Rafael Nadal akan mencoba mencari solusi minggu ini nyeri hebat di kaki kiri, yang disebabkan oleh sindrom Müller-Weiss (lihat grafik) dan itu memaksanya berkompetisi di Roland Garros dengan area yang dibius. “Dalam situasi di mana saya bermain, saya tidak mau dan tidak bisa melanjutkannya,” katanya.. Dan dia mengungkapkan teknik yang akan dia jalani: suntikan dengan penggerak retraktil, suatu teknik yang diterapkan oleh ahli anestesi.

“Teknik ini bukanlah hal baru, yang inovatif adalah menggunakannya untuk hal tersebut,” kata Ian MacVeigh, kepala Unit Nyeri di Klinik CEMTRO.yang menjelaskan mekanismenya: “Dilakukan dengan a jarum yang memiliki ujung aktif dengan elektroda yang dimasukkan ke area yang rusak dan memancarkan gelombang radio, pulsa 20 milidetik dengan jeda 480 lainnya. Ini tidak merusak jaringan, melainkan menghasilkan neuromodulasi pada saraf. Dengan adanya medan listrik dan magnet, serabut nyeri diubah dan transmisinya diubah,” jelas dokter.

“Dengan pengobatan baru ini, kami akan berusaha menghindari intervensi bedah untuk terus berkompetisi. Seiring berjalannya waktu, mungkin akan lebih efektif dibandingkan infiltrasi, namun hal ini tidak akan menyelesaikan masalah,” katanya. Ramón Navarro, kepala Unit Pergelangan Kaki dan Kaki di klinik Madrid yang sama. Tabel kedua dari belakang yang bisa dipertahankan Nadal, kini berusia 36 tahun.

Memperbesar

“Frekuensi radio pulsatil tidak menghilangkan sensitivitas sendi karena tidak merusak serabut saraf. Pada prinsipnya, mobilitas tidak akan terpengaruh,” MacVeigh meyakinkan.yang menganggap Wimbledon (sejak 27 Juni), “terlalu dekat untuk melihat hasil yang spektakuler.”

Bagaimana jika tidak berhasil? “Hal yang diindikasikan adalah osteotomi kalkanealis untuk menghilangkan varus kaki. Ini akan membaik secara signifikan, tetapi skafoid tidak dapat diperbaiki karena diasumsikan akan patah. Oleh karena itu, Dianjurkan untuk melakukan arthrodesis, memperbaiki sendi agar tidak bergerak dan berhenti sakit. Tapi itu bisa berarti akhir dari kehidupan profesional Anda,” ungkap Joaquín Óscar Izquierdo, direktur Ketua Internasional Bedah Podiatri di UCAM. (Universitas Katolik San Antonio de Murcia).

“Kedua intervensi tersebut, dalam kasus atlet elit, dapat berarti akhir karir mereka; ini akan menjadi solusi untuk menjalani kehidupan normal,” Navarro setuju., yang meskipun telah merawat banyak atlet, tidak mengetahui adanya kasus sindrom Müller-Weiss dalam olahraga tingkat tinggi. “Meskipun kasus Nadal tidak dapat diprediksi… Merupakan keajaiban bahwa dia tiba dalam kondisi fisik yang baik, menyusup hanya untuk berkompetisi. Dan dia mengatakan bahwa dia menukar gelar di Paris dengan kaki baru, menunjukkan rasa sakit yang dia alami. ,” cerminan dokter dari Klinik CEMTRO. Solusi untuk Nadal semakin langka. Namun, lanjutnya, kesempatan bersaing akan terus diberikan.

Sumber

Previous articleHasil pemilu sementara Kongo menunjukkan keunggulan bagi Presiden Tshisekedi
Next articleIndore Guy, Keluar Dengan Porsche Di Tengah Lockdown, Disuruh Melakukan Sit-up Di Jalan
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here