Pemain kriket Australia, Usman Khawaja, menuduh Dewan Kriket Internasional (ICC) menerapkan standar ganda – kali ini setelah tidak diberi izin untuk menampilkan gambar merpati perdamaian di tongkatnya, sebagai bentuk solidaritas dengan Gaza.

Apa yang terjadi antara Khawaja dan ICC?

Khawaja berencana menunjukkan dukungannya terhadap Palestina dengan menghiasi tongkat pemukulnya bergambar burung merpati disertai pesan “01: UDHR”, merujuk pada pasal pertama Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia yang menyatakan bahwa hak asasi manusia bersifat universal dan universal. tidak dapat dicabut.

Menurut surat kabar The Australian, ICC menolak mengizinkannya menampilkan pesan tersebut.

Kode Etik ICC melarang pemain mengenakan, menampilkan, atau menyampaikan pesan melalui pita lengan atau benda lain pada pakaian atau perlengkapan tanpa persetujuan sebelumnya, terutama untuk alasan “politik, agama, atau ras”.

Namun, Khawaja dan pendukungnya menegaskan bahwa aturan ini tidak menghentikan pemain lain untuk menampilkan pesan serupa di masa lalu.

Misalnya, pemain Hindia Barat diizinkan memakai logo “Black Lives Matter” di baju mereka selama seri tes melawan Inggris pada tahun 2020.

Dalam video yang dia posting di Instagram menjelang tes kedua melawan Pakistan di Melbourne Cricket Ground (MCG) pada hari Senin, Khawaja juga memposting gambar pemain internasional lainnya yang menampilkan simbol dan pesan keagamaan pada pemukul mereka.

Dia memberi judul pada postingannya: “Selamat Natal semuanya, terkadang Anda harus tertawa… #inconsistent #doublestandards.”

Kasus Khawaja bukan satu-satunya contoh ketika ICC memblokir pemain untuk menampilkan simbol-simbol tersebut. Moeen Ali dari Inggris dilarang mengenakan gelang dengan pesan, “Selamatkan Gaza” dan “Bebaskan Palestina”, selama tes kandang melawan India pada tahun 2014.

Ban lengan dan sepatu Khawaja

Khawaja kelahiran Pakistan telah melakukan beberapa upaya bulan ini untuk menunjukkan solidaritas dan dukungannya kepada masyarakat di Gaza, di mana lebih dari 20.000 warga Palestina tewas dalam serangan Israel.

Pada hari Jumat, dia mengatakan akan menentang teguran ICC karena mengenakan ban kapten berwarna hitam pada tes pertama melawan Pakistan di Perth pada 14 Desember.

Dia awalnya bermaksud menunjukkan dukungannya dengan menampilkan pesan “Kebebasan adalah hak asasi manusia” dan “Semua kehidupan adalah setara” di sepatunya dengan warna bendera Palestina. Dia memakai sepatu ini selama latihan dan bermaksud memakainya selama pertandingan uji coba juga, tapi dilarang melakukannya. Ia berdalih pesannya tidak bersifat politis dalam video yang diposting di X pada 13 Desember.

Khawaja, 37, menilai keputusan ban kapten itu tidak masuk akal.

“Saya mengatakan kepada mereka bahwa itu adalah duka pribadi. Saya tidak pernah menyatakan itu untuk hal lain. Masalah sepatunya berbeda, saya senang mengatakannya,” katanya di Melbourne Cricket Ground. Dia tidak merinci rincian tentang kehilangan pribadinya.

Apa yang dilambangkan oleh merpati perdamaian?

Merpati telah lama menjadi simbol perdamaian di banyak kebudayaan, termasuk budaya Palestina.

Tembok pemisah yang memisahkan banyak komunitas termasuk kota Bir Nabala di Palestina di Tepi Barat yang diduduki memiliki beberapa simbol grafiti berbeda yang dilukis di atasnya termasuk merpati perdamaian. Sebagian tembok melintasi Betlehem.

Merpati lapis baja seniman jalanan Inggris Banksy sangat terkenal. Gambar tersebut menampilkan seekor merpati putih yang mengenakan rompi antipeluru, membawa ranting zaitun di paruhnya. Merpati ini dapat dilihat di banyak tempat di Palestina.

Burung merpati lapis baja Banksy di dinding toko di Betlehem di Tepi Barat yang diduduki [David Silverman/Getty Images]

Bagaimana reaksi orang lain?

Kapten Australia Pat Cummins membela Khawaja, dengan alasan bahwa tidak ada perbedaan antara Khawaja yang menampilkan simbol merpati dan rekan setimnya, Marnus Labuschagne, yang menampilkan elang di tongkat pemukulnya sebagai simbol keagamaan.

Tim Australia bersimpati terhadap keinginan Khawaja untuk menunjukkan dukungannya, kata Cummins, Senin.

“Saya tidak tahu seluk beluk aplikasinya, tapi menurut saya cukup vanilla, seekor merpati,” ujarnya kepada wartawan. “Kami sangat mendukung Uzzy, saya pikir dia membela apa yang dia yakini dan saya pikir dia melakukannya dengan sangat hormat,” katanya.

“Dia bisa saja memegang teguh tekadnya dalam melakukan hal tersebut, namun ada aturan yang berlaku, jadi saya yakin ICC telah mengatakan bahwa mereka tidak akan menyetujuinya. Merekalah yang membuat peraturan dan Anda harus menerimanya.”

Cricket Australia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Khawaja memiliki hak untuk mengungkapkan pendapatnya tetapi mereka mengharapkan dia untuk mematuhi peraturan ICC yang melarang tampilan peralatan bermainnya.

Menteri Olahraga Australia, Anika Wells, memberikan dukungan penuh kepada Khawaja.

“Usman Khawaja adalah atlet hebat dan warga Australia yang hebat. Dia seharusnya punya hak untuk berbicara tentang hal-hal yang penting baginya,” katanya.

“Dia melakukannya dengan cara yang damai dan penuh hormat. Dia telah melakukannya sebagai individu dan menyatakan pendapat individu yang tidak mengkompromikan kewajiban tim kriket Australia kepada ICC.”



Sumber

Previous articleTodd Phillips Menggoda Sekuel 'Joker' Dengan Lady Gaga Baru, Foto Joaquin Phoenix
Next articleVideo baru menunjukkan para tahanan ditelanjangi di Gaza
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here