Di negara-negara Barat, kita sering diberi tahu kisah-kisah buruk tentang perempuan di negara-negara Selatan yang menjadi sasaran kekerasan laki-laki dan kemudian dihukum lagi oleh “pemimpin masyarakat” dan pengadilan.

Sebagian besar feminis di Eropa dan AS, misalnya, mengetahui bahwa seks pranikah merupakan tindakan kriminal di Arab Saudi dan bahwa rumah sakit serta pusat kesehatan wajib melaporkan kehamilan perempuan lajang ke polisi – termasuk kehamilan akibat pemerkosaan. Mereka juga mengetahui tentang “pembunuhan demi kehormatan” terhadap perempuan dan anak perempuan di negara-negara seperti Albania dan Kurdistan karena melanggar aturan patriarki, seperti melakukan hubungan seksual di luar nikah.

Namun, beberapa pihak yang mengecam pelanggaran dan kekejaman yang terjadi di negara-negara Selatan tampaknya tidak sadar bahwa sikap menyalahkan korban yang bersifat seksis ini tidak hanya terjadi di negara-negara Selatan saja; hal ini juga terjadi di negara-negara Utara. Apa yang disebut “pembunuhan demi kehormatan” Juga Hal ini terjadi di Inggris, misalnya, baik dalam komunitas agama konservatif maupun sekuler.

Saya telah lama berupaya meningkatkan kesadaran mengenai masalah ini dan mencegah hal ini terjadi pada perempuan di negara asal saya, Inggris. Pada tahun 1990, saya ikut mendirikan Keadilan bagi Perempuan sebagai respons terhadap perlakuan kasar yang dijatuhkan terhadap perempuan yang membela diri dari pemerkosaan atau kekerasan seksual – oleh sistem peradilan pidana, media, dan masyarakat luas. Saya telah melihat beberapa kasus di mana laki-laki membunuh istri mereka karena alasan palsu, dan bebas dari pengadilan. Alasan seperti “Dia mengomeli saya”, atau “Saya menemukannya di tempat tidur bersama laki-laki lain” diterima oleh hakim dan juri sebagai alasan yang masuk akal bagi laki-laki untuk “membentak” dan membunuh perempuan. Sementara itu, perempuan yang terdorong untuk membunuh atau melukai pasangan laki-laki mereka setelah bertahun-tahun melakukan kekerasan, seringkali karena takut akan nyawa mereka atau anak-anak mereka, diperlakukan sebagai pembunuh berdarah dingin dan dihukum oleh pengadilan Inggris, menjadi sasaran media. dan dijauhi oleh masyarakat.

Kita tentu saja telah mencapai beberapa kemajuan dalam mengungkap isu ini dalam tiga dekade terakhir, namun kriminalisasi terhadap penyintas kekerasan laki-laki di Inggris, baik oleh pengadilan maupun oleh masyarakat secara keseluruhan, masih jauh dari selesai.

Saat ini, setidaknya 57 persen perempuan yang dipenjarakan di Inggris adalah penyintas kekerasan dalam rumah tangga, dan bagi banyak dari mereka, kekerasan ini terkait langsung dengan alasan penahanan mereka (sementara, dalam sebagian besar kasus, pelaku kekerasan masih bebas). Jumlah sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi karena banyak dari mereka memilih untuk tidak mengungkapkan status korban mereka, meskipun hal tersebut dapat membantu menjelaskan motivasi di balik kejahatan yang dituduhkan kepada mereka. Meskipun demikian, lembaga peradilan pidana jarang mengakui bahwa seorang perempuan telah menjadi korban kekerasan laki-laki, dan menganggap hal ini sebagai faktor yang meringankan, ketika mengadili perempuan tersebut atas pelanggaran terkait (termasuk membela diri dari pelaku).

Contoh-contoh reviktimisasi dan kriminalisasi terhadap penyintas kekerasan laki-laki yang dilakukan oleh pengadilan di Inggris ada di mana-mana.

