Persetujuan panel ini mengatasi hambatan lain dalam proses aksesi Swedia ke blok tersebut setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Komisi Urusan Luar Negeri Parlemen Turki telah menyetujui tawaran Swedia untuk menjadi anggota NATO.

Keputusan tersebut, yang diambil pada hari Selasa, merupakan langkah penting menuju perluasan aliansi militer setelah tertunda selama 19 bulan karena Ankara menuntut konsesi terkait keamanan dari Stockholm.

Komisi tersebut, yang dikendalikan oleh Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) yang dipimpin Presiden Recep Tayyip Erdoğan, mendukung upaya yang dilakukan Swedia tahun lalu setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Langkah selanjutnya adalah pemungutan suara oleh parlemen penuh, di mana Partai AK dan sekutunya memegang mayoritas. Keanggotaan Swedia di NATO diperkirakan akan disahkan, dan keputusan tersebut akan diserahkan kepada Erdogan. Jika dia menandatangani perjanjian tersebut menjadi undang-undang, dia akan menyelesaikan sebuah proses yang telah memakan waktu hampir dua tahun dan membuat frustrasi beberapa sekutu Ankara di Barat.

Namun, Ketua Komisi Fuat Oktay mengecilkan harapan akan adanya pemungutan suara yang cepat di Majelis Agung Nasional, dan mengatakan kepada wartawan bahwa ketua Komisi akan memutuskan waktu pemungutan suara. Parlemen juga menjalani reses selama dua minggu pada awal Januari.

“Keputusan untuk menyerahkannya ke Majelis Umum sudah diambil sekarang, tapi hal ini tidak boleh diartikan begitu [a sign] bahwa ia akan melewati sidang umum dengan kecepatan yang sama. Tidak ada hal seperti itu,” kata Oktay.

Dalam sebuah pernyataan setelah persetujuan komisi tersebut, Menteri Luar Negeri Swedia Tobias Billstrom mengatakan Swedia menyambut baik langkah tersebut dan berharap untuk bergabung dengan NATO.

Ketua NATO Jens Stoltenberg juga memuji persetujuan komisi parlemen Turki.

“Saya menyambut baik pemungutan suara yang dilakukan oleh Komite Urusan Luar Negeri di parlemen Turki untuk meratifikasi keanggotaan Swedia di NATO,” kata Stoltenberg, sambil mendesak Turki dan Hongaria untuk menyelesaikan ratifikasi mereka “sesegera mungkin”.

Seluruh anggota NATO yang kini berjumlah 31 wajib menyetujui keanggotaan baru.

Erdogan menyampaikan keberatannya pada Mei tahun lalu terhadap permintaan Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan aliansi tersebut karena menurutnya mereka melindungi orang-orang yang dituduh Turki sebagai “teroris” dan karena pembelaan mereka terhadap embargo perdagangan.

Turki meratifikasi usulan Finlandia pada bulan April namun tetap menunggu sampai Swedia mengambil langkah lebih lanjut untuk menindak anggota lokal Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang oleh Turki, Uni Eropa dan Amerika Serikat dimasukkan dalam daftar kelompok teroris.

Sebagai tanggapan, Stockholm memperkenalkan undang-undang yang menjadikan menjadi anggota “organisasi teroris” ilegal.

Swedia dan anggota NATO Finlandia, Kanada dan Belanda juga mengambil langkah-langkah untuk melonggarkan kebijakan ekspor senjata yang mempengaruhi Turki.

Meskipun Hongaria, anggota NATO, juga belum meratifikasi keanggotaan Swedia, Turki dipandang sebagai penghalang utama untuk memasukkan negara Skandinavia itu ke dalam aliansi militer dan memperkuat pertahanannya di kawasan Laut Baltik.

Erdogan juga mengaitkan ratifikasi Turki atas keanggotaan Swedia dengan persetujuan AS atas penjualan jet tempur F-16 ke Turki.

Setelah melakukan pembicaraan telepon dengan Presiden AS Joe Biden bulan ini, dia mengatakan Washington sedang mempertimbangkan ratifikasi untuk menindaklanjuti permintaan tersebut.

Sumber

Previous articleNatal mematikan di Idlib Suriah setelah serangan Rusia menewaskan lima anggota keluarga
Next articleHouthi mengatakan mereka melakukan serangan pesawat tak berawak di pelabuhan Eilat, Israel
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here