Perundingan yang kembali berjalan mengenai gencatan senjata dalam perang Israel-Gaza tampaknya hanya menghasilkan sedikit kemajuan karena kedua belah pihak tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka siap untuk berkompromi terhadap tuntutan mereka.

Keberatan Israel terhadap kembalinya warga yang mengungsi ke rumah mereka di Gaza adalah masalah utama yang menghambat perundingan, kata pejabat Qatar pada hari Rabu. Sementara itu, Hamas mengatakan bahwa mereka tidak akan mengalah pada persyaratannya untuk melepaskan tawanan yang mereka tahan di daerah kantong tersebut.

Bersamaan dengan Amerika Serikat dan Mesir, Qatar telah melakukan pembicaraan di belakang layar dalam upaya untuk mengamankan gencatan senjata dan pembebasan tawanan Israel dengan imbalan tahanan Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel setelah hampir enam bulan perang.

“Kembalinya pengungsi [internally displaced people] ke rumah mereka, yang belum disetujui oleh Israel… adalah masalah utama yang kita hadapi,” kata Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani pada konferensi pers.

Masalah lain yang belum terselesaikan adalah jumlah tahanan Palestina yang akan dibebaskan oleh Israel sebagai imbalan atas setiap sandera yang dibebaskan oleh Hamas, kata Sheikh Mohammed, namun ia yakin hal ini “dapat dijembatani”.

Namun, pemimpin politik senior Hamas Ismail Haniyeh mengatakan pada hari Rabu bahwa gerakannya akan tetap berpegang pada persyaratan gencatan senjata di Gaza. Kelompok Palestina bersikeras bahwa penarikan militer Israel harus dilakukan sebelum mereka melepaskan sisa tawanan yang ditangkap dalam serangannya di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober.

“Kami berkomitmen terhadap tuntutan kami: gencatan senjata permanen, penarikan musuh secara komprehensif dan menyeluruh dari Jalur Gaza, pemulangan semua pengungsi ke rumah mereka, mengizinkan semua bantuan yang diperlukan bagi rakyat kami di Gaza, membangun kembali Jalur Gaza, mencabut bantuan yang diperlukan bagi warga kami di Jalur Gaza, dan memulihkan kondisi Gaza. blokade dan mencapai kesepakatan pertukaran tahanan yang terhormat,” kata Haniyeh dalam pidato yang disiarkan televisi untuk memperingati Hari al-Quds (Yerusalem).

Israel mengatakan pihaknya hanya tertarik pada gencatan senjata sementara untuk membebaskan para tawanan, sementara Hamas mengatakan pihaknya akan membiarkan mereka pergi hanya sebagai bagian dari kesepakatan untuk mengakhiri perang secara permanen.

Poin penting

Sheikh Mohammed mengatakan poin-poin penting tetap sama dengan poin-poin yang menghalangi kesepakatan selama negosiasi di Paris pada bulan Februari.

Perundingan akan dilanjutkan di Kairo pada Minggu lalu, saluran TV Mesir Al-Qahera melaporkan, dua hari setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memberikan persetujuan untuk perundingan baru.

Israel dan Hamas saling menyalahkan atas kegagalan mencapai kesepakatan.

Dalam rekaman komentar yang ditunjukkan pada pertemuan Hizbullah pada hari Rabu, Haniyeh mengatakan Israel “terus menunda-nunda, dan tidak menanggapi tuntutan adil kami untuk mengakhiri perang dan agresi”.

Sehari sebelumnya, kantor Netanyahu mengklaim, setelah tim perunding Israel kembali dari putaran diskusi di Kairo, bahwa Hamas telah memperkuat pendiriannya.

“Dalam rangka perundingan, di bawah mediasi Mesir, para mediator merumuskan proposal terbaru untuk Hamas,” kata kantor perdana menteri.

Namun, pejabat senior Hamas Basem Naim mengatakan pada hari Selasa bahwa kelompok tersebut belum menerima proposal baru.

Tidak berpengaruh

Amerika Serikat mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka tidak memperkirakan serangan Israel yang menewaskan tujuh pekerja World Central Kitchen di Gaza tidak akan mempengaruhi perundingan gencatan senjata.

“Gencatan senjata dan negosiasi penyanderaan sedang berlangsung,” kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby kepada wartawan dalam sebuah pengarahan. “Saya tidak memperkirakan adanya dampak khusus pada diskusi tersebut akibat pemogokan kemarin.”

Ia mengatakan, insiden tersebut bukanlah satu-satunya konflik yang terjadi sendirian, yang telah menyebabkan banyak pekerja bantuan kemanusiaan terbunuh. “Ini bukan pertama kalinya hal ini terjadi dan ya, kami frustrasi dengan hal ini,” kata Kirby.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric pada hari Rabu mengatakan organisasi antar pemerintah telah menghentikan pergerakan pada malam hari di Gaza setidaknya selama 48 jam untuk mengevaluasi masalah keamanan setelah insiden tersebut.

Program Pangan Dunia PBB terus melanjutkan operasinya sepanjang hari, termasuk upaya harian untuk mengirim konvoi ke utara Gaza “di mana banyak orang sekarat,” kata Dujarric.

“Saat kelaparan mulai terjadi, kami membutuhkan staf dan pasokan kemanusiaan untuk dapat bergerak dengan bebas dan aman melintasi Jalur Gaza,” katanya kepada wartawan.

Sumber

Previous articleDylan Harper, Cooper Flagg dan observasi dari pertandingan McDonald's All-American
Next articleLagu-lagu Brymo telah menyembuhkan saya – janda Mohbad, Wunmi
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.