Chick-fil-A adalah jaringan restoran terbaru di Amerika Serikat yang membatalkan janjinya untuk “tidak pernah menggunakan antibiotik” dalam produk ayamnya.

Beberapa perusahaan besar, seperti Tyson Foods, telah membuat janji tersebut tetapi telah beralih untuk hanya mengecualikan antibiotik yang akan mengganggu efektivitas pengobatan manusia.

Komitmen daging bebas antibiotik dimaksudkan untuk membantu mencegah resistensi antibiotik pada manusia, yang dikaitkan dengan maraknya penggunaan obat-obatan tersebut dalam produksi peternakan. Namun, masalah kesejahteraan hewan dan pasokan telah menimbulkan tantangan.

Mengapa kebijakan-kebijakan ini berubah, dan apa pengaruhnya terhadap kesehatan masyarakat?

Apa yang diumumkan Chick-fil-A?

Chick-fil-A, yang berjanji “tidak akan pernah menggunakan antibiotik” pada tahun 2014 dan menerapkannya sepenuhnya pada tahun 2019, mengatakan pada bulan Maret bahwa mereka akan mengizinkan penggunaan antibiotik tertentu oleh pemasok ayam mulai musim semi ini.

Jaringan makanan cepat saji ini terkenal dengan sandwich ayam dan kentang goreng wafelnya. Ia juga menjual nugget, potongan ayam, dan minuman.

Pemasok akan diizinkan untuk memberikan antibiotik pada ayam jika “hewan dan orang di sekitarnya menjadi sakit” tetapi hanya jika obat tersebut tidak penting dalam pengobatan manusia, kata restoran tersebut dalam sebuah pernyataan.

Komitmen awal untuk tidak menggunakan antibiotik dipicu oleh penelitian konsumen yang dilakukan perusahaan yang mengungkapkan minat yang kuat terhadap cara makanan dibuat dan dari mana sumber makanan tersebut, serta minat khusus terhadap penggunaan antibiotik.

Pada saat itu, Dan Cathy, presiden dan CEO Chick-fil-A, juga mengatakan bahwa menawarkan ayam bebas antibiotik adalah “langkah selanjutnya” dalam komitmen perusahaan untuk “menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi”.

Pergeseran kebijakan, yang menurut Chick-fil-A dimaksudkan untuk “menjaga pasokan ayam berkualitas tinggi yang Anda harapkan dari kami”, akan berlaku untuk ayam yang disajikan di restorannya di AS, Puerto Riko, dan Kanada. Mereka berencana untuk memperluas ke Inggris tahun depan.

Dalam sebuah pernyataan kepada kantor berita Reuters, perusahaan tersebut juga mengatakan bahwa perubahan kebijakan tersebut disebabkan oleh tantangan yang mereka perkirakan dalam mendapatkan ayam yang “memenuhi standar ketat kami”.

Mengapa dan bagaimana ternak diberi antibiotik?

Penyedia makanan mengatakan antibiotik tertentu diperlukan untuk melindungi hewan mereka dari penyakit.

Mengizinkan penggunaan antibiotik juga berarti memiliki pilihan pemasok yang lebih luas. Panera Bread, jaringan kafe dan roti di AS dan Kanada, menerapkan kebijakan “tidak pernah ada antibiotik” yang membatasi pilihan pasokan daging babi mereka hanya pada 5 persen pasar. Kini mereka telah melonggarkan standarnya dalam pengadaan makanan, demikian ungkap dokumen internal yang dilihat oleh Reuters.

Jaringan tersebut telah mengarahkan toko-tokonya di AS untuk menghapus beberapa tanda dan karya seni sumber makanan untuk pilihan daging babi dan kalkunnya, termasuk kata-kata “tidak pernah ada antibiotik” dan “makanan vegetarian”. Standar baru ini diharapkan dapat memangkas biaya tahunan perusahaan sekitar $21 juta.

Kafe Roti Panera di San Antonio, Texas [Waylon Cunningham/Reuters]

Penggunaan antibiotik pada ternak mendorong penambahan berat badan dengan cepat dan meningkatkan keuntungan, menurut para ahli.

Shady Amin, profesor biologi di Universitas New York Abu Dhabi, menjelaskan bahwa ternak biasanya diberi dosis antibiotik “sub-terapeutik”, yang biasanya lebih rendah daripada jumlah yang diberikan untuk mengobati suatu penyakit. Penggunaannya dapat meningkatkan hasil baik itu daging atau susu, katanya.

