Islamabad, Pakistan – Lima hari setelah pemilu Pakistan, dua partai yang berseberangan, Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) dan Partai Rakyat Pakistan (PPP), keduanya mengumumkan rencana untuk membentuk pemerintahan – dengan PTI bersekutu dengan partai-partai keagamaan dan PPP mendukung partai saingannya. Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PMLN).

Pimpinan PTI pada hari Selasa mengumumkan bahwa kandidat independennya akan mencoba membentuk pemerintahan federal dan pemerintahan di provinsi Punjab dengan bergabung dalam koalisi dengan partai minoritas Majlis-e-Wahdat-Muslimeen (MWM).

Partai tersebut juga mengatakan para kandidatnya di provinsi Khyber Pakhtunkhwa akan bersekutu dengan partai agama lain, Jamaat-e-Islami (JI), untuk membentuk pemerintahan.

Pemilu hari Kamis memberikan mandat terpisah dan tidak ada partai yang memperoleh mayoritas di Majelis Nasional. Kandidat independen yang berafiliasi dengan PTI mantan Perdana Menteri Imran Khan yang dipenjara memenangkan kursi terbanyak. Namun untuk membentuk pemerintahan, mereka tetap harus menjadi bagian dari partai politik atau koalisi.

Saat mengumumkan rencana koalisi pada hari Selasa, juru bicara PTI Raoof Hasan mengatakan dia telah diberi mandat oleh Khan untuk mendekati semua partai politik selain “PPP, PMLN dan MQM”, atau Gerakan Muttahida Qaumi.

“Imran Khan memiliki pesan yang jelas bahwa pembentukan pemerintahan adalah hak siapa pun yang memenangkan pemilu,” kata Hasan pada konferensi pers di Islamabad.

Mantan pemain kriket Khan digulingkan dari kekuasaan melalui mosi tidak percaya di parlemen pada bulan April 2022. PTI juga terpaksa mengajukan kandidatnya sebagai calon independen setelah simbol pemilunya, tongkat kriket, dicabut pada bulan Januari karena melanggar undang-undang pemilu.

Khan telah menegaskan bahwa dia tidak akan terlibat dengan PMLN mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif yang tiga kali menjabat atau PPP mantan Menteri Luar Negeri Bilawal Bhutto-Zardari, yang menyebut mereka “korup”.

Dugaan gangguan suara

Dalam pemilu hari Kamis, kandidat yang didukung PTI muncul sebagai yang teratas dengan 93 kursi di Majelis Nasional sedangkan PMLN merupakan partai terbesar dengan 75 kursi. PPP menduduki peringkat ketiga tertinggi dengan 54 kursi.

Untuk membentuk pemerintahan, sebuah partai atau koalisi memerlukan mayoritas sederhana yaitu 134 kursi di Majelis Nasional dari 266 kursi yang diperoleh selama pemilihan umum.

Selain 266 kursi yang dipilih langsung, 60 kursi tambahan disediakan untuk perempuan dan 10 kursi untuk minoritas.

Kursi-kursi tersebut didistribusikan di antara partai-partai sesuai dengan rasio kursi yang mereka peroleh, namun partai independen tidak akan menerima kursi kuota tersebut.

Meskipun dua partai dapat membentuk koalisi dan tetap mempertahankan identitas dan kebijakan masing-masing, kandidat independen, setelah mereka bergabung dengan suatu partai, harus mematuhi disiplin dan keputusan partai tersebut.

PTI bersikeras bahwa mayoritas tunggalnya dicuri dalam pemilu karena dugaan gangguan dan manipulasi suara.

Pengacara Gohar Ali Khan, ketua sementara partai PTI, mengatakan pada hari Selasa bahwa PTI yakin mereka telah memenangkan 180 kursi, bukan 93 kursi. “Kami akan membagikan kertas putih dengan semua rinciannya,” tambahnya.

Baik Hasan maupun Gohar Ali Khan tidak mengatakan siapa yang akan menjadi calon perdana menteri, ketua, dan wakil ketua parlemen di parlemen dari partai tersebut.

