LOS ANGELES — Yoshinobu Yamamoto datang dengan persiapan untuk memperkenalkan dirinya dengan baik. Pemain berusia 25 tahun itu belum pernah bermain di Major League Baseball tetapi menawarkan satu untuk dirinya sendiri saat ia mengenakan seragam Los Angeles Dodgers untuk pertama kalinya. Selama proses penempatannya selama sebulan yang sebagian besar dilakukan di Los Angeles (dengan pemberhentian di San Francisco dan New York), orang kidal asal Jepang ini melatih bahasa Inggrisnya. Langkahnya dalam menjalani hidup, kata agennya, disengaja. Tapi dia bisa menyelesaikan suatu tugas dengan cepat; saudara perempuannya, seorang guru bahasa Inggris sekolah dasar, telah membantu kemajuannya.

“Saya tidak dapat mengungkapkan betapa berartinya bagi saya untuk menyebut Los Angeles sebagai rumah baru saya,” kata Yamamoto dalam bahasa Inggris pada hari Rabu, disambut oleh gerombolan kamera dan media internasional dalam pernyataan kasarnya yang baru.

Dia adalah pemilik kontrak pitcher terkaya dalam sejarah bisbol, subjek daya tarik bagi beberapa tim pasar besar karena kombinasi usia, keadaan, dan yang terpenting, persenjataan yang elektrik dan dalam yang memungkinkan dia untuk berkembang. Angka yang menakjubkan – 12 tahun, $325 juta – sungguh mengejutkan. Begitu pula dengan angka miliaran dolar yang telah dijanjikan Dodgers untuk melengkapi daftar mereka bahkan sebelum kalender beralih ke tahun 2024.

Hal ini memiliki risiko yang cukup besar, apalagi bagi klub Dodgers yang terkadang menunjukkan kecenderungan untuk menghindari risiko ketika harus mengajukan kontrak. Sebelum bulan ini, mereka hanya mencapai sembilan digit sebanyak enam kali untuk satu pitcher. Mereka sekarang telah melakukannya tiga kali dalam hitungan minggu untuk Shohei Ohtani (10 tahun, $700 juta), Tyler Glasnow (5 tahun, $136,5 juta) dan Yamamoto. Ohtani tidak akan melempar bola musim depan tetapi merupakan pemain paling berbakat dalam permainan tersebut. Glasnow telah menghadapi masalah cedera, namun telah menunjukkan dirinya memiliki dinamika seperti pelempar mana pun di liga.

Yamamoto? Nah, start berikutnya di jurusan tersebut akan menjadi yang pertamanya. Namun dia adalah taruhan yang sangat ingin diambil oleh Dodgers, subjek pemujaan beberapa orang di organisasi selama bertahun-tahun jauh sebelum dia tersedia oleh klubnya dengan Nippon Professional Baseball, Orix Buffaloes. Beberapa petinggi organisasi, mulai dari presiden operasi bisbol Andrew Friedman hingga manajer umum Brandon Gomes hingga wakil presiden personel pemain Galen Carr melakukan perjalanan beberapa kali ke Jepang untuk menyaksikan langsung lemparan Yamamoto.

Tidak butuh waktu lama bagi organisasi tersebut untuk mencapai kesimpulan yang sama.

“(Ini) adalah peluangnya,” kata Stan Kasten, presiden dan CEO Dodgers. “Ini adalah seorang pemain, jika dia ada di sana suatu tahun kami akan mengejarnya.”

Keadaannya unik, begitu pula pemainnya. Pada usia 25 tahun, Yamamoto jauh lebih muda dibandingkan beberapa starter premium lainnya di pasar. Dia tidak datang dengan kewajiban draft pick apa pun, juga tidak memerlukan prospek yang besar untuk mendapatkannya. Yang dia keluarkan hanyalah uang, dan Dodgers memiliki minat yang sama besarnya dengan klub berkantong tebal lainnya pada Yamamoto. Biaya untuk mencocokkan tawaran New York Mets (dan melampaui tawaran 10 tahun New York Yankees, $300 juta, sebagai Atletik(Ken Rosenthal melaporkan) dan mengalahkan perusahaan seperti Giants, Phillies, Red Sox dan Blue Jays adalah sebuah komitmen yang menghasilkan hampir $400 juta termasuk biaya penempatan $51,6 juta. Harga yang mahal untuk pelempar mana pun, bahkan pelempar yang telah mendominasi Jepang dengan meraih tiga MVP berturut-turut dan Penghargaan Sawamura, tetapi paling dekat dengan kompetisi liga utama terjadi di World Baseball Classic bulan Maret lalu.

Daftar penawar meredakan kekhawatiran tersebut: memetakan proyeksi antara kedua liga tidak pernah semudah ini, dan hanya sedikit klub yang tampak takut dengan tinggi badan Yamamoto yang berukuran 5 kaki 10 kaki. Sebaliknya, mereka berbicara dengan kagum tentang metode persiapan yang tidak lazim yang diyakini oleh orang-orang dekat Yamamoto akan terus mendorongnya maju.


Yoshinobu Yamamoto mencoba pakaian Dodgers barunya dengan, dari kiri, manajer Dave Roberts, presiden Stan Kasten dan manajer umum Brandon Gomes. (Wally Skalij / Los Angeles Times melalui Getty Images)

Ini lebih dari sekedar bentuk lemparan jauh yang agresif yang menurut Gomes “sepertinya akan membuat sarung tangan penangkap lepas dari tangannya.” Yamamoto tidak mengangkat beban, melainkan menggunakan berbagai peralatan lain mulai dari miniatur bola sepak hingga lembing untuk membangun kekuatan fungsional dan mobilitas. Daripada diremehkan oleh postur tubuhnya, Yamamoto berusaha memaksimalkan setiap bagiannya, mengontrol detail hingga nutrisinya sebelum pertandingan untuk mencoba mencapai performa puncak. Asal usul metode ini berasal dari seorang guru Jepang bernama Yata Sensei, menurut agen Yamamoto, Joel Wolfe dari Wasserman, dengan penekanan pada “pernapasan, fleksibilitas, yoga, dan pelatihan inti.”

