Lebih dari 20 tahun yang lalu, López bersaudara biasa pergi bersama setiap sore ke kota olahraga Valencia CF. Sesampainya di sana, Sergio memakai sepatu botnya dan melompat ke rumput untuk berlatih bersama rekan satu timnya sementara Txemanu duduk sendirian di tribun. Anak tertua dari pasangan berusia enam tahun, dengan potensi sepak bola yang lebih rendah, puas mengikuti jejak janji besar keluarga hingga suatu hari, melihat kehadirannya yang setia di pelatihan, mereka menawarinya bantuan dalam mengelola materi. sepak bola. Sebuah aktivitas yang tampaknya biasa-biasa saja yang akhirnya menjadi pekerjaan pertamanya dan kemudian memberinya kesempatan untuk menikmati karir yang lebih lama dan lebih sukses di bidang olahraga dibandingkan saudaranya. Di usianya yang ke-44, dua dekade lalu, ia menjadi salah satu dari empat orang yang saat ini memastikan bahwa kaos, sepatu bot, dan bola yang digunakan para bintang Chés selalu siap dan dalam kondisi sempurna.

Hubungan antara pemain kit dan bola hampir lebih intim dibandingkan dengan para pesepakbola. López adalah salah satu dari sedikit orang yang mengetahui, misalnya, bahwa mistar, dengan be dan bukan vee, adalah satuan ukuran yang mempengaruhi permainan: antara 0,8 dan 1 bar adalah tekanan, menurut peraturan, a yang setiap pagi harus meninggalkan bola di dalam mesin yang disebut kompresor. Di antara kewajiban mereka adalah memastikan bahwa 45 bola tersedia untuk setiap sesi latihan – 35 untuk pemain lapangan dan 10 untuk penjaga gawang; yaitu mengetahui model mana yang dia mainkan, bergantung pada kompetisi atau waktu dalam setahun, dan memesan salinan yang paling sedikit dipakai untuk hari pertandingan di antara ratusan salinan yang biasanya dia tangani selama satu musim. Tingkat detail yang ingin dihormati oleh LaLiga dan Puma, sponsor resmi kompetisi ini, dengan penciptaan Orbita, bola untuk musim 2022/23 yang memuji “obsesi sehat yang dipicu oleh sepak bola,” kata perusahaan Jerman tersebut, di kalangan profesional. dan banyak amatir.

“Kalau bukan di kaki, tapi di kepala.” Dengan moto yang berbicara tentang kehadiran olahraga indah di mana-mana dalam banyak kehidupan – dan tercermin dalam desain yang “menghipnotis”, kata merek olahraga tersebut – salah satu hal baru yang hebat dari olahraga ini dipresentasikan di Gran Via di Madrid pada akhirnya. bulan Mei, kampanye berikutnya. Meskipun peluncurannya dilakukan bersamaan dengan acara di negara-negara seperti Korea Selatan, Mesir, Meksiko, Thailand, dan Afrika Selatan, untuk mengetahui rahasia alat baru ini Anda harus melakukan perjalanan ke Jerman, ke rumah anak lain yang, seperti The Valencia Penjaga gawang CF hidup memikirkan sepak bola sepanjang hari.

Harald Barani lahir di Grossenseebach, sebuah kota kecil di negara bagian Bavaria, Jerman. Lebih dari bermimpi melakukan debut untuk Bayern Munich, tim paling populer di wilayahnya, sebagai seorang anak, tujuannya selalu untuk sukses di Herzogenaurach, kota yang lebih besar, hanya berjarak 10 kilometer, dan dikenal di seluruh dunia sebagai tempat di mana dua orang lahirlah salah satu rumah pakaian olahraga paling terkenal di dunia, Adidas dan Puma, yang didirikan oleh dua bersaudara yang membuat sepatu dan pakaian olahraga dan memutuskan untuk memulai bisnis terpisah setelah Perang Dunia II. “Kisah kakak beradik itu selalu ada, seperti mitos. Saya belajar Desain Industri, tapi saya selalu tahu saya ingin bekerja di bidang olahraga. Saya selalu bermain sepak bola dan itu adalah hasrat besar saya,” kata desainer Puma, yang selama tiga tahun berturut-turut menikmati “kebanggaan besar” dalam menciptakan cetakan untuk kulit bola untuk salah satu kompetisi yang paling banyak diikuti di dunia. planet.

