“Di mana kita bisa menemukan peluang besarnya? Ketika data dan informasi subjektif bertepatan. Kami mencoba menyesuaikan diri dan mempertimbangkan tingkat pengaruh dalam pengambilan keputusan dengan hal lainnya, seperti adaptasi yang menurut kami mungkin dimiliki pemain tersebut terhadap Sevilla,” kata Monchi kepada Xataka. direktur olahraga Sevilla berkomitmen pada perpaduan antara klasik dan teknologi, Dikotomi ini diwakili dalam fiksi oleh beberapa film Amerika Utara tentang olahraga lain dari sana, baseball. Dalam 'Moneyball', Brad Pitt menang dengan fakta; Dalam 'Trouble with the curve', Clint Eastwood yang veteran dan penglihatannya yang baik (atau lebih tepatnya, tanpa niat spoiler, pendengaran) yang akhirnya mendeteksi bakat atau kelemahan pemain.

Pada kenyataannya, Algoritme dan Kecerdasan Buatan hampir sepenuhnya mengambil alih sepakbola sementara pramuka paling klasik ditinggalkan, dilupakan. Dan Sevilla bermaksud untuk mengikat semuanya dengan departemen AI perintis di sepak bola Spanyol, yang tidak hanya berhasil untuk merekrut pemain baru dengan margin kesalahan sekecil mungkin, tetapi juga mencoba memaksimalkan kinerja di area lain dalam klub.

Sebuah departemen yang di dalamnya terdapat ahli matematika dan bahkan fisikawan dan yang bahkan merasa mampu mengembangkan software yang bisa diekspor/dijual ke tim lain. Sebagai alat untuk mengidentifikasi transfer pesepakbola mana pun yang pernah bermain untuk Sevilla atau kategori bawahnya. Aplikasi 'menghemat' uang untuk klub Nervión, karena banyak dari penjualan tersebut dibuat di belahan dunia lain, ada hak untuk memungut dari 'mekanisme solidaritas' FIFA yang terkenal: persentase dari jumlah total tahun pelatihan pemain sebagai pemain muda.

Lebih jauh lagi: teknologi juga berlaku pada penggemar, pada pola perilaku mereka. Misalnya: jika Sevilla mengetahui anggota yang tidak biasanya pergi ke Ramón Sánchez-Pizjuán setiap kali hujan, mereka akan dapat meminta anggota tersebut menyerahkan kursinya agar penggemar lain dapat membelinya. Hal ini memungkinkan kapasitas Coliseum Merah Putih bisa maksimal, sekitar 43.000 penonton, dimana 38.000 di antaranya memiliki izin.

Sumber

Previous articleKereta Api India tidak Menjual Tiket kepada Migran, Mengenakan Tarif Standar di Kereta Khusus Shramik.
Next articleCM Delhi Arvind Kejriwal Mengumumkan Daftar Kegiatan yang Diizinkan selama Lockdown.
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here