Undang-Undang Anti-Homoseksualitas tahun 2023 menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup untuk hubungan sesama jenis atas dasar suka sama suka dan kemungkinan kematian dalam kasus 'homoseksualitas yang diperburuk'.

Mahkamah Konstitusi Uganda menolak petisi yang berupaya membatalkan undang-undang anti-gay yang telah dikutuk secara internasional sebagai salah satu undang-undang yang paling keras di dunia.

Pengadilan memutuskan pada hari Rabu bahwa beberapa bagian dari undang-undang tersebut melanggar hak atas kesehatan dan “tidak sejalan dengan hak atas kesehatan, privasi dan kebebasan beragama” namun tidak memblokir atau menangguhkan undang-undang tersebut.

“Kami menolak untuk membatalkan Undang-Undang Anti-Homoseksualitas 2023 secara keseluruhan, kami juga tidak akan memberikan perintah permanen terhadap penegakan undang-undang tersebut,” kata Hakim Richard Buteera, wakil ketua hakim dan ketua pengadilan Uganda, dalam keputusan penting tersebut.

Menurut stasiun televisi Uganda, NTV, pengadilan yang beranggotakan lima orang tersebut mencapai keputusan bulat untuk menolak petisi yang melanggar undang-undang tersebut, yang mendapat dukungan luas dari masyarakat di negara tersebut.

Undang-undang tersebut diadopsi pada bulan Mei, memicu kemarahan di kalangan komunitas LGBTQ, aktivis hak asasi manusia, PBB, dan negara-negara Barat.

Undang-Undang Anti-Homoseksualitas tahun 2023 menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup bagi hubungan sesama jenis atas dasar suka sama suka dan memuat ketentuan yang menjadikan “homoseksualitas yang diperburuk” sebagai pelanggaran yang dapat dihukum mati.

Pemerintahan Presiden Yoweri Museveni memberikan nada menantang dengan para pejabat yang menuduh Barat berusaha menekan Afrika agar menerima homoseksualitas.

Mahkamah Konstitusi di Kampala mulai menyidangkan kasus ini pada bulan Desember.

Petisi tersebut diajukan oleh dua profesor hukum dari Universitas Makerere di Kampala, anggota parlemen dari partai yang berkuasa dan aktivis hak asasi manusia.

Mereka mengatakan undang-undang tersebut melanggar hak-hak dasar yang dijamin oleh Konstitusi Uganda, termasuk kebebasan dari diskriminasi dan hak atas privasi.

Para pembuat petisi juga mengatakan bahwa hal tersebut bertentangan dengan komitmen Uganda berdasarkan hukum hak asasi manusia internasional, termasuk Konvensi PBB Menentang Penyiksaan.

Barat mencoba 'memaksa kita'

Seorang pria berusia 20 tahun menjadi orang Uganda pertama yang didakwa melakukan “homoseksualitas yang diperburuk” berdasarkan hukum pada bulan Agustus.

Dia dituduh melakukan “hubungan seksual yang melanggar hukum dengan … [a] laki-laki dewasa berusia 41 tahun”, suatu pelanggaran yang dapat dihukum mati.

Uganda, negara konservatif dan mayoritas penduduknya beragama Kristen di Afrika Timur, terkenal karena intoleransi terhadap homoseksualitas.

Mereka menolak tekanan dari organisasi hak asasi manusia, PBB dan pemerintah asing untuk mencabut undang-undang tersebut.

Pada bulan Agustus, Bank Dunia mengumumkan bahwa mereka menangguhkan pinjaman baru ke Uganda karena undang-undang tersebut “secara fundamental bertentangan” dengan nilai-nilai yang dianut oleh lembaga internasional tersebut.

Pada bulan Desember, Menteri Luar Negeri Uganda Henry Okello Oryem menuduh Barat berupaya “memaksa kami menerima hubungan sesama jenis dengan menggunakan bantuan dan pinjaman”.

Pada tahun 2014, donor internasional telah memangkas bantuan ke Uganda setelah Museveni menyetujui rancangan undang-undang yang berupaya menjatuhkan hukuman seumur hidup bagi hubungan homoseksual, yang kemudian dibatalkan.

Sumber

Previous article“Christina Applegate Merinci Kekambuhan MS yang 'Cukup Buruk' di Podcast 'Berantakan'”.
Next articleAnda akhirnya akan mengakui apa yang terjadi pada Tagbo – Dammy Krane memanggil Davido
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.