Proses kreatifnya, ungkapnya, dimulai seperti yang dilakukan seniman mana pun: dengan kanvas kosong dan intuisi tertentu yang dalam kasusnya merupakan kombinasi pertama warna-warna pastel. Itu adalah warna-warna yang belum pernah digunakan di kompetisi elit, namun ia ingin melangkah maju mengingat premis awal yang telah diturunkan kepadanya dari LaLiga. “Mereka meminta kami menemukan karya yang unik, tanpa takut mengambil risiko,” jelasnya. Berdasarkan berbagai pengaruh – “dulu saya jalan-jalan ke Spanyol dan kali ini saya sangat mengenal grafiti, poster, antara lain karya para kreator muda” – ia membentuk elemen bola lainnya dalam model 3D, seperti bentuk dalam zig -zag yang mewakili gaya sentuhan yang berlaku di sepak bola Spanyol. Dari sketsa akhir, sekitar tiga puluh prototipe dicetak dan diuji di rumput, dengan tujuan menyesuaikan warna agar terlihat lebih baik baik di televisi maupun di stadion, hingga menemukan salinan yang ia sebut “segar, ekspresif, dinamis.” .

Mainan favorit para tokoh seperti Antoine Griezmann dan Memphis Depay dalam beberapa bulan mendatang telah tiba di tangan salah satu pihak yang bertugas menjaga kondisi bagusnya, staf pendukung Girona FC, Josep Maria Luis. Yang, seperti yang diketahui semua orang di ruang ganti, adalah salah satu dari sedikit manajer material yang belum bisa berlibur. Tim yang ia ikuti pada tahun 2003 sekali lagi akan mencari promosi yang tidak mereka dapatkan pada saat-saat terakhir dalam dua musim terakhir, mencoba untuk menyelesaikan suatu prestasi yang membawa kembali kenangan akan permulaannya. “Saya adalah delegasi di tim kadet klub, tempat putra saya bermain, dan ketika pemain pendukung tim utama meninggal, saya mengajukan diri sebagai kandidat. Tanpa mengetahui apa pun tentang apa pun, mereka sudah membawaku ke sebuah permainan. Dan tak lama kemudian kami beralih dari Third B ke Second B,” kenangnya.

Jota mengenang saat itu segalanya sangat berbeda dalam banyak aspek. Ia bekerja pada pagi hari sebagai PNS di Catalan Institute of Health dan baru sore harinya turun ke lapangan untuk mengurus perlengkapan tim utama, double shift yang terus ia laksanakan hingga promosi pertama ke LaLiga Santander pada tahun 2017. .Para elit, apalagi dedikasi penuh waktu, juga membawa serangkaian fasilitas yang tidak diketahui di era lain dan bagi banyak kelompok kategori sederhana. “Kalau sepatu boots misalnya, jauh lebih mudah karena sekarang hampir seluruhnya terbuat dari plastik dan hanya dengan disiram sedikit air saja sudah bersih. Kami tidak lagi melakukan hal itu terhadap lemak kuda agar kulit dapat merawatnya. Dan dengan bolanya dia luar biasa. Kami punya yang baru setiap musim, padahal sebelumnya saya sering harus membawanya ke seorang pria di Girona untuk menjahit jahitannya,” jelasnya.

Berusia 65 tahun pada November lalu, anggota tertua staf kepelatihan tim Catalan itu kini memasuki usia pensiun. Namun, dia sedikit menunda perpisahannya dengan sepak bola untuk mencoba melihat timnya kembali berada di puncak dan karena kesedihan yang dia rasakan karena meninggalkan pekerjaan yang membuatnya merasa paling hidup. “Berurusan dengan para pemain itu luar biasa. Saya selalu bertemu orang-orang hebat, dengan perlakuan yang sangat dekat dan suasana yang luar biasa. “Saya merasa sangat dihargai.”

Sumber

Previous articleKapten CM Punjab Amarinder Singh turut berduka cita atas meninggalnya Irrfan Khan
Next articleJaved Akhtar berbagi kekhawatiran pertamanya setelah kecelakaan mobil yang melibatkan istri Shabana Azmi: Apakah dia masih hidup?
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here