Serangan ini adalah salah satu yang paling mematikan dalam perang yang telah berlangsung hampir tiga bulan ini.

Lebih dari 100 orang tewas dalam serangan udara Israel semalam di Gaza tengah.

Setidaknya 70 orang tewas dalam serangan di kamp pengungsi Maghazi di Gaza tengah, kata Kementerian Kesehatan Palestina pada Minggu malam. Serangan terhadap kamp pengungsi Bureij mengakibatkan jumlah korban meningkat hingga lebih dari 100 orang.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Ashraf al-Qudra mengatakan jumlah korban tewas di kamp pengungsi Maghazi kemungkinan akan bertambah.

“Apa yang terjadi di kamp Maghazi adalah pembantaian yang dilakukan di lapangan pemukiman yang padat,” katanya.

Jenazah telah menumpuk di Rumah Sakit Martir Al-Aqsa.

Puluhan lainnya dilaporkan terluka, dan beberapa rumah hancur dalam serangan tersebut. Keluarga-keluarga telah menggali reruntuhan dalam upaya untuk menemukan korban yang selamat.

Bom-bom tersebut jatuh di rumah-rumah dan bangunan, lapor Hani Mahmoud dari Rafah di Gaza selatan, menghancurkan lingkungan dan infrastruktur, seperti jalan menuju masuk dan keluar dari kamp pengungsi.

Ketika kamp pengungsi Bureij juga digempur semalaman, sekitar 100 orang tewas dalam 12 jam terakhir, tambahnya. Mayoritas korbannya adalah perempuan dan anak-anak.

“Kami semua menjadi sasaran,” kata Ahmad Turokmani, yang kehilangan beberapa anggota keluarganya, termasuk putri dan cucunya. “Lagi pula, tidak ada tempat yang aman di Gaza.”

Tareq Abu Azzoum dari Al Jazeera, melaporkan dari Rafah di Gaza selatan, mengatakan kamp pengungsi Maghazi adalah salah satu daerah terpadat di tengah Jalur Gaza.

Dia mengatakan itu adalah salah satu tempat yang sebelumnya disuruh oleh militer Israel kepada warga Palestina di Gaza untuk dievakuasi. Sekarang kamp tersebut telah “rata rata”, katanya.

“Sebagian besar korban saat ini adalah warga sipil, termasuk [a] dua minggu [old] bayi yang dibunuh dengan kejam dalam genosida ini,” kata Azzoum.

Ia membandingkan serangan tersebut dengan serangan yang terjadi di kamp pengungsi Jabalia di Gaza utara pekan lalu, yang menewaskan sedikitnya 90 orang.

Kamp Maghazi juga diserang bulan lalu ketika sedikitnya 50 warga Palestina terbunuh.

Azzoum mengatakan daerah sekitar kamp telah menjadi sasaran penembakan intensif Israel dalam beberapa hari terakhir.

Rumah sakit terdekat dengan kamp tersebut adalah Rumah Sakit Martir Al-Aqsa tetapi fasilitas kesehatan tidak berfungsi di seluruh Gaza karena Israel terus membombardir wilayah tersebut selama tiga bulan, menewaskan lebih dari 20.400 warga Palestina sejak 7 Oktober dan membuat lebih dari 80 persen pengungsi mengungsi. 2,3 juta orang yang tinggal di sana.

“Seluruh sistem perawatan medis di Jalur Gaza semakin memburuk [is] di ambang kehancuran,” kata Azzoum.

Hamas menyebut serangan udara di kamp Maghazi sebagai “pembantaian yang mengerikan” dan menyebutnya sebagai “kejahatan perang baru”.

Kantor juru bicara militer Israel mengatakan pihaknya sedang menyelidiki laporan serangan tersebut.

Sejak resolusi Dewan Keamanan PBB disahkan pada hari Jumat, yang meningkatkan bantuan ke Gaza, skala serangan udara semakin meningkat, kata Mahmoud.

“Ada kesenjangan besar antara tingkat kehancuran yang disebabkan oleh pasukan Israel dan janji bantuan lebih banyak,” katanya.

Sumber

Previous articleBagaimana 'The OC' (Hampir) Menyelamatkan Batu
Next article“Saya berada di ruang bersalin dengan rasa takut, panik, dan khawatir yang bercampur aduk” Ratu BBNaija menceritakan pengalaman persalinan saat putrinya berusia satu tahun
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here