Presiden Aleksandar Vucic mengutuk 'percobaan pengambilalihan dengan kekerasan' di tengah protes atas dugaan kecurangan pemilu.

Polisi anti huru hara di Serbia telah menembakkan gas air mata dan semprotan merica ke arah pendukung oposisi yang menuntut pembatalan pemilu yang dirusak oleh klaim kecurangan yang meluas.

Ratusan pengunjuk rasa berusaha menyerbu Balai Kota Beograd pada Minggu malam selama demonstrasi menentang hasil pemilu parlemen dan lokal pada 17 Desember, yang menurut para pengamat internasional dibayangi oleh pembelian suara, penjejalan suara, dan pengaruh tidak pantas dari Presiden Aleksandar Vucic.

Pendukung oposisi, beberapa meneriakkan, “Vucic pencuri” dan “Vucic adalah Putin”, menggunakan tiang bendera dan batu untuk memecahkan jendela ketika mereka mencoba masuk ke gedung administrasi ibukota tetapi berhasil dipukul mundur oleh polisi anti huru hara.

Partai Progresif Serbia (SNS) yang dipimpin Vucic kembali berkuasa dengan mayoritas parlemen setelah memenangkan hampir 47 persen suara, menurut hasil awal yang diumumkan oleh otoritas pemilu.

Aliansi oposisi kiri-tengah Serbia Melawan Kekerasan memperoleh 23,56 persen suara, diikuti oleh Partai Sosialis Serbia dengan 6,56 persen, menurut otoritas pemilu.

Serbia Melawan Kekerasan mengklaim bahwa mereka adalah pemenang yang sah, terutama di Beograd, di mana terdapat laporan bahwa warga non-penduduk direkrut untuk memilih.

Dalam sebuah surat awal pekan ini, Serbia Melawan Kekerasan mengatakan kepada lembaga-lembaga, pejabat, dan negara-negara anggota Uni Eropa bahwa mereka tidak akan mengakui hasil tersebut dan meminta blok tersebut untuk melakukan hal yang sama serta memulai penyelidikan.

“Polisi ada dimana-mana, juga di atap rumah. Jelas sekali mereka tidak mau mengakuinya [the] hasil pemilu,” kata pemimpin Serbia Melawan Kekerasan Nebojsa Zelenovic. “Kami akan melanjutkan perjuangan kami.”

Vucic telah menolak seruan oposisi untuk memutar ulang pemungutan suara, dan mengecam klaim ketidakberesan sebagai “kebohongan” yang terang-terangan.

Dalam pidato yang disiarkan oleh Pink TV pro-pemerintah pada hari Minggu, Vucic mengatakan protes tersebut “bukan sebuah revolusi” dan mereka yang berupaya untuk mengganggu stabilitas negara tidak akan berhasil.

“Ini adalah upaya pengambilalihan lembaga-lembaga negara Republik Serbia dengan kekerasan,” kata Vucic, seraya mengklaim ada bukti bahwa “semuanya telah dipersiapkan sebelumnya” dengan bantuan dari luar negeri.

Pemimpin Serbia itu mengatakan lebih dari 35 orang ditangkap dan akan lebih banyak lagi yang menyusul.

“Tidak seorang pun berhak menghancurkan rumah kami, menghancurkan properti negara dan warga negara kami, apalagi menyebabkan cedera serius pada petugas polisi kami,” kata Vucic.

Vucic dan partainya diguncang oleh protes anti-pemerintah pada bulan Mei, yang dimulai dengan demonstrasi menentang penembakan massal yang menewaskan 18 orang, termasuk sembilan anak-anak, sebelum berubah menjadi gerakan anti-pemerintah yang lebih luas yang menargetkan isu-isu seperti kenaikan inflasi dan persepsi masyarakat. korupsi pemerintah.

Sumber

Previous articleKekalahan berat bagi Panthers, namun merupakan langkah besar dalam perkembangan Bryce Young
Next articleAbby Opel (Instagrammer): Wiki Bio, usia, pacar, kekayaan bersih, tinggi badan
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here