Pemimpin oposisi Rusia telah dilacak ke penjara di atas Lingkaran Arktik, salah satu penjara paling kejam di Rusia.

Politisi oposisi Rusia yang dipenjara, Alexei Navalny, telah dilacak ke penjara di utara Lingkaran Arktik, kata juru bicaranya setelah para pendukungnya kehilangan kontak dengannya selama lebih dari dua minggu.

Kira Yarmysh pada hari Senin mengatakan Navalny berada di koloni hukuman IK-3 di Kharp di wilayah Yamal-Nenets, sekitar 1.900 km (1.200 mil) timur laut Moskow.

Pengacara Navalny berhasil menemuinya pada hari Senin, kata Yarmysh, sambil menambahkan: “Alexey baik-baik saja.”

Keberadaan pengkritik Kremlin tersebut tidak diketahui sejak 6 Desember, sehingga memicu kekhawatiran dari sekutunya, kelompok hak asasi manusia, dan pemerintah Barat.

Ada spekulasi bahwa dia sedang menjalani pemindahan penjara, yang bisa memakan waktu berminggu-minggu di Rusia karena para tahanan perlahan-lahan dipindahkan dengan kereta api antar fasilitas yang berjauhan.

Mereka telah mempersiapkan pemindahannya ke koloni “rezim khusus”, yang merupakan tingkat paling keras dalam sistem penjara Rusia.

Distrik Kharp adalah rumah bagi sekitar 5.000 orang dan terletak sekitar 60 km (40 mil) di atas Lingkaran Arktik.

Rumah barunya, yang dikenal sebagai koloni “Serigala Kutub”, dianggap sebagai salah satu penjara terberat di Rusia. Narapidananya dihukum karena kejahatan berat. Musim dingin di sana sangat keras dengan suhu turun hingga minus 28 derajat Celcius (minus 18 derajat Fahrenheit) di sana selama minggu depan.

“Hampir mustahil untuk mencapai koloni ini. Bahkan mengirim surat ke sana hampir mustahil. Ini adalah tingkat isolasi tertinggi dari dunia,” kata kepala strategi Navalny, Leonid Volkov, di X, yang sebelumnya bernama Twitter.

Navalny telah berada di balik jeruji besi sejak Januari 2021 ketika dia kembali ke Moskow setelah memulihkan diri di Jerman dari keracunan zat saraf yang dia salahkan pada Kremlin.

Sebelum penangkapannya, ia berkampanye melawan korupsi dan mengorganisir protes besar-besaran anti-Kremlin. Sejak itu, dia telah menerima tiga hukuman penjara dan menghabiskan berbulan-bulan dalam isolasi di Penjara Koloni Nomor 6 karena dugaan pelanggaran ringan.

Pihak berwenang Rusia memandang Navalny dan para pendukungnya sebagai “ekstremis” yang memiliki hubungan dengan CIA, badan intelijen Amerika Serikat, dan mengatakan mereka berusaha untuk mengacaukan Rusia.

Pengadilan memperpanjang hukuman Navalny menjadi 19 tahun atas tuduhan ekstremisme dan memutuskan bahwa dia dipindahkan ke penjara yang lebih aman dan lebih keras.

Dia telah menolak semua tuduhan terhadapnya karena bermotif politik.

Para pendukung Navalny yakin dia sengaja disembunyikan setelah Presiden Vladimir Putin mengumumkan bahwa dia akan mencalonkan diri untuk dipilih kembali pada bulan Maret, sebuah pemungutan suara yang diperkirakan akan memungkinkan dia untuk dengan mudah mengamankan masa jabatan kelimanya.

Moskow selama bertahun-tahun telah mengesampingkan tokoh-tokoh oposisi dari pemilu dan kehidupan politik, sebuah tindakan keras yang meningkat sejak Kremlin memerintahkan pasukan Rusia untuk menginvasi Ukraina pada tahun 2022.

Sumber

Previous articleFlying Taxis Are Coming in 2024. You Read That Right
Next articleSutradara 'The Color Purple': Film Ini Adalah 'Pekerjaan Penyembuhan Suci'
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here