Penelitian ini memberi tahu kita bahwa perintah menjadi lebih rumit dari tahun ke tahun, namun hal-hal tersebut tetap melekat. Jadi kami sering mengejar pelempar muda yang memiliki lemparan paling buruk — itu masuk akal. Namun untuk menjadi pelempar awal yang sukses, tidak ada cara untuk mengabaikan fakta bahwa perintah sangatlah penting.

Inilah cara lain untuk menunjukkan fakta tersebut. Mari kita lihat terobosan sebelumnya dalam empat musim terakhir, karena kita punya alat seperti itu Barang+ (untuk menilai sifat fisik suatu nada terlepas dari hasil) dan Lokasi+ (untuk menilai jenis nada dan perintah yang disesuaikan dengan jumlah). Ada 55 musim pitcher di mana starter di bawah 25 tahun mendapatkan hasil yang baik (a KEJU di bawah empat) dan melakukan 50 inning, dan 60 inning di mana pool yang sama menghasilkan hasil yang buruk (lebih dari 4,5 SIERA). Begini cara mereka membandingkan berdasarkan barang dan perintah.

Barang+ Lokasi+ Mempromosikan+

Bagus

104.5

101.7

102.9

Buruk

93.6

98.2

96,5

Jadi pemain yang bagus mempunyai kemampuan yang lebih baik dan komando yang lebih baik. Berita di 9. Mari kita lihat lemparan yang paling banyak dilempar dalam bisbol dan lihat bagaimana lemparan tersebut membedakannya berdasarkan level lemparan.

Stf + FA Stf+ SI Stf+SL

Bagus

101.7

97.3

112.5

Buruk

88.2

92.9

105.5

Ada perbedaan yang sedikit lebih besar antara grup baik dan buruk dalam hal fastball, tetapi grup baik juga memiliki penggeser yang lebih baik. Tampaknya fastball dan slider yang bagus penting di liga saat ini!

Namun, ketika kita membandingkan kelompok pelarian dengan kelompok perjuangan berdasarkan komando, ada sesuatu yang muncul.

Loc+ Empat Jahitan Lokasi+ Pemberat Lokasi+ Penggeser Lokasi+ Pemotong

Bagus

101.2

99,7

102.4

98.2

Buruk

97.3

96.2

99.1

95.9

Statistik ini, Lokasi+, tidak memiliki sebaran yang besar, jadi meskipun perbedaan ini terlihat tidak terlalu besar, terdapat tren nyata di sini. Para pelempar breakout memiliki penguasaan bola cepat dan slider yang jauh lebih baik daripada para pelempar yang kesulitan. Berikut berita menarik yang menarik: Dari 55 musim pelempar terobosan, hanya lima yang memiliki lokasi di bawah rata-rata pada fastball utama mereka. Hanya satu (Aaron Ashby) yang berada di bawah rata-rata pada semua fastball dan slidernya.

Tampaknya menguasai salah satu lemparan yang lebih sulit merupakan penghalang masuk bagi pemula yang masih muda. Itu adalah sedikit kebenaran lama yang terlihat dalam data lanjutan.

Jadi sekarang kita bisa melihat pelempar muda musim lalu (25 tahun atau lebih muda) yang memulai setidaknya tiga kali, menunjukkan lokasi di atas rata-rata pada setidaknya satu fastball mereka dan memiliki kemampuan di atas rata-rata. Inilah keseluruhannya.

