Kematian Hitam – pandemi penyakit pes yang melanda Eropa dan Asia selama sekitar lima tahun pada pertengahan tahun 1300-an – diyakini secara luas telah mengurangi sepertiga populasi global.

Namun hampir 700 tahun setelah pandemi terkenal ini menjadi fenomena terakhir di seluruh dunia yang mengurangi tingkat populasi global dalam jumlah yang begitu besar, sebuah laporan baru telah memperingatkan mengenai “perubahan sosial yang mengejutkan” yang ditimbulkan oleh anjloknya tingkat kesuburan yang juga dapat menyebabkan jumlah manusia bertambah. planet kita, yang saat ini berjumlah lebih dari delapan miliar, akan hancur dalam beberapa dekade.

Menurut studi kesuburan global baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal medis internasional, The Lancet, “Kesuburan menurun secara global, dengan tingkat kesuburan di lebih dari separuh negara dan wilayah pada tahun 2021 berada di bawah tingkat penggantian”.

Natalia V Bhattacharjee, salah satu penulis utama laporan ini, mengatakan “implikasinya sangat besar” – khususnya bagi negara-negara di Eropa Barat, yang saat ini mengalami keresahan besar-besaran terkait tingkat migrasi.

“Tren tingkat kesuburan dan kelahiran hidup di masa depan ini akan sepenuhnya mengubah perekonomian global dan keseimbangan kekuatan internasional serta memerlukan reorganisasi masyarakat,” ujarnya.

Studi tersebut menunjukkan bahwa Eropa Barat, dimana kelompok sayap kanan telah lama menjadikan isu penurunan kesuburan sebagai sebuah cause celebre, menghadapi penurunan tajam dalam jumlah kelahiran dalam beberapa dekade mendatang dan mungkin harus membuka kembali diri terhadap migrasi tanpa hambatan untuk mengatasi masalah tersebut.

Apa isi laporan Lancet?

Laporan bulan Maret berjudul, Kesuburan global di 204 negara dan wilayah, 1950-2021, dengan perkiraan hingga tahun 2100, (PDF), disusun oleh tim peneliti internasional di Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan (IHME) Universitas Washington.

Prediksi ini didasarkan pada premis yang diterima secara luas bahwa suatu negara memerlukan tingkat kesuburan total (Total Fertility Rate/TFR) sebesar 2,1 anak per perempuan untuk memastikan populasi yang stabil secara luas.

Namun, di Eropa Barat, TFR diperkirakan akan turun dari 1,53, seperti pada tahun 2021, menjadi 1,44 pada tahun 2050, dan turun lagi menjadi 1,37 pada tahun 2100, menurut laporan tersebut, yang memperkirakan bahwa Spanyol akan mengalami salah satu penurunan paling tajam – menjadi 1,11 pada tahun 2100.

Tim tersebut juga memperkirakan bahwa hanya enam negara di dunia – Samoa, Somalia, Tonga, Niger, Chad dan Tajikistan – yang masih memiliki TFR di atas 2,1 pada pergantian abad berikutnya.

Mengapa angka kelahiran menurun?

Turunnya angka kelahiran, kata para ahli, disebabkan oleh semakin besarnya partisipasi perempuan di tempat kerja, serta meningkatnya akses terhadap kontrasepsi. Menurut badan-badan seperti PBB, lebih banyak perempuan yang bekerja akan menghasilkan perekonomian yang sedang berkembang.

Seperti yang ditulis oleh ahli ekonomi makro Philip Pilkington dalam Daily Telegraph Inggris edisi bulan Januari: “Seiring dengan meningkatnya kekayaan suatu negara, angka kelahiran pun menurun – seperti malam demi siang.”

Turunnya angka kelahiran juga disebabkan oleh kemajuan ilmu kedokteran yang berarti bahwa sebuah keluarga tidak perlu menghasilkan banyak anak untuk memastikan kelangsungan hidup yang cukup seperti yang mungkin terjadi pada abad-abad yang lalu.

Bagaimana dampaknya terhadap negara-negara Barat?

Jika temuan dalam The Lancet benar, maka negara-negara seperti Inggris, yang angka kelahirannya diperkirakan turun menjadi 1,38 pada tahun 2050 dan 1,3 pada tahun 2100, dari 1,49 pada tahun 2021, akan bergantung pada imigrasi selama delapan dekade ke depan atau lebih. jika ingin mempertahankan jumlah populasinya, yang saat ini hanya berada di bawah 68 juta jiwa.