Ajaran Sensei, kata Wolfe, sering menjadi topik pembicaraan dengan personel Dodgers seperti Carr serta pejabat dari klub lain, dengan Dodgers meminta untuk berbicara dengannya untuk menyelami lebih dalam tentang apa yang memungkinkan Yamamoto tidak hanya bertahan, tetapi juga berkembang sebagai miliknya. beban kerja meningkat. Salah satu klub, sebagai tanda niat baik, bahkan menghadiahkan Yamamoto lembing khusus dengan logo klub, salah satu dari beberapa hadiah yang diterima Yamamoto selama pacaran selama sebulan. Saat mereka berbicara dengan klub-klub yang bertanya, Wolfe menunjuk pada jumlah pelempar yang berpartisipasi di WBC musim semi lalu, katanya, 80 persen dari mereka mengalami penurunan kinerja atau mengalami cedera di musim berikutnya. Data internal dan publik menunjukkan Yamamoto menjadi lebih baik seiring berjalannya waktu, menyelesaikan dengan ERA 1,21 dalam 23 pertandingan.

Jadi sang guru akan datang ke Los Angeles bersama Yamamoto, yang memiliki peluang untuk menjadi pemain yang lebih dibutuhkan Dodgers daripada pemain lain saat mereka menerobos musim dingin paling heboh dalam ingatan bisbol baru-baru ini.

Ohtani adalah kekasihnya. Namun Yamamoto-lah yang sangat cocok dengan klub ini.

Ohtani akan selalu menjadi hadiah terbesar musim dingin, seekor unicorn yang telah menjadi daya tarik Dodgers sejak satu dekade lalu. Namun ketika mereka memetakan jalur yang berbeda untuk musim dingin ini, Yamamoto tetap berada di garis depan. Prospek untuk menambahkan keduanya, yang tampaknya tidak masuk akal, sepertinya tidak pernah melampaui batas ekstrem. Ya, ada jalan untuk menambahkan keduanya.

“Yang ini pasti berhasil,” kata Gomes.

Struktur kontrak Ohtani yang tidak lazim, mulai dari penangguhan yang belum pernah terjadi sebelumnya hingga hubungannya dengan pialang kekuasaan di kantor depan, semakin membuka jalan untuk memenuhi kebutuhan aktual dalam daftar pemain musim dingin ini: mengajukan Ohtani membantu lebih jauh, membantu meyakinkan Glasnow untuk menandatangani kontrak perpanjangan kontrak jangka panjang terlihat tak terlihat saat juga tampil sebagai salah satu dari beberapa bintang Dodgers yang mengambil bagian dalam pertemuan tatap muka Yamamoto dengan klub di Stadion Dodger pada 12 Desember (Glasnow, untuk apa nilainya, juga diwakili oleh Wolfe). Pertemuan itu mengungkapkan banyak hal, menurut mereka yang hadir. Gomes mengoceh tentang kepribadian Yamamoto, bagaimana Yamamoto menavigasi tur clubhouse dan berinteraksi dengan orang-orang seperti Freddie Freeman dan calon penangkapnya, Will Smith. Dan Yamamoto kagum dengan “suasana clubhouse” yang dia rasakan saat berinteraksi dengan rekan satu tim barunya. Meskipun Yamamoto mengatakan dia kemungkinan besar akan membunuh Dodger terlepas dari tempat pendaratan Ohtani, itu terbukti menjadi pilihan yang cukup menarik.

“Fakta bahwa kami mampu melakukan keduanya merupakan suatu keberuntungan,” kata Kasten. “Tapi kami akan tertarik pada salah satu dari mereka pada tahun berapa pun.”

Saat dia berbicara di hadapan banyak kamera pada hari Rabu, Yamamoto berbicara tentang keinginannya yang lebih. Dia pernah ke Stadion Dodger sebelumnya, tiba sebagai bagian dari tur pascamusim (setelah singgah di Oakland untuk AL Wild-Card Game) pada tahun 2019 untuk menyaksikan pemain kidal Jepang Kenta Maeda memutar 4 2/3 inning satu pukulan. , bola penutup melawan Washington Nationals di NLDS. Dia ingin melihat seperti apa suasananya. Hal itu, kata Yamamoto, hanya membuat ketertarikannya pada Amerika semakin kuat.

Dia telah mencapai banyak ekspektasi yang menyertai kontrak semacam itu, dan offseason bagi Dodgers. Kembali ke bahasa Jepang, dia menyambutnya.

“Saya berjanji kepada semua penggemar LA bahwa saya akan memfokuskan segalanya untuk menjadi pemain yang lebih baik dan menjadi juara dunia sebagai anggota Dodgers,” kata Yamamoto melalui penerjemah Mako Allbee. “Saya akan berhenti sekadar mengagumi pemain yang saya kagumi, namun berusaha menjadi pemain yang diinginkan orang lain.”

(Foto teratas: Robyn Beck / AFP via Getty Images)



Sumber

Previous articleKencangkan sabuk pengaman untuk menyelamatkan denda dan menyelamatkan nyawa
Next articleBiografi Jordan Beckham: Usia, Tinggi Badan, Kekayaan Bersih Kencan, Orang Tua, Pacar
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here