Pemain AKU P KEJU Barang baru+ Lokasi+FA Tempat+ SI

16

4.37

129

98

124.1

3.93

125

102

99

122

4.01

120

104

112

3.74

119

103

91.1

3.94

118

100

34.1

3.46

116

106

102

131.1

4.17

116

105

101

25.1

3.60

115

108

93

87.2

4.13

111

105

102

102.2

3.81

111

101

145.2

4.80

109

90

71.2

3.57

106

103

18

4.46

105

103

90

4.25

102

105

108

142

4.19

101

97

152.2

3.70

101

99

68

3.77

100

111

Ini pada dasarnya adalah daftar pemula muda yang paling menarik dalam bisbol, jadi langsung terasa menyenangkan. Bobby Miller tampak sempurna dalam hampir segala hal, tetapi dia juga tampil mengagumkan dalam upaya pertamanya di liga. Beberapa di antaranya sudah pecah. Mari kita mencoba untuk menjadi yang terdepan dan memilih beberapa orang yang mungkin memiliki hari-hari yang lebih baik di masa depan. Pemain tersebut mencantumkan ERA mereka dari musim lalu dan proyeksi berbasis barang mereka (Pitching+ projected ERA, atau ppERA) untuk musim depan.

2023: ERA 4,82
2024: 3,78 PPERA

Berikut daftar pelempar yang telah melakukan 200 inning selama dua musim terakhir dan mengalahkan setidaknya tiga puluh persen dari batter yang mereka hadapi: Spencer Strider, Shohei Ohtani, Blake Snell, Greene, Brandon Woodruff, dan Carlos Rodón. Itu daftar yang bagus untuk dimasukkan. Alasan dia mendapat ERA hampir dua run lebih tinggi daripada anggota grup lainnya adalah karena dia melepaskan 1,6 homer per sembilan babak, hampir dua kali lipat kecepatan grup lainnya.

Homer berasal dari mana? Barang jelek, lokasi jelek, faktor taman, dan kemungkinan besar bisa diprediksi. Greene duduk di posisi 98 dengan pergerakan yang layak untuk kecepatan itu, dan melakukan slider 87 mph — hal tersebut bukanlah masalahnya. Nilai komandonya dari pramuka yang kembali berada di atas rata-rata, dan lokasinya di pelataran berada di atas rata-rata. Pemukul hanya unggul dalam hitungan 13 dari 43 homer yang diizinkannya, jadi belum tentu tertinggal juga dalam hitungan.

Ada beberapa bukti bahwa persenjataan yang lebih kecil berjuang lebih keras pada ketiga kalinya melalui urutan, Greene melempar 95 persen fastball dan slider, dan Greene telah mengizinkan 25 dari 43 homer pada inning keempat atau lebih baru — hal-hal ini tampaknya saling berhubungan. Akan sangat menyenangkan untuk mendengar tentang lemparan lain di musim semi, mungkin bola melengkung yang bisa dia lemparkan untuk menyerang ketika pemukul mengantisipasi salah satu dari dua lemparan lainnya. Meski begitu, Stuff+ telah terbukti mempengaruhi proyeksi home run di masa lalu, dan tingkat home run memiliki lebih banyak noise daripada kebanyakan statistik pitching, jadi ada banyak cara berbeda yang bisa dilakukan Greene untuk mengambil langkah maju. Ada landasan yang bagus di sini.

2023: ERA 4.32
2024: 3,84 PPERA

Miller memulai musim lalu dengan baik, tetapi hasil akhir yang naik-turun membuatnya memiliki ERA yang cukup buruk untuk menganggap apa yang dia lakukan pada tahun 2024 sebagai terobosan. Sebut saja curang, karena dia menghabiskan tiga bulan dengan sub-empat ERA musim lalu dan memamerkan fastball yang hebat, tapi masih ada beberapa kotak yang harus diperiksa agar Mariners benar.

Fastball adalah tanda centang yang besar, karena ia memiliki kecepatan yang baik di lapangan dan rata-rata kecepatan 95 mph. Bola pecah yang lebih keras memberikan hasil yang luar biasa (baterainya mencapai 0,202) dan juga merupakan model yang menyenangkan, dengan kecepatan 87 mph. Penyapu memeriksa modelnya, tetapi pemukul hanya mengayunkannya sekitar seperempat waktu, mungkin karena ini adalah titik pelepasannya pada lemparan utamanya.

