Kematian Bertha Gisela Gaytán telah memperbarui kekhawatiran atas kekerasan menjelang pemilu nasional pada tanggal 2 Juni.

Presiden Meksiko yang akan segera habis masa jabatannya, Andrés Manuel López Obrador, menyampaikan belasungkawa kepada keluarga calon walikota yang terbunuh dan ditembak mati tak lama setelah meluncurkan kampanyenya.

Penembakan itu adalah yang terbaru dalam serangkaian kekerasan terhadap calon politikus menjelang pemilihan umum Meksiko pada 2 Juni.

“Kejadian ini sangat disesalkan karena merekalah yang berjuang untuk membela demokrasi,” kata López Obrador dalam konferensi pers hariannya pada hari Selasa. “Mereka berada di jalan, bertatap muka.”

Pernyataan López Obrador ini muncul sebagai respons atas meninggalnya Bertha Gisela Gaytán, kandidat yang mewakili partai sayap kiri yang ia dirikan, Morena. Dia mencalonkan diri menjadi walikota Celaya, barat laut Mexico City.

Pada hari Senin, hari pertama kampanyenya, Gaytán berunjuk rasa dengan para pendukungnya di jalan-jalan San Miguel Octopan, sebuah kota di luar Celaya.

Sebuah video singkat di media sosial dari penembakan tersebut menunjukkan sekelompok orang bernyanyi dan mengibarkan bendera merah marun untuk mendukung Morena, ketika tiba-tiba terdengar suara tembakan. Jeritan terdengar di kejauhan.

Banyak orang terkena dampaknya, termasuk calon dewan kota Adrián Guerrero. Beberapa laporan media pada hari Selasa mengindikasikan dia kemudian meninggal di rumah sakit terdekat.

Kantor berita Associated Press memperkirakan setidaknya 15 kandidat politik telah terbunuh sejak Januari menjelang pemilihan umum.

Para pengamat mengatakan sebagian besar ancaman berasal dari kejahatan terorganisir dan kartel narkoba yang menguasai sistem politik Meksiko melalui ancaman, penyuapan, dan korupsi.

Namun polisi belum mengidentifikasi tersangka penembakan dan penangkapan belum dilakukan. Setelah kejadian tersebut, gubernur Guanajuato, negara bagian tempat penembakan terjadi, berjanji untuk mencari keadilan atas pembunuhan tersebut.

“Serangan pengecut yang merenggut nyawa kandidat Bertha Gisela Gaytán di Celaya tidak akan luput dari hukuman,” Gubernur Diego Rodríguez Vallejo menulis.

“Dengan segala ketegasan, saya mengutuk tindakan tidak manusiawi ini dan menegaskan kembali komitmen penuh saya bahwa negara dapat berkoordinasi dengan upaya di semua tingkat pemerintahan dalam proses pemilu dan dengan demikian menjamin para peserta mendapatkan perlindungan yang diperlukan.”

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador menyebut penembakan hari Senin itu 'disesalkan' [Raquel Cunha/Reuters]

Pada hari kematiannya, Gaytán mengadakan konferensi pers yang menyatakan bahwa dia telah meminta keamanan untuk kampanyenya.

“Bantuan telah diminta melalui sistem hukum negara bagian di partai tersebut,” katanya, menurut laporan media Meksiko. “Warga berada di pihak kami, tapi tentu saja, kami akan menerapkan protokol keamanan.”

Kota Celaya merupakan salah satu kota dengan tingkat pembunuhan tertinggi di dunia, dengan perkiraan 109,4 pembunuhan per 100.000 penduduk.

Namun di tempat lain pun, kekerasan telah melanda kampanye politik menjelang pemilu.

Misalnya saja, pada bulan Februari, dua calon wali kota ditembak di Maravatío, di negara bagian Michoacán di bagian barat-tengah.

Yang satu berasal dari Partai Aksi Nasional yang berhaluan kanan dan yang lainnya dari Partai Morena.

Terakhir kali Meksiko mengadakan pemilu nasional – pada tahun 2021, ketika terjadi perebutan kursi legislatif di tingkat negara bagian, lokal, dan nasional – diperkirakan ada tiga lusin kandidat politik yang terbunuh.

Meksiko saat ini sedang berada di tengah-tengah pemilihan umum penting lainnya, kali ini dengan posisi kepresidenan berada dalam posisi yang dipertaruhkan.

Presiden dibatasi masa jabatannya selama enam tahun, yang berarti López Obrador tidak dapat mencalonkan diri. Namun anak didiknya, mantan Walikota Mexico City Claudia Sheinbaum, memimpin persaingan, dengan keunggulan kuat atas Senator Xóchitl Gálvez.



Sumber

Previous articleBurna Boy telah mencap dirinya sebagai ikon musik – Tuface
Next articleJoan Baez Mengumumkan Buku Puisi Pertama. Bernie Taupin Sudah Menyukainya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.