Pertumbuhan unggas yang lebih cepat, khususnya untuk bahan makanan yang banyak diminati seperti ayam broiler berukuran besar, memungkinkan pemasok untuk memenuhi permintaan konsumen. Jika antibiotik tidak digunakan, harga ayam berdasarkan beratnya akan meningkat.

“Masalahnya, harga antibiotik pada umumnya sangat murah,” kata Amin. “Jika pemberian obat-obatan tersebut dalam dosis terapeutik atau sub-terapi dapat meningkatkan produksi dan mengurangi kematian dan infeksi hewan, maka hal ini akan menghasilkan keuntungan yang lebih besar.”

Salah satu bakteri yang sering ditemukan resisten pada daging unggas adalah Campylobacter. Resistensi bakteri terhadap antibiotik telah terdeteksi di Amerika Utara, Eropa, Jepang dan Timur Tengah, kata Ali Sultan, profesor mikrobiologi dan imunologi di Weill Cornell Medical College di Qatar.

Bagaimana penggunaan antibiotik pada ternak membahayakan manusia?

Karena paparan antibiotik yang berlebihan, bakteri berbahaya akan mengembangkan resistensi terhadap antibiotik tersebut seiring berjalannya waktu. Kekhawatirannya adalah, pada akhirnya, antibiotik tertentu menjadi tidak efektif sama sekali.

Bakteri resisten ini kemudian akan tetap berada di usus hewan dan terus berkembang biak.

Jika daging hewan tersebut dikonsumsi mentah, bakteri berbahaya juga dapat masuk ke usus manusia, menyebabkan penyakit yang kemudian tidak dapat diobati dengan antibiotik.

Pada tahun 2012, misalnya, setengah dari 20 sampel ayam dari supermarket di seluruh Jerman ditemukan memiliki bakteri yang resisten, sehingga menunjukkan bahwa ayam tersebut telah diobati dengan antibiotik.

Setelah laporan tersebut, Kementerian Pangan dan Pertanian Federal Jerman mengumumkan bahwa dokter hewan dilarang memberikan antibiotik pada hewan ternak yang digunakan dalam pengobatan manusia dan harus mematuhi dosis yang diizinkan.

Studi lain yang dilakukan Germanwatch, sebuah kelompok advokasi pembangunan berkelanjutan, menemukan pada tahun 2019 bahwa lebih dari separuh dari 59 sampel daging dari empat rumah potong hewan terbesar di negara tersebut memiliki kuman yang kebal antibiotik.

Hal serupa terjadi pada tahun 2019, Universitas Dhaka di Bangladesh melakukan tes ekstensif yang menemukan adanya antibiotik dalam lima merek susu berbeda akibat penggunaan obat yang berlebihan pada sapi.

Amin mengatakan, ketika bakteri resisten terhadap antibiotik, banyak juga yang resisten terhadap antibiotik yang secara struktural terkait. Ini berarti bakteri tersebut mungkin menjadi kebal terhadap antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi pada manusia, tidak hanya pada unggas.

Oleh karena itu, membatasi penggunaan antibiotik pada hewan ternak hanya pada penggunaan antibiotik yang “tidak penting bagi pengobatan manusia” mungkin tidak cukup untuk mencegah bahaya pada manusia, ia memperingatkan.

Cara lain bakteri resisten dapat menyebar dari hewan ke manusia adalah melalui tanah, menurut Amin.

Saat hewan buang air besar, bakteri resisten dapat masuk ke dalam tanah dan akhirnya mencemari makanan kita atau meneruskan gen resistennya ke bakteri lain.

“Tingkat infeksi daging unggas yang membawa bakteri resisten bergantung pada dosis yang dikonsumsi, virulensi bakteri, status kekebalan individu, dan cara memasaknya,” kata Sultan.

Anak-anak di bawah usia lima tahun, orang-orang dengan gangguan sistem imun seperti orang lanjut usia, pengidap HIV/AIDS, atau sedang dirawat karena kanker mungkin lebih berisiko jika terinfeksi bakteri yang resisten.

Komplikasi dapat mempengaruhi berbagai organ mulai dari sistem pencernaan hingga jantung, tambah Sultan.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, resistensi antibiotik merupakan ancaman kesehatan masyarakat global yang mendesak. Penyakit ini menyebabkan sekitar tiga juta infeksi dan 48.000 kematian di AS saja pada tahun 2019.