Karena skala pada gambar ini sangat besar, perbedaan antara pelepasan penyapu dan pelepasan fastball adalah sekitar lima inci secara vertikal dan horizontal. Pemukul pasti bisa menemukannya. Miller beradaptasi sampai batas tertentu.

“Ini berfungsi sebagai lemparan beku,” dia mengkonfirmasi akhir musim lalu, “tapi saya punya beberapa trik lain.”

Pukulan split-finger dapat membantu Miller melompat ke depan, terutama karena hal itu dapat membantunya melawan pemain sayap kiri, yang mencetak 240 poin lebih tinggi saat melawannya dibandingkan pemain sayap kanan tahun lalu. Tapi setidaknya dia memulai dengan hal-hal bagus dan menguasai setidaknya salah satu lemparan yang lebih sulit.

2023: ERA 5,59
2024: 3,93 PPERA

Dengan model Pitching+, Bradley mungkin memiliki semua yang dia butuhkan. Di antara pelempar yang melakukan setidaknya 100 inning musim lalu, hanya Spencer Strider yang memiliki fastball lebih baik dari Stuff+. Kurva Bradley (96 Stuff+) dan changeup (131 Stuff+) terlihat seperti fondasi persenjataan yang lebih lengkap, dan dia menunjukkan kemampuan untuk menemukan fastball dan cutternya pada kecepatan rata-rata, setidaknya. Jadi apa yang terjadi dengan hasil buruknya di musim 2023?

Pemotong adalah inti permasalahannya. Ketika Bradley diturunkan, dia diberitahu oleh tim untuk fokus melempar cutter lebih cepat, dia meningkatkan kecepatannya, dan kemudian dia dipanggil. Namun bahkan pada kecepatan yang lebih keras, model Stuff+ tidak terlalu menyukai nada tersebut (88 Stuff+ untuk tahun ini) dan hasilnya juga tidak ada (0,581 slugging untuk tahun ini, 0,767 slugging pada pemotong di atas 90 mph). Peringatan: Dia hanya melemparkan 41 pemotong di atas 90 ke tangan kiri dan mendapatkan hasil yang lebih baik (0,300 slugging). Mungkin hasil ini masih layak untuk dikejar:

Namun saat melawan pemain kanan, sepertinya ia harus lebih sering menggunakan kurva dan splitternya. Kabar baiknya adalah secara teoritis lemparan tersebut bagus, dan dia juga mendapatkan hasil yang bagus pada keduanya tahun lalu. Bradley hanya melakukan pitching secara rutin sejak SMA dan dia berusia 22 tahun saat ini. Dia memukul 28 persen dari pemukul yang dia lihat tahun lalu, menjalankannya dengan kecepatan rata-rata, dan memiliki lemparan yang dia butuhkan untuk berhasil. Mungkin dia hanya perlu mencampurkannya sedikit berbeda.

2023: ERA 5.09
2024: 3,87 PPERA

Cerita tentang Brown adalah dia memiliki barang bagus dan tidak dapat menemukan bola. Jadi, untuk musim penuh pertamanya, dia pergi ke sana… dan kemampuannya menyusut saat dia melempar ke lokasi di atas rata-rata setelah Anda menyesuaikan jumlah dan jenis nada. Aneh.

Penggesernya kehilangan kecepatan. Bola melengkungnya kehilangan gerakan horizontal dan semakin sulit. Kecepatan empat jahitannya hilang. Mekaniknya jatuh.

“Saya pikir beberapa hal dalam mekanik saya berubah – mungkin karena kelelahan – tanpa menyadarinya,” kata Brown, dalam sebuah artikel dari Chandler Rome yang merinci upayanya untuk kembali.

“Saya mendapatkan sedikit lebih banyak baku tembak, yang mengurangi kemampuan saya untuk mengarahkan fastball terutama ke pemukul tangan kanan dan membiarkannya lebih ke sisi lengan. Righties, khususnya, mampu memberikan lebih banyak kerusakan pada fastball (dan) cutter saya yang lebih keras karena saya tidak mendapatkan sisi ekstensi karena mekanisme tersebut. Itu adalah beberapa (hal) yang kami bicarakan dan saya harus terus membahasnya tahun ini dan terus melakukan penyesuaian seiring berjalannya musim.”

