Seorang anak berusia 12 tahun melepaskan tembakan ke sebuah sekolah di pinggiran ibu kota Finlandia, Helsinki, pada hari Selasa.

Polisi di Finlandia mengatakan bahwa penindasan adalah motif di balik penembakan sekolah yang mematikan pada hari Selasa di pinggiran kota Helsinki.

Anak berusia 12 tahun yang menembaki teman sekelasnya mengatakan bahwa dia adalah korban perundungan, kata polisi pada hari Rabu. Mereka menambahkan bahwa penyelidikan sejauh ini mendukung klaim tersebut.

Seorang anak laki-laki berusia 12 tahun tewas dalam penembakan itu, dan dua anak perempuan terluka parah.

“Motif tindakan tersebut telah dipastikan merupakan penindasan,” kata polisi dalam sebuah pernyataan.

“Tersangka selama interogasi mengatakan bahwa dia adalah sasaran perundungan, dan informasi ini juga telah dikonfirmasi dalam penyelidikan awal oleh polisi.”

Tersangka baru bersekolah di Viertola School di Vantaa, pinggiran kota Helsinki, sejak awal tahun.

Dia ditangkap setelah melarikan diri dari lokasi kejadian. Polisi mengatakan dia telah mengancam siswa lain di luar sekolah sebelum dia ditangkap.

Pejabat kota Vantaa menolak berkomentar apakah pengelola sekolah mengetahui adanya intimidasi tersebut.

Penembak, yang menggunakan pistol yang dilisensikan oleh kerabat dekatnya, mengenakan masker dan headphone peredam bising ketika dia melakukan serangan, menurut penyiar Finlandia MTV Uutiset.

Polisi telah membuka penyelidikan atas pembunuhan dan percobaan pembunuhan, namun karena usia tersangka, dia telah diserahkan ke layanan sosial.

Pemilik senjata sedang diselidiki karena “pelanggaran senjata api terpisah”, kata polisi.

Perdana Menteri Finlandia Petteri Orpo menyebut penembakan itu sangat mengejutkan.

“Pikiran saya tertuju pada para korban, orang-orang yang mereka cintai, serta siswa dan staf lainnya,” katanya di X.

Insiden ini telah menempatkan fokus pada kebijakan senjata di negara tersebut.

Seperti Amerika Serikat, Finlandia memiliki tingkat kepemilikan senjata yang tinggi, namun insiden kekerasan senjata dan penembakan di sekolah jarang terjadi di negara tersebut.

Undang-undang senjata diperketat pada tahun 2010, dengan memperkenalkan tes bakat untuk semua pemohon izin senjata api. Usia minimum pelamar juga dinaikkan dari 18 menjadi 20 tahun.

Terdapat lebih dari 1,5 juta senjata api berlisensi dan sekitar 430.000 pemegang lisensi di Finlandia, negara berpenduduk 5,6 juta jiwa yang merupakan tempat populernya perburuan dan penembakan sasaran.



Sumber

Previous articleBeberapa Bulan Setelah Larangan, CMT Meluncurkan Kereta Selamat Datang untuk Jason Aldean
Next articleMantan kepala Snap AI meluncurkan Higgsfield untuk mengambil alih generator video Sora OpenAI
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.