Pakistan menghadapi masa ketidakpastian dengan hasil pemilu yang tidak menunjukkan mayoritas yang jelas dan dua pemimpin politik yang berlawanan, Nawaz Sharif dari Liga Muslim Pakistan (PMLN) dan Imran Khan dari Pakistan Tehreek-e-Insaaf (PTI), menyatakan kemenangan.

Hasil lengkap pemilu hari Kamis masih belum keluar untuk sembilan dari 265 kursi yang diperebutkan pada Sabtu malam.

Kandidat independen, yang sebagian besar terkait dengan PTI pimpinan Khan yang dipenjara, unggul jauh dengan 102 kursi, menurut penghitungan terbaru yang diposting di situs web komisi pemilu. Sementara itu, PMLN pimpinan Sharif berada di posisi kedua dengan perolehan 73 kursi, disusul Partai Rakyat Pakistan (PPP) pimpinan Bilawal Bhutto Zardari dengan 54 kursi.

“Ini mungkin pemilu paling kontroversial dalam sejarah Pakistan,” kata Kamal Hyder dari Al Jazeera, melaporkan dari Islamabad.

Dia mengatakan ketua PTI, Gohar Ali Khan, yakin partainya akan berada di parlemen nasional dan juga di provinsi Punjab, di mana mereka mengklaim memiliki mayoritas. Mereka juga menyapu bersih pemilu di provinsi Khyber Pakhtunkhwa.

Sementara itu, Sharif dari PMLN, yang juga mengklaim memenangkan pemilu, mengatakan ia akan berusaha membentuk pemerintahan koalisi. Dan Zardari dari PPP menekankan tidak akan ada pembentukan pemerintahan federal, seperti halnya di provinsi Punjab dan Balochistan, tanpa partai PPP yang dipimpinnya.

Menurut Abid Hussain dari Al Jazeera, dua hari setelah pemungutan suara ditutup, terjadi perpecahan mandat di antara tiga kekuatan politik besar dan hanya ada sedikit kejelasan tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

“Dengan perpecahan seperti ini, pertanyaan besarnya sekarang terletak pada siapa yang dapat membentuk pemerintahan di Pakistan, sebuah negara berpenduduk 241 juta orang yang telah mengalami dua tahun penuh gejolak karena ketidakstabilan politik, ekonomi yang berada di ambang kegagalan, dan meningkatnya krisis internal. tantangan keamanan,” kata Hussain.

Analis Pakistan Zaigham Khan mengatakan ada dua kemungkinan skenario setelah pengumuman hasil awal.

“Skenario yang paling mungkin adalah pemerintahan koalisi yang mencakup semua partai politik – kecuali PTI,” kata Khan kepada Al Jazeera. Ini akan mencakup dua partai politik terbesar, PPP dan PMLN, serta MQM, Jamaat-e-Islami dan lainnya.

“Skenario kedua, yang kemungkinannya lebih kecil namun secara teknis memungkinkan, adalah PPP bergandengan tangan dengan PTI dan membentuk pemerintahan,” kata analis tersebut. Kandidat yang berafiliasi dengan PTI dan mencalonkan diri sebagai calon independen memperoleh jumlah kursi terbanyak.

Protes

Ketika negara masih menunggu hasil akhir, protes meletus di seluruh negeri untuk hari kedua berturut-turut, dengan para pengunjuk rasa mengklaim bahwa penundaan hasil pemilu memungkinkan pihak berwenang melakukan kecurangan dalam penghitungan suara.

NetBlocks melaporkan gangguan nasional pada platform media sosial X selama pemungutan suara. PTI menyebut gangguan tersebut “sangat memalukan”.

Pengawas pemilu Jaringan Pemilu yang Bebas dan Adil mengatakan pihaknya memberikan penilaian positif kepada Komisi Pemilu Pakistan mengenai cara mereka menyelenggarakan pemilu, dan mengatakan bahwa penundaan dalam mengumumkan hasil pemilu “membayangi pemilu yang berjalan tertib”, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang legitimasi hasil pemilu.

“Selain itu, penangguhan layanan seluler dan internet oleh pemerintah sementara pada hari pemilu – terlepas dari alasan keamanannya – melemahkan upaya parlemen selama bertahun-tahun untuk mereformasi proses manajemen hasil pemilu,” tambahnya dalam laporan awalnya.

Sementara itu, Amerika Serikat, Inggris dan Uni Eropa telah menyatakan keprihatinannya mengenai proses pemilu di Pakistan, dengan menyebutkan tuduhan adanya campur tangan – termasuk penangkapan pekerja partai – dan menambahkan bahwa klaim adanya penyimpangan, campur tangan dan penipuan harus diselidiki sepenuhnya.

Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron menyebutkan “kekhawatiran serius” yang menimbulkan pertanyaan “tentang keadilan dan kurangnya inklusivitas pemilu”.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, kantor luar negeri Pakistan mengatakan komentar “negara dan organisasi tertentu” mengabaikan “fakta yang tidak dapat disangkal” bahwa Pakistan menyelenggarakan pemilu dengan damai dan sukses sambil menghadapi ancaman keamanan.

'Tangan yang stabil'

Di tengah rasa frustrasi dan ketidakpastian di kalangan masyarakat Pakistan, panglima militer yang berkuasa di negara itu membuat pernyataan publik pertamanya sejak pemungutan suara.

“Bangsa ini membutuhkan tangan yang stabil dan sentuhan penyembuhan untuk keluar dari politik anarki dan polarisasi, yang tidak sesuai dengan negara progresif berpenduduk 250 juta orang,” kata Jenderal Syed Asim Munir, menurut pernyataan militer pada hari Sabtu.

“Pemilu bukanlah kompetisi menang dan kalah yang bersifat zero-sum, melainkan sebuah latihan penentuan amanah rakyat,” demikian pernyataan Munir yang dikutip dalam pernyataan tersebut.

“Kepemimpinan politik dan para pekerjanya harus mengatasi kepentingan pribadi dan mensinergikan upaya dalam mengatur dan melayani rakyat, yang mungkin merupakan satu-satunya cara untuk membuat demokrasi berfungsi dan mempunyai tujuan.”

Militer merupakan pemain dominan dalam urusan politik negara dan memerintah secara langsung selama lebih dari tiga dekade sejak tahun 1947.

Ayesha Siddiqa, peneliti senior di King's College London, mengatakan tentara Pakistan mengharapkan terbentuknya koalisi yang lemah di bawah kepemimpinan PMLN.

“Di satu sisi, inilah hasil yang kami peroleh,” kata Siddiqa kepada Al Jazeera. “Tetapi saya juga berpendapat bahwa ini bukanlah hasil yang mereka harapkan. Mereka melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa jumlah pemilih tetap rendah, namun masyarakat datang dengan penuh semangat.”

Siddiqa mengatakan tentara kemungkinan besar akan mendukung pemerintahan koalisi yang menyatukan PMLN dan PPP, namun pihaknya masih belum yakin siapa yang akan memimpinnya, apakah Bhutto Zardari, Shehbaz Sharif atau Nawaz Sharif.

Sumber

Previous articleStreaming Langsung Pertunjukan Paruh Waktu Super Bowl: Cara Menonton Pertunjukan Usher Secara Online
Next articleKeamanan berdasarkan desain
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.