Setidaknya 10 anak termasuk di antara korban tewas ketika kekhawatiran akan serangan darat Israel meningkat di Gaza selatan.

Militer Israel telah menewaskan sedikitnya 28 warga Palestina dalam serangan di Rafah segera setelah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memberi isyarat bahwa invasi ke kota di Gaza selatan mungkin sudah dekat.

Tiga serangan udara terhadap rumah-rumah penduduk di wilayah Rafah menewaskan sedikitnya 28 orang semalam hingga hari Sabtu, menurut seorang pejabat kesehatan dan jurnalis The Associated Press yang melihat jenazah-jenazah tersebut tiba di rumah sakit.

Seperti banyak serangan udara Israel sebelumnya, setiap serangan dilaporkan menewaskan banyak anggota dari tiga keluarga, termasuk 10 anak-anak, yang termuda di antaranya baru berusia tiga bulan.

Hal ini terjadi beberapa jam setelah Netanyahu mengatakan dia telah memerintahkan militer untuk merencanakan evakuasi ratusan ribu warga Palestina yang terpaksa mengungsi dari Rafah sebagai persiapan untuk invasi darat yang menyertai serangan udara.

Netanyahu tidak memberikan rincian atau batas waktunya, namun pengumumannya hanya memperburuk kepanikan yang meluas di antara lebih dari setengah dari 2,3 juta penduduk Jalur Gaza yang kini memadati Rafah. Banyak dari mereka telah beberapa kali mengungsi akibat perang Israel di Gaza.

Pemimpin Israel mengatakan membersihkan Rafah dari empat batalyon Hamas yang berada di wilayah tersebut akan diperlukan dalam perjalanannya menuju “kemenangan total” atas kelompok tersebut.

Melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki, Rory Challands dari Al Jazeera mengatakan, “Pada saat yang sama, dia mengatakan operasi besar-besaran tentara di Rafah tidak dapat terjadi tanpa evakuasi warga sipil dari zona pertempuran. Dia telah meminta pihak militer dan keamanan untuk membuat rencana yang dapat mencapai keduanya.”

“Hal ini menimbulkan kekhawatiran besar di seluruh dunia. Kita sudah mendengar pernyataan Amerika Serikat yang tidak bisa membiarkan operasi apa pun di sana jika tidak ada rencana kemanusiaan yang tepat. Kami mendapat laporan dari PBB bahwa pemindahan paksa terhadap 1,4 juta orang di sana adalah tindakan yang tidak sesuai,” katanya.

Washington dan sekutu lainnya, serta organisasi hak asasi manusia, telah memperingatkan Israel bahwa invasi Rafah akan menyebabkan “bencana” dan PBB terus menyatakan keprihatinan atas konsekuensi yang menghancurkan bagi warga sipil.

“Ke mana mereka harus pergi? Bagaimana mereka bisa tetap aman?” tanya kepala urusan kemanusiaan dan bantuan PBB Martin Griffiths pada hari Sabtu.

Sementara itu, pertempuran sengit terus terjadi di wilayah Gaza, dengan Khan Younis di selatan masih menjadi fokus utama serangan darat dan udara Israel.

Fasilitas medis terbesar di wilayah tersebut, Rumah Sakit Nasser, masih dikepung oleh pasukan Israel yang telah menewaskan puluhan orang di wilayah sekitarnya, antara lain dengan menggunakan tembakan penembak jitu dan serangan drone.

Sekitar 300 personel medis yang bekerja terlalu keras, 450 pasien, dan sekitar 10.000 pengungsi diyakini berlindung di rumah sakit, tidak dapat keluar karena tembakan Israel dan kurangnya keamanan di tempat lain.

Invasi Israel ke Gaza telah menewaskan sedikitnya 28.000 warga Palestina, kebanyakan dari mereka adalah perempuan dan anak-anak, dan ribuan lainnya hilang, kemungkinan besar masih berada di bawah reruntuhan.



Sumber

Previous articleDemonstrasi pemilu besar-besaran di Indonesia pada hari terakhir kampanye
Next articleFinal Piala Asia membawa hiruk pikuk Piala Dunia FIFA kembali ke Souq Waqif Qatar
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.