Pada tahun 2019, sebanyak 3.500 orang di seluruh dunia meninggal setiap hari akibat infeksi yang resistan terhadap antimikroba, menurut penelitian yang diterbitkan oleh the Lanset jurnal kedokteran.

Apakah beberapa negara membatasi penggunaan antibiotik pada ternak?

Beberapa negara seperti Amerika, Ekuador dan Namibia telah membatasi penggunaan antibiotik pada ternak.

Otoritas regulasi dan kementerian pertanian telah menyatakan bahwa penyalahgunaan atau penggunaan antibiotik yang berlebihan ketika tidak ada kebutuhan medis yang mendesak dapat menyebabkan bakteri berbahaya menjadi kebal terhadap antibiotik.

Pada tahun 2022, Uni Eropa juga melarang pemberian antibiotik preventif pada ternak hewan. Sebaliknya, antibiotik hanya dapat diberikan kepada hewan yang sakit saja.

Artinya, blok tersebut juga dapat menolak impor hewan hidup dan produk hewani yang mengalami pertumbuhan pesat melalui antibiotik. berdasarkan kelompok Perlindungan Hewan Dunia.

Perusahaan makanan mana lagi yang mulai menggunakan antibiotik lagi?

Selama setahun terakhir, Tyson Foods dan Panera Bread telah membatalkan janji mereka untuk mempertahankan kebijakan tanpa antibiotik pada daging.

Tyson Foods, pemasok unggas utama di AS, memperkenalkan kembali antibiotik tertentu ke dalam rantai pasokan ayamnya tahun lalu, meninggalkan komitmen ayam bebas antibiotik yang dibuat pada tahun 2017.

Juru bicara Tyson Karen Christensen mengatakan perubahan ini “didasarkan pada penelitian ilmiah dan pembelajaran industri”.

Peralihan ini hanya terbatas pada antibiotik yang dikenal sebagai “ionofor”, yang tidak ada hubungannya dengan pengobatan manusia dan dimaksudkan untuk “meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan burung yang kami rawat secara keseluruhan”, kata Christensen.

Ionofor biasanya digunakan untuk mendorong pertumbuhan ternak.

Jaringan restoran cepat saji lainnya, termasuk Burger King dan Popeyes, juga mematuhi aturan “tidak ada antibiotik yang penting untuk pengobatan manusia”.

Makanan Tyson
Nugget ayam Tyson dijual di Queens, New York [File: Andrew Kelly/Reuters]

Apa standar makanan untuk antibiotik pada unggas?

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) mengamanatkan bahwa semua antibiotik harus bersih dari sistem tubuh ayam sebelum memasuki rantai pasokan makanan.

Untuk memastikan hal ini, peternak unggas harus menempatkan unggas yang dimaksudkan untuk konsumsi melalui periode “penarikan” sebelum mereka dapat disembelih, dengan memastikan bahwa tidak ada residu antibiotik yang terdapat dalam sistem unggas.

Departemen Pertanian AS menerapkan kepatuhan terhadap persyaratan ini melalui pengambilan sampel unggas secara acak di rumah potong hewan.

Data dari program pemantauan ini menunjukkan persentase pelanggaran residu yang sangat rendah, kata departemen tersebut.

Pemilik ternak juga disarankan oleh FDA untuk menggunakan antibiotik hanya jika diperlukan untuk menangani penyakit pada hewan dengan fokus pada pemberian vaksin untuk mengurangi kebutuhan antibiotik di masa depan.

Apakah semua ini cukup untuk menjaga keamanan pangan?

Beberapa ahli berpendapat tidak demikian. Amin mengatakan penggunaan antibiotik untuk menghindari infeksi adalah solusi murah yang “dapat menimbulkan masalah lebih besar bagi kita dalam jangka panjang”.

Ia menambahkan, praktik mendasar beternak ayam harus diubah. Hal ini termasuk memelihara ayam yang bebas berkeliaran daripada mengurung mereka di ruang sempit di mana infeksi dapat menyebar dengan cepat.

Ayam biasanya juga diberi makanan terbatas. Pola makan yang kurang homogen sangat penting untuk melatih sistem kekebalan tubuh mereka, kata Amin.

Sumber

Previous articleAktivis Pro-Trans Membeli Ruang Iklan di Media Sayap Kanan
Next articleStoriaverse meluncurkan aplikasi bercerita pendek yang menggabungkan video dan konten tertulis
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.