Kabinet perang Israel yang terpecah akan membahas proposal. Hamas dilaporkan menolak usulan pembagian kekuasaan di Gaza.

Mesir telah menyampaikan apa yang digambarkan sebagai rencana ambisius untuk mengakhiri perang di Gaza dengan gencatan senjata.

Proposal tersebut, yang diajukan kepada Israel, Hamas, Amerika Serikat dan pemerintah Eropa pada hari Senin, akan membuat Israel menarik diri sepenuhnya dari Jalur Gaza, semua tawanan yang ditahan oleh Hamas, dan banyak tahanan Palestina, akan dibebaskan, dan pemerintahan teknokratis Palestina yang bersatu akan dibentuk. daerah kantong tersebut.

Proposal tersebut, yang dikembangkan bersama negara Teluk Qatar, mencakup beberapa putaran pertukaran tawanan dan tahanan, lapor Bernard Smith dari Al Jazeera dari Tel Aviv.

Pada tahap pertama, Hamas akan membebaskan seluruh tawanan sipil dengan imbalan pembebasan tahanan Palestina melalui gencatan senjata selama 7-10 hari.

Pada tahap kedua, Hamas akan membebaskan semua tentara perempuan Israel dengan imbalan lebih banyak tahanan Palestina, yang terjadi selama gencatan senjata selama seminggu.

Pada fase terakhir, pihak-pihak yang bertikai akan terlibat dalam “perundingan selama satu bulan untuk membahas pembebasan seluruh personel militer yang ditahan oleh Hamas dengan imbalan lebih banyak tentara.” [Palestinian] tahanan dan Israel menarik kembali ke perbatasan Gaza”, kata Smith.

Hampir 8.000 warga Palestina ditahan oleh Israel atas tuduhan atau hukuman terkait keamanan, menurut data Palestina.

Selama gencatan senjata, Mesir juga akan memimpin pembicaraan untuk menyatukan kembali faksi-faksi Palestina, Hamas dan Otoritas Palestina, yang kemudian akan bersama-sama menunjuk pemerintahan yang terdiri dari para ahli untuk menjalankan pemerintahan di Tepi Barat dan Gaza, menjelang pemilu mendatang. laporan Zaman Israel.

Daya tarik

Rencana tersebut tampaknya masih bersifat awal, dan sudah ada kesan bahwa mereka akan kesulitan untuk mendapatkan dukungan dari kedua belah pihak.

Kabinet perang Israel dijadwalkan membahas usulan tersebut pada hari Senin, bahkan ketika militernya terus menggempur Gaza selama liburan Natal, menewaskan sedikitnya 100 warga Palestina dalam waktu 12 jam.

Para ahli mencatat bahwa kabinet, yang berada di bawah tekanan kuat untuk memulangkan para tawanan yang tersisa, terpecah dan mungkin kesulitan untuk menerima beberapa persyaratan kesepakatan.

“Salah satu tantangannya adalah gencatan senjata versus gencatan senjata,” Mohammed Cherkaoui, seorang profesor resolusi konflik di Universitas George Mason, mengatakan kepada Al Jazeera. “Palestina sedang membicarakan gencatan senjata penuh. Israel mendengarkan 'gencatan senjata', sebuah jeda.”

Cherkaoui menambahkan bahwa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu juga harus menarik diri dari misinya untuk memberantas Hamas.

“Di tangan satunya [Netanyahu] masih bernegosiasi dengan Hamas secara tidak langsung, namun pada saat yang sama impian utamanya adalah memberantas Hamas.”

“Dia hidup di dua dunia yang berbeda dan dia perlu menyatukannya,” kata Cherkaoui.

Seorang diplomat Barat, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya, mengatakan kepada Associated Press bahwa Netanyahu dan pemerintahannya yang agresif kemungkinan besar tidak akan menerima proposal penuh tersebut.

Sementara itu, Reuters melaporkan bahwa Hamas dan sekutu Jihad Islam telah menolak proposal agar mereka melepaskan kekuasaan di Jalur Gaza, mengutip sumber keamanan Mesir.

Israel memasuki minggu ke-12 kampanye udara dan darat yang menghancurkan di Gaza yang telah menewaskan lebih dari 20.400 warga Palestina, termasuk 8.200 anak-anak.

Serangan udara telah menghancurkan sebagian besar daerah kantong yang terkepung, menghancurkan seluruh blok dan lingkungan sekitar, dan membuat 1,9 juta warga Palestina terpaksa mengungsi yang kini hidup dalam kondisi “bencana” dengan sedikit makanan, air dan obat-obatan, PBB memperingatkan.

Masih ada 129 tawanan yang diperkirakan masih ditawan di Gaza setelah serangan Hamas pada 7 Oktober di wilayah Israel, yang juga menewaskan hampir 1.200 orang.

Sumber

Previous articleDi tengah meningkatnya penculikan, keluarga Kolombia menerima 'hadiah terbesar'
Next articleThe 30 Best Christmas Movies of All Time
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here