Pertempuran meningkat sejak akhir Oktober tahun lalu ketika Aliansi Tiga Persaudaraan, sebuah koalisi kelompok bersenjata yang kuat, melancarkan serangan mendadak terhadap angkatan bersenjata yang menguasai beberapa pos militer dan kota-kota penting di utara dan barat.

Lebih dari 2,8 juta orang terpaksa mengungsi akibat pertempuran tersebut, sementara lebih dari 18 juta orang sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Militer telah dituduh melakukan pelanggaran yang luas termasuk serangan udara terhadap warga sipil, dan pembakaran desa-desa.

UNICEF mengatakan konflik tersebut menyebabkan “hampir semua negara bagian dan wilayah” di Myanmar, kecuali ibu kota Naypyidaw, dilaporkan dilanda ranjau darat, dan negara tersebut termasuk negara yang paling terkontaminasi ranjau darat dan bahan peledak di dunia.

Myanmar adalah salah satu dari 32 negara yang belum menandatangani konvensi PBB yang melarang ranjau anti-personil, yang mulai berlaku pada tahun 1999.

UNICEF mencatat ranjau darat “digunakan tanpa pandang bulu oleh semua pihak” dalam konflik dan anak-anak sangat rentan karena mereka cenderung tidak mengenali senjata tersebut.

“Penyebaran senjata secara luas di seluruh negeri berarti bahwa anak-anak dapat menghadapi ranjau darat di mana saja, termasuk di dekat rumah, sekolah, taman bermain, dan area pertanian mereka,” kata UNICEF.

Pada tahun 2022, Amnesty menuduh militer Myanmar melakukan kejahatan perang dengan memasang ranjau darat dalam “skala besar” di dan sekitar desa-desa di negara bagian Kayah tenggara, yang juga dikenal sebagai negara bagian Karenni.

Dikatakan bahwa pihak militer umumnya memproduksi dan menggunakan ranjau darat M-14, yang dapat meledakkan kaki korban di bagian pergelangan kaki, dan MM-2 yang lebih kuat, yang dapat melepaskan kaki seseorang di bagian lutut.

Sumber

Previous article“Bobrisky, jangan bicara sejak o” Pria Sangat Gelap mengolok-olok Bobrisky karena diam sejak dia dibebaskan dari penjara
Next articleOrang mengira keluarga saya menanam uang dari pohon – saudara perempuan David Alaba, Rose May
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.