A film yang diterbitkan oleh Center for Women's Justice (CWJ) yang berbasis di Inggris, berjudul Stop Kriminalisasi Korban yang Selamat, yang diluncurkan awal bulan ini, menceritakan kisah lima perempuan yang dihukum karena pelanggaran mulai dari memutarbalikkan jalannya keadilan hingga pembunuhan, yang semuanya merupakan akibat dari pelecehan tersebut. mereka bertahan di tangan pasangan prianya. CWJ berharap film ini akan membantu mendidik lembaga peradilan pidana dan layanan dukungan perempuan tentang alasan perempuan korban kekerasan laki-laki berakhir di penjara.

Salah satu wanita yang ditampilkan dalam film CWJ adalah Farieissia Martin yang, berusia 22 tahun dan memiliki dua anak kecil, membunuh pasangannya yang sangat kejam, Kyle Farrell. Farrell telah memperkosanya berulang kali, dan akibatnya dia mengalami beberapa kali aborsi. Keluarga dan teman-temannya sering melihat wajahnya dipenuhi memar. Pada malam dia membunuhnya, dia memukulnya lagi, meyakinkan Farieissia bahwa jika dia tidak melakukan sesuatu, dia akan mati di tangannya. Memiliki akses terhadap semua informasi ini, dan mengetahui dengan baik bahwa dia bertindak untuk membela diri, pengadilan masih memvonisnya atas pembunuhan. Farieissia menjalani hukuman tujuh tahun penjara sebelum berhasil mengajukan banding atas hukumannya. Satu-satunya alasan dia mampu membatalkan hukumannya adalah karena dia diwakili di tingkat banding oleh pengacara feminis yang dilengkapi dengan pemahaman mendalam tentang dampak kekerasan dalam rumah tangga.

Saat ini para feminis sering disalahkan karena membesar-besarkan kekerasan laki-laki, membuat perempuan “takut pada laki-laki”, dan menyebabkan mereka membatasi hidup mereka dengan mengambil tindakan pencegahan. Sementara itu, perempuan disalahkan karena diperkosa (“dia sedang minum/menggoda/memakai pakaian terbuka”) atau mengalami kekerasan dalam rumah tangga (“dia melukai suaminya/menikmati drama tersebut”). Anak perempuan disalahkan dan dipermalukan karena disalahgunakan dalam prostitusi. Sikap menyalahkan korban ini, yang masih lazim di sebagian besar masyarakat, mencapai puncaknya ketika perempuan dihukum dan dipenjarakan karena menjadi korban atau membela diri dari para pelaku kekerasan.

Ketika kita disalahkan atas perbuatan laki-laki terhadap kita, kita mendapat hukuman ganda – sementara pelaku laki-laki diberikan kebebasan. Hal ini biasa terjadi di negara-negara Selatan, namun hal ini juga terjadi di negara-negara Utara.

Kaum lesbian di Afrika Selatan mengalami kengerian seperti “hukuman pemerkosaan” karena berani menolak laki-laki, begitu pula perempuan di Inggris. Memang benar bahwa perempuan dibunuh di Iran karena kesalahan langkah seperti berbicara dengan laki-laki di luar keluarga, tetapi begitu pula perempuan di Inggris – satu perempuan dibunuh oleh laki-laki yang dikenalnya setiap tiga hari di Inggris dan Wales.

Kekerasan laki-laki terhadap perempuan dan anak perempuan bersifat global, dan di mana pun hal itu terjadi, kesalahan sering kali dilimpahkan kepada para korban. Penting bagi kita untuk lebih banyak berbicara tentang si pemerkosa dibandingkan tentang orang yang diperkosa, dan tentang pelaku kekerasan, bukan tentang orang yang dipukuli. Mari kita menyalahkan pihak yang bersalah, dan memastikan bahwa kita tidak pernah melihat tindakan para korban sebagai upaya untuk membenarkan kekejaman terhadap perempuan. Perempuan tidak boleh dikriminalisasi dan dihukum, di mana pun, karena menjadi sasaran kekerasan laki-laki atau karena membela diri terhadap kekerasan tersebut.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap editorial Al Jazeera.

Sumber

Previous articlePemerintah Andhra menanggung biaya pengobatan bagi mereka yang terkena dampak kebocoran gas Vizag
Next articleCésar Palacios berkomitmen terhadap kelangsungan Garitano
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here