Siapa: Yordania vs Qatar
Apa: Final Piala Asia AFC 2023
Kapan: Sabtu, 10 Februari 2024, 18.00 (15.00 GMT)
Di mana: Stadion Lusail, Lusail, Qatar

Setelah hampir sebulan penuh sepak bola beroktan tinggi, menampilkan beberapa kejutan dan kejutan, Piala Asia AFC akan diakhiri dengan final semua negara Arab, saat tuan rumah Qatar berusaha mempertahankan gelar mereka melawan pembunuh raksasa Jordan.

Qatar memasuki turnamen sebagai juara bertahan, tetapi mereka tidak termasuk di antara favorit untuk mengangkat trofi karena rekor buruk mereka melawan tim berperingkat lebih tinggi menjelang acara tersebut.

Tapi Tintin Marquez LopezTim asuhannya telah melampaui ekspektasi dengan performa menyeluruh dan luar biasa mencapai final untuk kedua kalinya berturut-turut. Menikmati dukungan dari penonton partisan, Qatar telah mencetak gol di setiap pertandingan dalam perjalanan mereka ke final.

“Saya sangat bangga menjadi bagian dari skuad ini – sebulan lalu tidak ada yang mengharapkan kami mencapai final, tidak ada yang mengira kami bisa menampilkan penampilan seperti ini,” kata kapten Qatar Hassan Al-Haydos kepada wartawan, Jumat.

“Bekerja sama dengan pelatih, staf teknis, dan Asosiasi Sepak Bola Qatar, kami mampu mencapai level ini karena kesatuan skuad.”

[Al Jazeera]

'Yordania akan menanggapi kritik'

Meskipun Qatar akan menanggung beban ekspektasi, Jordan akan bermain tanpa beban di final perdana Piala Asia AFC mereka.

Paket kejutan dari turnamen ini, Jordan finis ketiga di grup mereka dan lolos ke babak sistem gugur, di mana mereka tiba-tiba meningkatkan permainan mereka untuk menyingkirkan tim kelas berat Irak dan Korea Selatan.

Itu adalah kemenangan bagi pelatih mereka yang berasal dari Maroko, Hussein Ammouta, yang mendapat banyak kritik ketika mereka menyelesaikan tahun 2023 tanpa kemenangan dalam tujuh pertandingan, termasuk enam kekalahan.

“Saya sangat puas dengan pencapaian kami karena ini merupakan tantangan pribadi,” kata Ammouta.

“Ketika sebuah tim kalah, pelatihlah yang disalahkan dan ketika mereka menang, mereka mengatakan itu karena moral tim. Kami mempersiapkan diri dengan mempertimbangkan semua aspek – fisik, mental, taktis, dan psikologis.

“Saya berharap kami akan siap ketika peluit pertama dibunyikan dan kami akan menanggapi kritik, 99 persen dari waktu saya tidak mendengarkan mereka karena saya tidak menemukan sesuatu yang berguna.”

Para pemain Jordan yang harus diperhatikan

Mousa Al-Tamari
Dengan tiga gol dan satu assist, Al-Tamari telah menjadi pemain menonjol Jordan. Satu-satunya pemain di skuad Yordania yang bermain di Eropa – bersama Montpellier SC di Prancis – permainan langsung dan kecepatan menggiring bola Al-Tamari membuatnya menjadi ancaman bagi pertahanan mana pun.

Yazan Al-Arab
Al-Arab menjadi sosok kolosal bagi Jordan di jantung pertahanan mereka, membentuk kemitraan bek tengah yang solid dengan Abdallah Nasib. Dibangun dengan kuat dan berdiri di ketinggian 1,86 meter (enam kaki tiga inci), Al-Arab tampil menjulang tinggi di kedua kotak.

Yazan Al-Naimat
Al-Naimat memiliki bakat untuk menemukan ruang di antara pemain bertahan dan seringkali berlari dengan sempurna. Sempat mencetak gol di laga grup melawan Korea Selatan, pemain berusia 24 tahun itu naik level dengan mencetak gol di babak 16 besar dan semifinal.