Dukungan PPP untuk PMLN

Beberapa jam setelah pengumuman PTI, PPP mengatakan pihaknya akan bekerja sama dengan PMLN dalam upayanya membentuk pemerintahan, namun mengatakan PPP memutuskan untuk tidak mengambil peran apa pun dalam kabinet.

Bhutto-Zardari, ketua PPP, mengatakan partainya akan mendukung calon perdana menteri dari PMLN dan akan sejalan dengan calon tersebut.

Dia mengatakan dia tidak akan mencalonkan namanya untuk jabatan perdana menteri.

“Kami tidak memiliki mandat untuk membentuk pemerintahan di federasi, dan oleh karena itu, saya tidak akan mencalonkan diri untuk pencalonan perdana menteri,” katanya saat konferensi pers di Islamabad, Selasa.

Ketua PPP Bilawal Bhutto-Zardari mengatakan partainya akan mendukung calon PMLN untuk jabatan perdana menteri [Waqar Hussain/EPA]

Bhutto-Zardari mengungkapkan keinginannya untuk melihat ayahnya, mantan Presiden Asif Ali Zardari, kembali ke posisi tersebut sambil juga mengumumkan bahwa partainya akan mengajukan calon ketua Senat dan ketua Majelis Nasional.

“Kami menjalankan pemilu ini berdasarkan manifesto yang didasarkan pada kepentingan publik, dan kami ingin memulihkan stabilitas politik dan ingin mengakhiri lingkungan yang penuh racun politik ini,” kata ketua PPP tersebut.

'Politik konfrontasi'

Analis politik Benazir Shah mengatakan keputusan PPP tampaknya merupakan langkah cerdas.

“PPP telah mencoba memasuki Punjab, provinsi terpadat di Pakistan, selama beberapa tahun terakhir. Ini adalah kesempatan bagi mereka untuk menghabiskan waktu lima tahun ke depan untuk memobilisasi partainya di provinsi tersebut, terutama karena hasil pemilu ini menunjukkan melemahnya bank suara PMLN,” katanya kepada Al Jazeera.

“PPP mengincar tahun 2029, bukan tahun 2024.”

Mengenai PTI, analis Mehmal Sarfraz mengatakan partai mempunyai kewajiban untuk memastikan kandidat pemenangnya bergabung dengan MWM sehingga disiplin partai berlaku bagi mereka dan mereka tidak dapat melompat.

Namun, dia mempertanyakan Imran Khan karena menolak terlibat dengan partai politik lain.

“Ini bukan tentang prinsip apa pun. Ini tentang narasi kebencian Khan terhadap partai-partai ini dan politiknya yang memecah belah. Sangat disayangkan PTI tidak mau berbicara dengan partai politik arus utama lainnya. Demokrasi juga tentang hidup berdampingan dan menoleransi sudut pandang orang lain, namun politik PTI pada dasarnya adalah 'berpihak pada kita atau melawan kita',” katanya kepada Al Jazeera.

Shah sependapat, dengan mengatakan bahwa meskipun hasil pemilu menunjukkan bahwa pemilih Pakistan ingin melihat PTI berkuasa, tampaknya Khan masih bersikeras pada “politik konfrontasi”.

“Penolakannya untuk duduk bersama PPP untuk membentuk pemerintahan menandakan bahwa Khan masih belum siap untuk duduk bersama partai politik demi kepentingan demokrasi yang lebih besar,” tambahnya.

Sarfraz berpendapat bahwa, mengingat kondisi yang ada, PPP mengambil keputusan yang tepat dengan bergabung dalam aliansi PMLN, seraya menambahkan bahwa PMLN-lah yang membutuhkan PPP, bukan sebaliknya.

“Tidak ada partai yang mampu membentuk pemerintahan sendiri. Idealnya, PPP menginginkan Bilawal Bhutto-Zardari menjadi pemimpin oposisi. Namun pilihannya terbatas, terutama karena sikap PTI yang kaku. Jadi ini adalah satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan,” kata analis yang berbasis di Lahore tersebut.

Sumber

Previous articleUNC vs. Syracuse: Begini Cara Streaming Game Bola Basket Online
Next articlePemimpin Hizbullah mengatakan hanya gencatan senjata di Gaza yang akan mengakhiri serangan di perbatasan Lebanon
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.