Washington DC – Marianne Williamson mengatakan dia tidak sekadar menjalankan kampanye protes.

Williamson, seorang penulis spiritual yang menantang Presiden Joe Biden untuk nominasi Partai Demokrat pada pemilihan presiden tahun 2024, percaya bahwa seseorang perlu melawan pengaruh korporasi yang semakin besar di pemerintahan Amerika Serikat.

“Dan saya bukan tipe wanita yang tutup mulut,” kata Williamson kepada Al Jazeera dari apartemennya di Washington, DC, awal bulan ini.

Hanya sekali dalam sejarah AS seorang presiden terpilih tidak menerima nominasi dari partainya untuk masa jabatan kedua. Hal ini membuat kampanye Williamson gagal. Tapi dia tetap tidak terpengaruh. Kampanyenya adalah salah satu dari dua tantangan Partai Demokrat yang berupaya menggagalkan pencalonan Biden, di tengah menurunnya jumlah jajak pendapat untuk presiden petahana.

Sementara kandidat Partai Demokrat lainnya, Dean Phillips, mencalonkan diri dari platform sentris, Williamson berharap dapat menggalang kekuatan progresif, yang merupakan kekuatan yang semakin besar dalam partai tersebut.

Dengan suaranya yang terkadang meninggi karena marah, Williamson mengecam bagaimana keserakahan korporasi telah menggeser negara – dan Partai Demokrat – menjauh dari cita-cita yang telah lama mereka junjung.

“Sekarang kita berada pada titik di mana maksimalisasi keuntungan jangka pendek untuk entitas perusahaan besar telah menjadi keuntungan Amerika,” katanya.

“Dan perspektif korporatis itu menggantikan nilai-nilai demokrasi, nilai-nilai kemanusiaan, keselamatan, kesehatan, dan kesejahteraan rakyat Amerika.”

Penantang yang progresif

Platformnya pada tahun 2024 mencerminkan banyak prioritas Partai Demokrat yang diutarakan oleh Senator Bernie Sanders, salah satu tokoh progresif yang paling dikenal di AS.

Dia mencalonkan diri sebagai presiden dua kali, pada pemilu 2016 dan 2020, menghadapi Williamson sendiri pada pemilu terakhir. Dia akhirnya keluar dan mendukung Sanders.

Williamson menjadi terkenal pada awal tahun 1990-an dengan buku terlarisnya A Return to Love dan penampilannya di acara bincang-bincang TV yang dipandu oleh Oprah Winfrey. Kemudian, pada tahun 2014, dia gagal mencalonkan diri sebagai anggota Kongres sebagai calon independen di California.

Namun dengan platform kepresidenannya, ia berharap dapat mendorong lebih jauh dari yang dilakukan Sanders dalam beberapa isu kebijakan.

Misalnya, Williamson mendukung sistem layanan kesehatan universal, namun rencananya menekankan perlunya makanan, air, dan udara yang lebih sehat serta gaya hidup yang tidak terlalu menimbulkan stres, dan mengatakan bahwa sistem ekonomi saat ini meningkatkan “kemungkinan penyakit”.

Kandidat tersebut juga ingin membentuk Departemen Perdamaian untuk menekan kekerasan dan mengatasi akar permasalahannya di dalam negeri dan internasional.

Pendekatan kebijakan Williamson yang hampir holistik ditegaskan oleh kepribadiannya yang bertutur kata lembut dan seperti seorang guru. Spiritualitas penulis telah menyebabkan beberapa orang menganggap pencalonannya tidak serius. Dia menjadi viral, misalnya, setelah mengatakan dalam debat pendahuluan tahun 2019 bahwa dia akan “memanfaatkan cinta” untuk mengalahkan Presiden Donald Trump dan kampanye “ketakutan”-nya.

Williamson bukannya tidak menyadari reputasi itu. Dia mengakui bahwa dia membuat pernyataan “konyol” pada debat yang menurutnya “gugup”.