Pemain Qatar yang harus diperhatikan

Akram Afif
Afif sedang dalam performa luar biasa, mengantongi lima gol dan tiga assist. Kecepatan, keterampilan, dan visinya telah menciptakan kekacauan bagi bek lawan sepanjang turnamen.

Hasan Al-Haydos
Al-Haydos telah memainkan peran kapten dengan sempurna dengan kecakapan teknisnya, visi yang luar biasa, dan kualitas kepemimpinan yang kuat. Pemain berusia 33 tahun ini juga bisa mencetak gol, seperti yang terlihat secara menakjubkan dalam pertandingan penyisihan grup melawan Tiongkok, dengan gol selanjutnya melawan Palestina dan Uzbekistan.

Almoez Ali
Berbeda dengan tahun 2019, Ali belum mencetak gol di turnamen ini tetapi tidak dapat disangkal peran penting yang ia mainkan dalam skuad. Kecepatan kerja sang penyerang tidak ada duanya, karena ia sama-sama mahir dalam memimpin serangan dan mundur untuk bertahan.

Panduan formulir

Yordania mengawali babak penyisihan grup dengan mengalahkan Malaysia 4-0 dan kemudian menahan imbang Korea Selatan 2-2. Mereka kalah 1-0 dari Bahrain tetapi berhasil lolos ke babak berikutnya, di mana mereka mengalahkan Irak 3-2 dalam pertandingan babak 16 besar yang dramatis.

Perempat final menampilkan Jordan mengalahkan Tajikistan 1-0 dan mereka meraih hasil terbesar mereka di semifinal ketika mereka mengalahkan juara tiga kali Korea Selatan 2-0.

Qatar mempertahankan rekor kemenangan 100 persen di babak penyisihan grup, mengalahkan Lebanon, Tajikistan, dan Tiongkok. Mereka kemudian mengalahkan Palestina 2-1 di babak 16 besar tetapi harus bekerja keras di perempat final untuk menang adu penalti 3-2 melawan Uzbekistan.

Di semifinal melawan Iran, Qatar meraih kemenangan telak 3-2.

Yordania: WWWLD
Qatar: WWWWW

Banyak gol

Sebanyak 128 gol telah dicetak dalam 50 pertandingan di turnamen tahun ini. Dari jumlah tersebut, Yordania yang menjadi finalis memiliki skor tertinggi (12) bersama dengan Iran dan Jepang. Qatar berada di urutan kedua dengan 11 poin bersama Korea Selatan.

Pertahanan yang kokoh

Jordan telah menjaga rekor pertahanan yang sangat solid di turnamen tahun ini, mencatatkan empat clean sheet dalam enam pertandingan mereka. Qatar, di sisi lain, telah mencatatkan tiga clean sheet – semuanya terjadi selama babak penyisihan grup.

Hadiah uang

Juara: $5 juta
Juara ke dua: $3 juta

Rekor head-to-head

Yordania dan Qatar telah bermain satu sama lain sebanyak 23 kali dalam pertandingan kompetitif dan persahabatan. Mereka terakhir bertemu dalam pertandingan persahabatan pada tahun 2018 ketika Jordan kalah 2-0.

Cocok: 23
Yordania menang: 6
Qatar menang: 12
Menarik: 5

Berita tim

Prediksi starting XI Qatar: Yazeed Abu Laila, Abdallah Nasib, Yazan Al-Arab, Bara' Marie, Ehsan Haddad, Nizar Al-Rashdan, Noor Al-Rawabdeh, Mohammad Abu Hashish, Mousa Al-Tamari, Mahmoud Al-Mardi, Salem Yazan Al-Naimat.

Prediksi starting XI Jordan: Meshaal Barsham, Pedro Miguel, Mohammed Waad, Lucas Mendes, Almoez Ali, Tarek Salman, Jassem Gaber, Hassan Al-Haydos, Akram Afif, Ali Asad, Ahmed Fathi.



Sumber

Previous articleAlternatif Twitter Bluesky memamerkan feed Super Bowl khusus (dengan dan tanpa Taylor Swift)
Next articleTaylor Swift Bercanda 'Hidupnya Berkilat' di Depan Matanya Setelah Tergelincir Saat Pertunjukan Tokyo
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.