Pemandangan gua kelahiran Yesus yang hancur melambangkan penderitaan keluarga Kristus – dan warga Palestina saat ini.

Betlehem, menduduki Tepi Barat — Tahun ini, Betlehem suram dan sunyi. Tidak ada pohon Natal dan tidak ada lampu liburan atau turis yang melihatnya.

Sebaliknya, kota kelahiran Yesus – yang berada di tengah zona perang – merayakan Natal dengan pesan yang kuat dan menyentuh: solidaritas terhadap Palestina.

Gua Keluarga Kudus adalah patung yang menggambarkan tablo yang mengerikan: versi gua kelahiran tradisional yang dibom, yang secara tradisional diyakini oleh banyak orang Kristen sebagai tempat kelahiran Yesus di Betlehem. Sekarang menjadi situs Gereja Kelahiran di Betlehem.

Mural baru ini menggambarkan perjalanan Kristus dan keluarganya, ketika mereka harus meninggalkan Betlehem di bawah pemerintahan yang menindas ke Mesir, sebelum kembali ke Nazareth dua milenium lalu.

Kandang Natal yang dibom dikelilingi oleh puing-puing dan kawat berduri [Monjed Jadou/Al Jazeera]

Dikelilingi puing-puing dan kawat berduri, Perawan Maria memeluk bayi Yesus, sementara Yusuf memeluknya, memberikan penghiburan. Di satu sisi keluarga, orang Majus mengulurkan kain kafan putih. Di sisi lain, penggembala keempat membawa tas yang melambangkan pengungsian warga Palestina.

Malaikat yang digantung di sekitar reruntuhan melambangkan jiwa anak-anak yang menjadi korban pembantaian di tanah Palestina sepanjang sejarah: pembunuhan anak-anak di Betlehem oleh Herodes pada saat kelahiran Yesus; berbagai serangan kolonial terhadap bangsa Palestina dan nenek moyangnya; dan pembantaian yang dilakukan Israel di Gaza saat ini.

Di sekitar lokasi kejadian, panel multibahasa menyerukan gencatan senjata dan diakhirinya pembantaian terhadap rakyat Palestina.

Hana Hanania, Wali Kota Betlehem, mengatakan patung itu bertujuan untuk menunjukkan penderitaan warga Palestina di mana pun. Gereja-gereja, pendeta dan warga sipil di Gaza dibombardir, dan blokade diberlakukan di Tepi Barat, khususnya di Betlehem.

[Monjed Jadou/Al Jazeera]
Penggembala keempat membawa tas yang melambangkan pengungsian warga Palestina [Monjed Jadou/Al Jazeera]

Patung tersebut, dengan simbolisme politik, agama, dan nasionalnya, menggambarkan perbandingan antara apa yang terjadi lebih dari 2.000 tahun yang lalu dan apa yang terjadi saat ini, katanya. Sama seperti Kristus disiksa dan anak-anak dibunuh oleh Raja Herodes saat itu, saat ini, anak-anak dan perempuan dibantai dalam tindakan yang jelas-jelas merupakan genosida.

Atap gua adalah peta geografis Gaza. Bentuknya, bersama dengan gambaran ledakan, membentuk bintang, terinspirasi dari Bintang Betlehem yang menuntun orang Majus menuju kelahiran Yesus. Ini menyampaikan pesan harapan.

Sang seniman, Tarek Salsaa, menjelaskan bahwa adegan tersebut tidak dapat sepenuhnya menggambarkan kehancuran besar dan genosida sistematis terhadap rakyat Palestina yang dilakukan oleh pendudukan Israel. Apa yang dialami Palestina saat ini mengingatkan kita pada masa-masa kolonialisme, dengan seluruh sekutunya sepanjang zaman dan berbagai zaman sejarah, tambahnya.

“Natal tahun ini semakin dekat, dan kita mendapati diri kita hidup dalam keadaan yang paling menantang dan sulit, sebagai akibat dari apa yang dialami oleh rakyat kita di Jalur Gaza yang terkepung dan di semua kota, desa, dan kamp-kamp di Tepi Barat dan Yerusalem akibat serangan Israel. Agresi berkelanjutan Israel terhadap rakyat kami, kata Rula Maayaa, Menteri Pariwisata dan Purbakala Otoritas Palestina.

“Saat kami meluncurkan inisiatif simbolis ini di Betlehem… masyarakat kami yakin bahwa pesan Natal, yang dikirimkan oleh pembawa pesan perdamaian, akan menang atas ketidakadilan dan tirani,” kata Maayaa.

[Monjed Jadou/Al Jazeera]
Orang-orang menyalakan lilin di dekat instalasi [Monjed Jadou/Al Jazeera]

Kami terus-menerus berduka, terutama pada hari-hari berkabung bagi para martir, kata Pastor Ibrahim Feltz, wakil penjaga Tanah Suci. “Kami belum pernah menyaksikan pemandangan seperti itu di alun-alun, dan kami belum pernah melihat kota ini dalam kondisi seperti ini. Betlehem belum pernah sesedih ini sebelumnya.”

Sumber

Previous articleDunia kelam aplikasi pinjaman ilegal di India
Next article2023-24 MLB Top 40 Free Agent Big Board: Tracking where they land
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here