Serangan drone menghantam sebuah mobil 35 km (22 mil) dari ibu kota Lebanon, Beirut.

Serangan pesawat tak berawak Israel yang menghantam sebuah mobil 35 km (22 mil) dari ibu kota Lebanon, Beirut, telah menewaskan sedikitnya dua orang, tetapi seorang pejabat Hamas yang menjadi sasarannya selamat dari serangan itu, kata sumber keamanan kepada Al Jazeera.

Dua rudal yang ditembakkan oleh pesawat tak berawak Israel menghantam kendaraan pejabat Hamas di kota pesisir Jadra pada hari Sabtu dan dua orang yang berada di dekatnya tewas dalam serangan itu, Zeina Khodr dari Al Jazeera melaporkan dari Beirut.

Kedua korban adalah warga sipil, kata seorang pejabat Pertahanan Sipil Lebanon kepada kantor berita AFP.

Pejabat Hamas yang menjadi sasaran serangan itu dekat dengan Saleh al-Arouri, wakil ketua Hamas yang terbunuh bulan lalu dalam dugaan serangan Israel di pinggiran kota Beirut, kata sumber keamanan.

Harian Times of Israel melaporkan bahwa orang yang menjadi sasaran adalah Basel Salah, menggambarkan dia sebagai perekrut Hamas di Gaza dan Tepi Barat.

Serangan tersebut merupakan serangan kedua di Lebanon pada pekan ini di luar wilayah perbatasan dengan Israel.

“Ini jauh di dalam Lebanon, sekitar 60 km [37 miles] dari perbatasan dengan Israel, di luar medan pertempuran di mana tentara Israel dan kelompok Hizbullah Lebanon saling baku tembak, yang dipicu oleh perang di Gaza,” kata Khodr.

Hizbullah dan Israel hampir setiap hari saling baku tembak sejak 7 Oktober ketika Hamas melancarkan serangan ke wilayah Israel yang menewaskan sekitar 1.100 orang. Militer Israel kemudian melancarkan serangan darat, udara dan darat ke Gaza yang telah menyebabkan lebih dari 28.000 orang tewas.

Namun, baku tembak yang biasa terjadi antara Hizbullah dan militer Israel sebagian besar terbatas pada wilayah perbatasan.

Belum ada komentar langsung dari Hamas di Lebanon atau dari militer Israel.

Anggota tentara Lebanon berkumpul di dekat kendaraan yang rusak setelah apa yang menurut sumber keamanan adalah serangan Israel, di Jadra [Aziz Taher/Reuters]

'Tidak lagi menjadi garis depan'

Khodr dari Al Jazeera mengatakan ini “bukan serangan pertama” semacam ini.

“Pada hari Kamis, sebuah drone Israel menargetkan sebuah kendaraan di kota Nabatieh di selatan, juga di luar medan pertempuran, menargetkan anggota Hizbullah.

“Ini menjadi strategi Israel; yang jelas sudah tidak ada lagi garda terdepan,” ujarnya.

“Pada bulan Januari lalu, orang nomor dua Hamas dibunuh di jantung ibu kota Lebanon. Israel menggunakan kesempatan ini untuk menargetkan pejabat Hizbullah, Hamas, serta mencoba menurunkan kemampuan Hizbullah di Lebanon selatan.”

Pada hari Sabtu, Hizbullah mengatakan mereka telah menyita drone Skylark Israel di wilayah udara Lebanon “dalam kondisi baik”. Skylark adalah kendaraan udara kecil tak berawak yang biasanya digunakan untuk pengawasan.

Setelah serangan hari Sabtu, kelompok tersebut mengeluarkan dua pernyataan yang mengklaim melakukan serangan terhadap tentara Israel.

Yang pertama menargetkan “kumpulan tentara musuh Israel” di Dataran Tinggi Hadab Aita dengan roket, dan menghantam mereka secara langsung, demikian bunyi sebuah pernyataan. Pernyataan kedua menyebutkan sebuah bangunan di al-Manara yang berisi tentara Israel diserang dan dihantam secara langsung. Serangan ini, kata Hizbullah, adalah “sebagai tanggapan terhadap serangan Zionis terhadap desa-desa di selatan dan rumah-rumah warga sipil”.

Para pejabat Lebanon dan diplomat Barat mengatakan Hizbullah telah mengisyaratkan keterbukaannya terhadap upaya diplomatik AS untuk menjamin ketenangan di perbatasan dengan Israel setelah gencatan senjata diberlakukan di Gaza.

Sumber

Previous articleParamore, Kini 'Baru Merdeka', Ditunjuk sebagai Duta Record Store Day 2024
Next articleLuke Combs Merenungkan Duet Grammy yang 'Tidak Nyata' Dengan Tracy Chapman: 'Momen yang Menentukan dalam Karir Saya'
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.