Pyongyang diperkirakan menggunakan uang yang dicuri dalam perampokan dunia maya untuk mendanai program senjata ilegalnya.

Korea Selatan telah menjatuhkan sanksi terhadap kepala mata-mata Korea Utara dan tujuh warga Korea Utara lainnya atas dugaan aktivitas dunia maya terlarang, yang diyakini mendanai senjata nuklir dan program rudal konvensional negara mereka.

Ri Chang Ho, kepala Biro Umum Pengintaian, dijatuhi sanksi atas keterlibatannya dalam “mendapatkan mata uang asing melalui aktivitas siber ilegal dan pencurian teknologi”, kata Kementerian Luar Negeri Seoul dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Aktivitasnya berkontribusi pada “menghasilkan pendapatan bagi rezim Korea Utara dan menyediakan dana untuk aktivitas nuklir dan misilnya”, tambahnya.

Ri mengepalai agensi yang diyakini sebagai organisasi induk kelompok peretas Korea Utara Kimsuky, Lazarus dan Andariel, yang sebelumnya telah diberi sanksi oleh Seoul. Sebuah laporan PBB awal tahun ini menemukan bahwa Korea Utara menggunakan teknik yang lebih canggih untuk menargetkan perusahaan-perusahaan dirgantara dan pertahanan asing, dan mencuri sejumlah besar aset mata uang kripto.

Pyongyang sudah berada di bawah sanksi internasional atas program bom atom dan rudal balistiknya, yang mengalami kemajuan pesat di bawah kepemimpinan pemimpin Kim Jong Un yang telah melanjutkan rencananya untuk memodernisasi militer dan memperoleh persenjataan yang lebih canggih.

Pengumuman sanksi tersebut muncul beberapa minggu setelah Seoul, Tokyo dan Washington meluncurkan inisiatif tiga arah baru yang mencakup langkah-langkah untuk mengatasi kejahatan dunia maya, mata uang kripto, dan aktivitas pencucian uang di Korea Utara, yang diyakini mendanai program nuklir dan rudal negara tersebut.

Selain Ri, Seoul juga telah memberikan sanksi kepada tujuh warga Korea Utara lainnya, termasuk mantan diplomat yang berbasis di Tiongkok Yun Chol, karena terlibat dalam “perdagangan lithium-6, mineral terkait nuklir dan bahan yang disetujui PBB untuk Korea Utara”.

Mereka yang masuk dalam daftar hitam dilarang melakukan transaksi valuta asing dan keuangan dengan warga negara Korea Selatan tanpa izin sebelumnya dari Seoul, menurut para analis, tindakan tersebut sebagian besar hanya bersifat simbolis mengingat sedikitnya perdagangan antara kedua negara.

Seoul kini telah memasukkan 83 individu dan 53 entitas yang terkait dengan program senjata Pyongyang ke dalam daftar hitam sejak Oktober tahun lalu, kata Kementerian Luar Negeri Seoul.

Korea Utara baru-baru ini meningkatkan ancaman nuklir dan militernya, dengan sukses meluncurkan satelit pengintai pada upaya ketiganya pada bulan November dan awal bulan ini menguji Hwasong-18 berbahan bakar padat, rudal balistik antarbenua (ICBM) tercanggihnya, untuk ketiga kalinya. pada tahun 2023.

Kim mengatakan pekan lalu bahwa Pyongyang tidak akan ragu melancarkan serangan nuklir jika “diprovokasi” dengan senjata nuklir.

“Pemerintah kami telah memperjelas bahwa provokasi Korea Utara pasti ada konsekuensinya,” kata Kementerian Luar Negeri Seoul dalam pernyataannya pada hari Rabu.

“Pemerintah kami akan terus bekerja sama secara erat dengan komunitas internasional… untuk membuat Korea Utara menyadari fakta ini, menghentikan provokasi, dan terlibat dalam dialog untuk denuklirisasi.”

Menurut Seoul, Tokyo dan Washington, Pyongyang mencuri mata uang kripto senilai $1,7 miliar pada tahun lalu dan mendukung program senjatanya dengan mengumpulkan informasi melalui “aktivitas siber yang berbahaya”.

Pada bulan Juni, Seoul memberikan sanksi kepada seorang warga negara Rusia karena diduga mendirikan front company Korea Utara di Mongolia untuk membantu Pyongyang menghindari sanksi guna mendapatkan pendanaan bagi program senjata terlarangnya.

Sanksi terbaru ini diumumkan saat Kim membuka pertemuan akhir tahun dengan partai yang berkuasa di negara tersebut.

Kim mengatakan kepada para delegasi bahwa tahun 2023 telah menjadi “tahun perubahan besar dan perubahan besar” serta salah satu tahun yang “sangat penting”, menurut Kantor Berita resmi Korea Central.

Dia juga mencatat bahwa senjata baru negara tersebut, termasuk satelit mata-matanya, telah “dengan tegas menempatkan” Korea Utara “pada posisi kekuatan militer”.

Sumber

Previous articleCaren G. Chaney 1942-2023
Next articleSeorang pria menitikkan air mata panas saat bertemu dengan kekasihnya, Toyin Abraham, dan memeluknya dalam-dalam (Video)
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here