Media pemerintah mengatakan rudal tersebut – bernama Hwasong-16B – adalah bagian penting dari penangkal perang nuklir negara tersebut.

Korea Utara mengatakan pihaknya menguji rudal jarak menengah hipersonik berbahan bakar padat (IRBM) baru seiring negara tersebut terus memperluas program senjatanya.

Laporan pada hari Rabu di Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) yang dikelola pemerintah muncul sehari setelah Korea Selatan dan Jepang mendeteksi peluncuran rudal dari Korea Utara ke arah timur.

KCNA berbagi foto pemimpin Kim Jong Un di lokasi dekat senjata tersebut, Hwasong-16B, serta dengan komandan militernya, kurang dari dua minggu setelah dia mengawasi uji mesin bahan bakar padat untuk IRBM.

Kim memuji senjata tersebut sebagai demonstrasi “superioritas mutlak” teknologi pertahanan Korea Utara. Pyongyang telah mengembangkan sistem bahan bakar padat berkemampuan nuklir untuk “semua rudal taktis, operasional dan strategis dengan berbagai jangkauan”, tambahnya, menurut KCNA.

Hwasong-16B berbahan bakar padat, yang berarti dapat digunakan lebih cepat dibandingkan senjata berbahan bakar cair. [KCNA via Reuters]

Pemimpin Korea Utara berjanji untuk lebih mengembangkan persenjataan negaranya untuk melawan “musuh-musuhnya”, mengacu pada Jepang, Korea Selatan dan Amerika Serikat.

KCNA mengatakan Hwasong-16B terbang sekitar 1.000 km (621 mil), mencapai ketinggian puncak 101 km (62 mil). Militer Seoul mengatakan pesawat itu mengudara sekitar 600 km (370 mil) sebelum jatuh di laut antara Korea Selatan dan Jepang.

Korea Utara berfokus pada pengembangan senjata berbahan bakar padat yang lebih canggih karena lebih mudah disembunyikan dan dipindahkan, serta dapat diluncurkan lebih cepat. Senjata berbahan bakar cair perlu diisi bahan bakarnya sebelum diluncurkan dan tidak dapat diisi bahan bakarnya dalam jangka waktu yang lama.

Sementara itu, senjata hipersonik dirancang untuk melebihi kecepatan suara lima kali lipat dan juga dapat bermanuver dalam penerbangan.

Korea Utara sebelumnya mengatakan pihaknya menguji IRBM hipersonik pada bulan Januari.

Peluncuran hari Selasa “tampaknya merupakan bagian dari cetak biru pengembangan rudal Pyongyang, termasuk senjata hipersonik”, kata Han Kwon-hee dari Asosiasi Studi Industri Pertahanan Korea.

Kim Jong Un dengan komandan militer.  Mereka mengenakan seragam.  Dia berpakaian hitam dan mengenakan jaket bomber kulit
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan senjata tersebut menunjukkan 'keunggulan mutlak' teknologi militer Korea Utara [KCNA via Reuters]

Para analis mengatakan senjata-senjata tersebut, jika disempurnakan, akan berpotensi mampu mencapai sasaran-sasaran terpencil AS di Pasifik, termasuk pulau Guam.

“Korea Utara, dengan menyatakan bahwa mereka telah sepenuhnya mencapai persenjataan nuklir pada rudalnya, juga menekankan komitmennya untuk mempersenjatai rudal hipersoniknya dengan senjata nuklir,” kata Chang Young-keun, pakar rudal di Institut Penelitian Strategi Nasional Korea Selatan, kepada Reuters. kantor berita Associated Press.

“Pengembangan IRBM hipersonik Korea Utara menargetkan Guam, yang menampung pangkalan militer AS, dan bahkan Alaska.”

Ketegangan di kawasan ini meningkat sejak tahun 2022 ketika Kim memanfaatkan invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina sebagai gangguan untuk mempercepat pengujian rudal dan senjata lainnya. AS dan Korea Selatan telah meresponsnya dengan memperluas pelatihan gabungan dan latihan trilateral yang melibatkan Jepang dan mempertajam strategi pencegahan mereka.

Sumber

Previous articlePhyna menyeret penyelenggara BBNaija karena hadiah yang tidak lengkap
Next articleTrump Menuntut Para Pendiri Truth Social, Berusaha Menghilangkan Saham Mereka
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.