Dari bulan April hingga Juni, ketika Brown memiliki ERA di bawah empat tahun, dia melakukan pukulan fastball dan cutter ke arah kanan sekitar seperempat waktu lebih sering daripada yang dia lakukan di akhir musim. Peta panas menunjukkan cerita yang sama: terjatuh dan menjauh dengan fastball dan slider ke kanan adalah masalah baginya di akhir musim.

Sepertinya Astro muda telah mengidentifikasi masalah mekanis yang terjadi. Kabar baik tambahannya adalah bahwa statistik mendasar semuanya mendukungnya, karena ia memiliki strikeout kuartil teratas dikurangi kecepatan berjalan, kecepatan ground-ball 10 teratas, ditambah kecepatan dan angka buruk di periferal dengan kebisingan paling banyak (rata-rata pukulan). pada bola yang sedang dimainkan, laju untai dan laju home run). Ada beberapa cara untuk menyampaikan argumen ini kepada Brown.

2023: ERA 5,72
2024 : 4,25 PPERA

Dengan fastball yang berada cukup dekat hingga 94 mph untuk dibulatkan, dan tingkat strikeout superlatif di minor dengan total inning yang besar, cukup mudah untuk melihat mengapa Pfaadt disebut-sebut sebagai prospek yang siap pakai ketika dia melakukan debutnya tahun lalu. Sayangnya, fastball empat jahitannya memiliki bentuk yang buruk — pergerakannya di bawah rata-rata tanpa banyak pergerakan horizontal — dan perubahan serta lengkungannya lumayan, jadi semua tekanan ada pada penggeser sapuannya, yang memiliki perpecahan peleton yang buruk. Dia tiba-tiba menjadi pelempar satu lemparan, terutama memukul pemain kidal.

Semuanya mulai berubah ketika dia mulai melempar pemberat ini, yang terdaftar sebagai pemberat rata-rata oleh Stuff+.

Melawan pemain sayap kanan, Pfaadt tiba-tiba menjadi jauh lebih baik. Persentase slugging mereka terhadapnya turun tiga ratus poin setelah rookie itu mulai melempar pemberat. Anda juga melihatnya dalam perjalanan postseasonnya yang luar biasa, ketika dia melakukan 22 inning dengan ERA 3,27 dan melakukan pukulan 30 persen dari batter yang dia lihat, yang selaras dengan hasil liga kecilnya.

Tapi dia tidak sekuat melawan pemain sayap kiri di musim reguler, atau bahkan di postseason ketika sepertinya dia hanya mencoba untuk bertahan lebih lama dari pemain sayap kiri yang besar. Harapannya mungkin ada pada lemparannya yang paling jarang digunakan, yaitu curveball. Orang kidal tidak mencapai tikungan dengan baik, sementara mereka tertinggal 0,583 dari pergantian. Menjadi lawan yang sebagian besar terdiri dari empat jahitan/kurva, dengan kombinasi pergantian ganjil dan penyapu, mungkin merupakan pendekatan yang lebih baik, asalkan dia dapat meningkatkan penguasaannya terhadap bola melengkung (92 Lokasi+).

Namun, hampir dominan melawan kelompok sayap kanan dengan bahan mentah untuk berkembang melawan kelompok sayap kiri — itu adalah sesuatu yang menarik.

(Foto Hunter Greene: David Butler II / USA Today)



Sumber

Previous article“Anda tidak akan melihat umat Islam menghina ulama mereka” Odumodublvck mengkritik warga Nigeria karena standar ganda mereka saat ia membela Pendeta Adeboye
Next articleHilda Baci mengirimkan ucapan ulang tahun yang menggemaskan kepada penggemarnya di postingan baru (video)
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.