Namun, Williamson mengatakan ada dorongan yang disengaja untuk menyingkirkannya pada pemilu tahun 2020 – sebuah kampanye yang menurutnya semakin intensif kali ini.

“Kali ini, ini merupakan serangan besar-besaran: kesalahan karakterisasi terhadap kepribadian saya, atas apa yang telah saya lakukan dalam hidup saya selama 40 tahun terakhir. Ini adalah strategi. Ini memiliki tujuan,” katanya kepada Al Jazeera.

Tak lama setelah Williamson mengumumkan pencalonannya pada bulan Maret, Politico menerbitkan sebuah artikel yang mengutip mantan staf anonim yang menggambarkan kandidat tersebut sebagai “kasar”. Dia menolak cerita tersebut pada saat itu dan menyebutnya sebagai “hit piece” dan menyangkal rinciannya.

Dan pada hari Rabu, kampanye Williamson menghadapi kemunduran lain ketika Partai Demokrat Massachusetts hanya memasukkan nama Biden untuk pemungutan suara utama di negara bagian tersebut, sehingga secara efektif mengecualikannya dari daftar kandidat Partai Demokrat.

Kandidat presiden dari Partai Demokrat dan penulis Marianne Williamson berbicara setelah mengajukan namanya pada surat suara untuk pemilihan pendahuluan di New Hampshire pada 12 Oktober [File: Brian Snyder/Reuters]

'Tidak ada ruang gerak'

Meski begitu, Williamson telah mendapatkan momentum, meskipun terbatas. Jajak pendapat Universitas Quinnipiac bulan lalu menunjukkan jajak pendapatnya mencapai 12 persen, jauh di belakang Biden yang meraih 74 persen.

Namun, surat kabar bulanan progresif, The Nation, mencatat pada bulan lalu bahwa kesenjangan jajak pendapat antara Williamson dan Biden serupa dengan selisih antara rivalnya dari Partai Republik, Trump dan Nikki Haley – meskipun lebih sedikit perhatian yang diberikan pada kandidat Partai Demokrat.

Meskipun kesenjangannya sangat besar, Williamson berpendapat bahwa ia layak mendapat lebih banyak perhatian media, terutama dengan beberapa jajak pendapat yang menunjukkan Biden tertinggal dari Trump dalam pemilihan umum.

Sementara itu, Biden mengesampingkan data jajak pendapat. “Semua orang yang mencalonkan diri kembali saat ini berada di posisi yang sama. Tidak ada hal baru mengenai hal itu,” katanya ketika ditanya tentang rendahnya peringkat persetujuannya pada awal tahun ini.

Sebaliknya, Biden dan sekutunya berharap untuk mengalihkan perhatian ke perekonomian AS, yang menunjukkan pertumbuhan lebih cepat dari perkiraan, tingkat pengangguran yang rendah, dan inflasi yang perlahan mulai terkendali.

Namun Williamson mengatakan data ekonomi yang sering dikutip tidak memberikan gambaran keseluruhan. Misalnya, dia menunjuk ke a penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa 62 persen orang Amerika hidup dari gaji ke gaji.

Dia juga menekankan tingginya biaya hidup yang dihadapi banyak orang Amerika, yang katanya disebabkan oleh siklus inflasi serta pencungkilan harga oleh perusahaan.

“Bagi jutaan orang, apakah Anda tetap mempertahankan apartemen atau tidak, bisa menjadi perbedaan,” kata Williamson. “Jadi bagi sebagian besar warga Amerika, tidak ada ruang gerak.”

Itu Gaza

Para pemilih dari Partai Demokrat juga terpecah mengenai dukungan pemerintahan Biden terhadap perang di Gaza. Biden telah menyatakan “dukungan yang tak tergoyahkan” kepada Israel, berjanji untuk memberikan bantuan tambahan miliaran dolar meskipun ada kekhawatiran kemanusiaan atas kampanye militernya.

