Pidato partai tersebut menunjukkan rekor tahun pengujian senjata akan berlanjut hingga tahun 2024 meskipun bertentangan dengan sanksi internasional.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah memerintahkan militer, termasuk program nuklirnya, untuk “mempercepat” persiapan perang untuk melawan apa yang disebutnya sebagai tindakan konfrontatif yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh Amerika Serikat.

Berbicara pada pertemuan Partai Pekerja yang berkuasa di negara tersebut, Kim “menetapkan tugas militan untuk Tentara Rakyat dan sektor industri amunisi, senjata nuklir dan pertahanan sipil untuk lebih mempercepat persiapan perang”, kantor berita resmi Korea Central News Agency (KCNA) ) dilaporkan pada hari Kamis.

Kim juga menekankan bahwa “situasi militer” di semenanjung Korea telah menjadi “ekstrim” karena konfrontasi anti-Utara dengan AS yang “belum pernah terjadi sebelumnya”, kata KCNA.

Kantor berita negara tidak merinci persiapannya.

Korea Selatan, Jepang, dan AS telah memperdalam kerja sama politik dan pertahanan tahun ini dalam menghadapi serangkaian uji coba senjata yang memecahkan rekor oleh Pyongyang dan baru-baru ini mengaktifkan sistem untuk berbagi data real-time mengenai peluncuran rudal Korea Utara.

Awal bulan ini, sebuah kapal selam bertenaga nuklir Amerika tiba di kota pelabuhan Busan di Korea Selatan, dan Washington telah mengerahkan pesawat pengebom jarak jauhnya dalam latihan dengan Seoul dan Tokyo.

Pyongyang, sementara itu, berhasil meluncurkan satelit mata-mata militer pertamanya pada upaya ketiga, menguji Hwasong-18 berbahan bakar padat, rudal balistik antarbenua (ICBM) tercanggih, dan menetapkan status tenaga nuklir dalam konstitusi negara.

Kim awal pekan ini mendefinisikan tahun 2023 sebagai “tahun perubahan besar dan perubahan besar” di mana Pyongyang menyaksikan “kemenangan yang membuka mata”.

Pekan lalu, badan atom PBB mengatakan reaktor kedua di fasilitas nuklir Yongbyon Korea Utara tampaknya telah beroperasi, dan menyebutnya “sangat disesalkan”.

Kim Jong Un mengawasi uji coba ICBM berbahan bakar padat Hwasong-18 bulan lalu [KCNA via KNS and AFP]

Komentar Kim menunjukkan bahwa Korea Utara kemungkinan besar tidak akan memperlambat laju uji senjata atau modernisasi militernya, meskipun beberapa analis percaya bahwa ia bertujuan untuk membangun pengaruh terhadap diplomasi dengan Washington, mungkin setelah pemilihan presiden AS pada bulan November tahun depan.

Pembicaraan nuklir gagal pada tahun 2019 setelah kegagalan serangkaian pertemuan puncak dengan Presiden Donald Trump mengenai keringanan sanksi sebagai imbalan atas penyerahan sebagian program nuklir Pyongyang. Negara ini telah berada di bawah sanksi Dewan Keamanan PBB sejak pertama kali melakukan uji coba nuklir pada tahun 2006.

Korea Utara telah memperdalam hubungan dengan Moskow, dan Kim mengatakan kepada delegasi partai bahwa Pyongyang akan lebih memperluas kerja sama strategis dengan negara-negara “independen anti-imperialis”.

Kim melakukan perjalanan yang jarang terjadi ke luar negaranya pada bulan September ketika ia bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Timur Jauh Rusia, mengunjungi Kosmodrom Vostochny dan kemudian mengunjungi pangkalan militer dan pabrik senjata. Pertemuan tersebut terjadi di tengah kekhawatiran Pyongyang memasok peralatan militer ke Moskow untuk digunakan dalam perang dengan Ukraina dengan imbalan pengetahuan teknologi Rusia.

Kim juga memaparkan tujuan ekonominya pada tahun 2024, dan menyebutnya sebagai “tahun yang menentukan” untuk mencapai rencana pembangunan lima tahun negaranya dan menekankan pentingnya pertanian, kata laporan itu.

Korea Utara mengalami kekurangan pangan yang parah dalam beberapa dekade terakhir, termasuk kelaparan pada tahun 1990an. Pakar internasional mengatakan penutupan perbatasan yang berkepanjangan selama pandemi COVID-19 memperburuk ketahanan pangan.

Sumber

Previous articleEra Baru Hoki Wanita: Begini Cara Menonton PWHL Musim 2024 Secara Online
Next articleKencangkan sabuk pengaman untuk menyelamatkan denda dan menyelamatkan nyawa
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here