Karena lebih sedikit bayi yang lahir dan kemajuan medis berarti masyarakat dapat hidup lebih lama, Eropa Barat menghadapi prospek populasi yang menua dengan cepat. Dengan semakin sedikitnya generasi muda yang menghasilkan kekayaan untuk mengimbangi meningkatnya biaya untuk menunjang kesejahteraan para lansia, negara-negara dapat menghadapi tantangan ekonomi yang serius dalam beberapa dekade mendatang.

Laporan Lancet, yang menunjukkan bahwa di Afrika Sub-Sahara akan terdapat satu dari setiap dua anak yang lahir pada tahun 2100, sehingga juga memperkirakan bahwa negara-negara berpendapatan tinggi akan kesulitan mempertahankan pertumbuhan ekonomi.

Satu-satunya solusi yang jelas, kata para ahli, adalah mengizinkan lebih banyak migrasi dari negara-negara dengan populasi lebih muda.

Akankah negara-negara Barat harus mengadopsi kebijakan perbatasan terbuka?

Akhirnya, ya, kata Bhattacharjee. “Ketika populasi hampir di setiap negara menyusut, ketergantungan pada imigrasi terbuka akan menjadi penting untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi.”.

Dia menambahkan bahwa “negara-negara Afrika Sub-Sahara memiliki sumber daya penting yang sudah hilang dari masyarakat lanjut usia – yakni populasi kaum muda”.

Namun, gagasan mengenai kebijakan “imigrasi terbuka” merupakan kutukan bagi banyak negara demokrasi Barat saat ini.

Di Inggris, misalnya, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak telah menjadikan pembatasan imigrasi sebagai prioritas utama ketika pemerintahan Partai Konservatifnya menunggu kebijakan pengiriman pencari suaka ke Rwanda yang telah lama ditunggu-tunggu untuk ditandatangani menjadi undang-undang.

Dan di Prancis, Presiden Emmanuel Macron berupaya menerapkan rancangan undang-undang imigrasi “garis keras” setelah disahkan oleh parlemen Prancis pada bulan Desember tahun lalu. Namun, pada akhir bulan Januari, mahkamah konstitusi negara tersebut, yang memeriksa undang-undang baru untuk memastikan undang-undang tersebut sesuai dengan prinsip konstitusi Perancis, membatalkan sebagian besar rancangan undang-undang tersebut, termasuk usulan untuk membatasi akses migran terhadap tunjangan kesejahteraan, sehingga memicu Macron akan mengumumkan versi RUU yang lebih sederhana.

Meskipun demikian, banyak pengamat berpendapat bahwa undang-undang baru tersebut masih mencerminkan aturan imigrasi Perancis yang lebih ketat.

Mengapa kelompok sayap kanan khawatir dengan menurunnya angka kelahiran di negara-negara Barat?

Para pendukung kelompok sayap kanan telah mengkhawatirkan gagasan penurunan angka kelahiran jauh sebelum The Lancet menerbitkan penelitiannya.

Memang benar, teori konspirasi “Penggantian Besar” – yang pertama kali dipopulerkan oleh filsuf sayap kanan Perancis Renaud Camus dalam bukunya tahun 2011, Le Grand Remplacement – ​​mempromosikan gagasan yang salah dan rasis bahwa penurunan angka kelahiran di masyarakat Barat adalah bagian dari “plot” yang dapat menyebabkan sebagian besar orang kulit putih “digantikan” oleh orang-orang dari ras lain.

Perdana Menteri Hongaria yang berhaluan sayap kanan dan anti-imigrasi, Viktor Orban, juga dituduh memanfaatkan teori “Penggantian Besar” dalam upayanya mengadvokasi peningkatan angka kelahiran di Eropa, termasuk di negaranya sendiri.

Pada tahun 2019, saat ia mengumumkan serangkaian kebijakan ramah keluarga di Hongaria seperti subsidi perumahan dalam upaya meningkatkan angka kelahiran, Orban menolak gagasan bahwa Eropa abad ke-21 “dihuni oleh orang non-Eropa”.

“Jika Eropa tidak akan dihuni oleh orang-orang Eropa di masa depan dan kita menganggap hal ini sebagai hal yang wajar, maka kita berbicara tentang pertukaran populasi, untuk menggantikan populasi orang Eropa dengan orang lain,” katanya.

Sumber

Previous articleRonaldo mencetak hat-trick kedua dalam 3 hari dalam kemenangan liga Saudi Al Nassr
Next article“Hampir setiap keluarga besar di negeri Igbo memiliki rasa iri dan iri hati,” Yul Edochie bersuara
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.