Serangan Israel telah menewaskan lebih dari 20.000 warga Palestina, dan para pemimpin Israel berjanji untuk melanjutkan perang sampai Hamas dilenyapkan. Kelompok Palestina telah menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 warga Israel dan menawan ratusan lainnya.

Gedung Putih dan Pentagon telah berulang kali mengatakan bahwa mereka tidak menarik “garis merah” apa pun untuk membatasi apa yang dapat dilakukan Israel dengan bantuan AS. Sementara itu, Biden terus menolak seruan gencatan senjata yang semakin meningkat.

Sementara itu, Williamson menyerukan diakhirinya pertempuran, pembebasan tawanan Israel dan dorongan internasional untuk penyelesaian konflik Palestina-Israel yang lebih luas.

“Saya memahami kebutuhan Israel untuk membunuh monster itu. Namun tindakan militer ini hanya memberi makan mereka,” kata Williamson. “Tidak pernah ada solusi militer di sini. Dan saat ini tidak ada solusi militer.”

Williamson menambahkan bahwa meskipun “kengerian, barbarisme, dan kejahatan 7 Oktober tidak bisa diminimalisir”, warga Palestina telah menderita akibat pendudukan Israel, perluasan permukiman, dan blokade di sekitar wilayah mereka.

“Saya tidak melihat solusi apa pun di sini kecuali gencatan senjata, pembebasan sandera, dan segera merancang solusi dua negara,” katanya kepada Al Jazeera. “Kematian seorang anak Palestina tidak kalah mengerikannya dengan kematian seorang anak Israel.”

Posisi Williamson mencerminkan pandangan mayoritas anggota Partai Demokrat. Jajak pendapat yang dilakukan pada bulan Desember oleh New York Times dan Siena College menunjukkan bahwa 64 persen pemilih Partai Demokrat merasa Israel harus menghentikan kampanye militernya untuk mencegah jatuhnya korban sipil, bahkan jika Hamas belum “dihilangkan”.

Namun Williamson menyalahkan pandangan dunia yang sudah ketinggalan zaman sebagai penyebab penolakan para pembuat kebijakan terhadap gencatan senjata.

“Presiden terjebak di abad ke-20 – tidak hanya dalam hal ini, tapi dalam banyak hal. Dan itulah masalahnya di sini,” katanya.

Biden telah menjadi pendukung setia Israel selama karir politiknya selama puluhan tahun, sejak tahun 1970-an – saat negara tersebut dipandang sebagai sekutu penting AS di Timur Tengah selama Perang Dingin.

Faktanya, presiden telah mengulangi pernyataan pro-Israel yang sama selama 40 tahun terakhir.

Sikap tersebut telah menyebabkan banyak orang Arab dan Muslim Amerika berjanji untuk tidak memilih Biden pada pemilu mendatang karena dukungannya terhadap perang. Jadi apa pesan Williamson kepada para pemilih?

“Saya kesulitan mengatakan siapa pun harus memilih saya,” katanya. “Masyarakat harus memilih hati nuraninya. Masyarakat harus mendengarkan apa yang dikatakan para kandidat, mempertimbangkan secara mendalam dalam hati dan pikiran mereka apa yang menurut mereka terbaik bagi negara mereka dan dunia, dan kemudian harus memilih berdasarkan hal tersebut.”

Ketika ditanya tentang Amerika yang memveto resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan gencatan senjata dan pembebasan para tawanan, Williamson berkata: “Memalukan. Memalukan.”

Pemilihan pendahuluan Partai Demokrat dimulai pada 23 Januari di New Hampshire.

Sumber

Previous articleUjian Universitas Mumbai 2020: Ujian Universitas Mumbai Dilakukan antara 1 Juli hingga 30 Juli 2020
Next articlePembongkaran Pitch Deck: Dek benih HomeCooks senilai $3,2 juta
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here