Parlemen memutuskan untuk menunda pemilu hingga Desember setelah Presiden Macky Sall mengumumkan penundaannya pekan lalu.

Pasukan keamanan di Senegal bentrok dengan ratusan pengunjuk rasa yang menentang penundaan pemilihan presiden yang seharusnya berlangsung pada 25 Februari.

Di Dakar, polisi menembakkan gas air mata ke arah kerumunan dan mencegah orang-orang bertemu dan berkumpul untuk melakukan protes, menurut Nicholas Haque dari Al Jazeera, yang melaporkan dari ibu kota pada hari Jumat.

“Telah terjadi pertempuran antara pengunjuk rasa, polisi, dan pasukan keamanan. Sebagian besar pengunjuk rasa masih sangat muda, sebagian besar berusia 18 tahun. Mereka baru berusia 12 tahun ketika Presiden Macky Sall berkuasa. Mereka ingin mempunyai suara dalam pemilu kali ini,” kata Haque.

Kurang dari tiga minggu sebelum pemungutan suara dijadwalkan berlangsung, parlemen memutuskan untuk menunda pemungutan suara hingga tanggal 15 Desember, menguatkan pengumuman penundaan yang disampaikan Sall sebelumnya dan memastikan perpanjangan mandatnya.

Namun langkah ini memicu kekhawatiran bahwa salah satu negara demokrasi yang sehat di Afrika Barat yang dilanda kudeta kini berada dalam ancaman.

Di ibu kota pada hari Jumat, beberapa demonstran mengibarkan bendera Senegal, sementara yang lain meneriakkan slogan-slogan seperti “Macky Sall adalah seorang diktator”, kantor berita Reuters melaporkan.

Di SMA Blaise Diagne di Dakar, ratusan siswa meninggalkan pelajaran mereka pada pagi hari setelah para guru mengindahkan seruan protes. Guru sejarah dan geografi Assane Sene mengatakan ini hanyalah awal dari perjuangan.

“Jika pemerintah keras kepala, kami harus mencoba pendekatan berbeda,” katanya kepada kantor berita AFP.

Seorang pengunjuk rasa melempar batu saat bentrokan dengan polisi di Dakar [Guy Peterson/AFP]

Sall, yang telah mencapai batas konstitusional yaitu dua periode jabatan, mengatakan ia menunda pemilu karena perselisihan daftar calon yang mengancam kredibilitas proses pemilu.

Keputusan tersebut telah memicu kemarahan luas di media sosial dan pihak oposisi mengecamnya sebagai “kudeta konstitusional”.

Beberapa kritikus juga menuduh Sall berusaha mempertahankan kekuasaan, sementara blok Afrika Barat dan kekuatan asing mengkritik tindakan tersebut sebagai pelanggaran terhadap tradisi demokrasi Senegal.

'Semangat yang tenang'

“Senegal mungkin belum pernah mengalami krisis seperti yang kita alami dan kita harus mengatasinya,” kata Menteri Kehakiman Senegal Aissata Tall Sall. “Kita harus menenangkan roh.”

Dalam sebuah wawancara, Tall Sall mengatakan penundaan itu bukanlah keputusan presiden, melainkan keputusan parlemen, dan “dilakukan sesuai dengan konstitusi”.

Setelah parlemen melakukan pemungutan suara, 39 anggota parlemen dari koalisi oposisi, Yewwi Askan Wi, dan beberapa calon presiden dari oposisi mengajukan gugatan hukum terhadap penundaan tersebut ke Mahkamah Konstitusi.

Tall Sall mengatakan gugatan tersebut tidak termasuk dalam yurisdiksi Mahkamah Konstitusi. Namun dia mengatakan fakta bahwa para penentangnya mengajukan tuntutan ke pengadilan berarti “kita berada dalam demokrasi yang berfungsi.”

Namun, dia mengakui penundaan tersebut telah membawa Senegal ke dalam ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ini adalah pertama kalinya pemilihan presiden ditunda sejak kemerdekaan Senegal dari Perancis pada tahun 1960.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Joseph Borrell menyatakan keprihatinannya mengenai situasi di Senegal, dan mendesak negara tersebut untuk “menjaga demokrasi”.

“Kebebasan mendasar, dan khususnya kebebasan untuk berdemonstrasi secara damai dan mengekspresikan diri di depan umum, adalah prinsip dasar supremasi hukum yang harus dijamin oleh pemerintah Senegal,” kata Borell, dan meminta pihak berwenang untuk menyelenggarakan pemilu “secepat mungkin.”

Sumber

Previous articleMengantar Pengerjaan Ulang “Uptown Girl” Billy Joel, Saran yang Diberikan Michael Jackson kepadanya dan Menjadi “Rentan” untuk Album Baru
Next article'Kekhawatiran serius': Reaksi dunia terhadap pemilu di Pakistan seiring dengan berlanjutnya penghitungan suara
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.