Komentar dari anggota kabinet perang Israel adalah yang terbaru yang mengisyaratkan kemungkinan eskalasi dengan Hizbullah.

Menteri Senior Israel Benny Gantz mengatakan situasi di perbatasan negaranya dengan Lebanon “harus berubah”, mengisyaratkan kemungkinan peningkatan militer dengan kelompok bersenjata Hizbullah.

Gantz, anggota kabinet perang darurat Israel, mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa peluang solusi diplomatik terhadap pertukaran antara Israel dan kelompok bersenjata di Lebanon selatan akan segera berakhir.

“Situasi di perbatasan utara Israel menuntut perubahan,” kata Gantz pada konferensi pers.

“Perhentian bagi solusi diplomatik akan segera habis, jika dunia dan pemerintah Lebanon tidak bertindak untuk mencegah penembakan terhadap penduduk Israel di utara, dan untuk menjauhkan Hizbullah dari perbatasan, maka hal ini akan berdampak buruk bagi Israel. [Israeli military] akan melakukannya.”

Pernyataan tersebut merupakan pernyataan terbaru yang meningkatkan kekhawatiran bahwa kampanye militer Israel di Gaza dapat meledak menjadi konflik regional yang lebih luas, sehingga menarik kelompok-kelompok yang didukung Iran seperti Hizbullah.

Israel dan Hizbullah, bersama dengan beberapa kelompok bersenjata kecil yang beroperasi di Lebanon selatan, telah melakukan pertukaran saling balas sejak putaran pertempuran antara Hamas dan Israel dimulai pada 7 Oktober, ketika kelompok tersebut melancarkan aksinya. serangan terhadap Israel selatan yang menewaskan lebih dari 1.100 orang.

Sejak itu, Israel tanpa henti membom Gaza dalam kampanye “genosida”, menewaskan lebih dari 21.000 orang, sebagian besar adalah wanita dan anak-anak, dan membuat hampir 2,3 juta penduduknya mengungsi.

Serangan Israel di Gaza memicu ketegangan di sepanjang perbatasan Israel-Lebanon, karena baku tembak antara pasukan Israel dan Hizbullah dilaporkan menjadi bentrokan paling mematikan sejak kedua belah pihak terlibat perang skala penuh pada tahun 2006.

Puluhan ribu orang di Israel dan Lebanon juga telah mengungsi, dan lebih dari 150 orang, sebagian besar dari mereka adalah pejuang Hizbullah, tewas di pihak Lebanon sejak pertukaran dimulai, menurut penghitungan kantor berita AFP. Jumlah tersebut termasuk 20 warga sipil, termasuk tiga jurnalis, kata badan tersebut.

Pada hari Selasa, serangan Hizbullah melukai 11 orang di Israel utara sementara serangan Israel di Bint Jbeil menewaskan tiga orang, termasuk satu pejuang Hizbullah.

“Pesawat-pesawat tempur Israel saat ini menargetkan kota-kota yang bahkan sangat jauh dari perbatasan,” koresponden Al Jazeera Ali Hashem melaporkan dari Bint Jbeil.

“Faktanya adalah bahwa daerah ini sekarang menjadi zona perang, menjadi sangat berbahaya, sangat berisiko, untuk dilalui, mengingat fakta bahwa Anda selalu mengantisipasi drone Israel,” tambahnya.

Namun sejauh ini, bentrokan tersebut tidak menghasilkan konfrontasi yang lebih serius yang akan menimbulkan kerugian besar bagi kedua belah pihak, serta penduduk sipil yang tinggal di komunitas dekat perbatasan Israel-Lebanon.

Terbatasnya pertempuran telah meredakan kekhawatiran awal akan terjadinya perang yang lebih besar. Namun dalam beberapa pekan terakhir, para pejabat Israel menyatakan bahwa mereka dapat mengambil tindakan yang lebih keras terhadap Hizbullah, bahkan ketika kampanye Israel di Gaza semakin mendapat sorotan.

Berbicara pada hari Rabu dalam tur di dekat perbatasan, Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen mengatakan Israel mungkin menargetkan pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah, sebuah tindakan yang hampir pasti akan memicu konflik yang lebih besar dengan kelompok bersenjata tangguh yang memiliki hubungan kuat dengan Iran.

“Kami akan berusaha memanfaatkan opsi diplomatik sebaik-baiknya,” kata Cohen. “Jika tidak berhasil, semua opsi ada di meja.”

Sumber

Previous articleBuku catatan kepanduan: Akhir dari Travis Kelce sudah dekat, Chargers perlu perombakan dan banyak lagi
Next articlePatrick Mahomes, Power Chief Travis Kelce melewati Chargers: Kombo QB-TE tajam seperti biasanya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here