Pemerintah militer Niger telah melepaskan diri dari banyak mitra asing sejak kudeta pada bulan Juli.

Niger telah menangguhkan semua kerja sama dengan Organisasi Internasional Negara-Negara Berbahasa Perancis (OIF), kata para pemimpin militernya, seiring dengan semakin terputusnya hubungan dengan bekas penguasa kolonial Prancis.

Badan beranggotakan 88 orang itu “selalu digunakan oleh Perancis sebagai instrumen untuk membela kepentingan Perancis”, kata juru bicara pemerintah militer Niger di televisi nasional pada Minggu malam.

Militer merebut kekuasaan melalui kudeta pada bulan Juli yang dikutuk keras oleh Perancis dan sekutu Barat lainnya. Mereka segera mengusir pasukan Prancis yang telah membantu memerangi pemberontakan bersenjata yang telah berlangsung selama satu dekade di negara Afrika Barat tersebut.

OIF telah menangguhkan sebagian besar kerja sama dengan Niger pekan lalu karena kudeta tersebut, namun mengatakan bahwa mereka akan mempertahankan program-program tersebut “yang secara langsung memberikan manfaat bagi penduduk sipil, dan mereka yang berkontribusi terhadap pemulihan demokrasi”.

Misi organisasi tersebut adalah untuk mempromosikan bahasa Perancis, mendukung perdamaian dan demokrasi, dan mendorong pendidikan dan pembangunan di negara-negara berbahasa Perancis di seluruh dunia, yang sebagian besar merupakan bekas jajahan Perancis.

“Pemerintah Niger menyerukan kepada masyarakat Afrika untuk mendekolonisasi pikiran mereka dan mempromosikan bahasa nasional mereka sesuai dengan gagasan para pendiri Pan-Afrikaisme,” kata pernyataan pemerintah.

Pemerintah mengatakan dalam pernyataan terpisah pada hari Minggu bahwa mereka belum memutuskan berapa lama mereka akan memegang kekuasaan, namun jangka waktu transisi akan ditentukan setelah dialog nasional yang inklusif. Namun tidak disebutkan kapan dialog akan dilakukan.

Sumber

Previous articleDimana DJ Law sekarang? Apa yang terjadi padanya? Wiki Bio, usia, sorotan
Next article“Gambar Natal Tahun Ini” Eniola Badmus memukau dengan foto-foto Natalnya yang unik, mengayunkan pohon Natal sebagai hiasan kepala
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here