Islamabad, Pakistan – Partai oposisi utama Pakistan mengecam keputusan otoritas pemilu yang menunda pemungutan suara untuk kursi di majelis tinggi parlemen di provinsi yang dikuasai partai tersebut, dan menyebutnya sebagai kelanjutan dari “pencurian mandat” yang dilakukan sejak pemilu bulan Februari.

Pemilu untuk mengisi setengah dari 96 kursi Senat diadakan setiap tiga tahun di Pakistan. Para anggotanya, yang mempunyai masa jabatan enam tahun, dipilih oleh legislator di Majelis Nasional, majelis rendah parlemen, dan di empat majelis provinsi. Kursi di Senat ditentukan oleh jumlah kursi yang dimiliki oleh berbagai partai di majelis nasional dan provinsi.

Pada hari Selasa, pemungutan suara untuk memilih 30 senator diadakan, beberapa hari setelah 18 senator terpilih tanpa lawan dari majelis Punjab dan Balochistan.

Namun pemilihan 11 kursi di majelis Khyber Pakhtunkhwa ditunda oleh Komisi Pemilihan Umum Pakistan (ECP), yang menyatakan bahwa beberapa anggota yang dicalonkan oleh ECP untuk mengisi kursi yang dipesan di majelis provinsi tidak disumpah.

Partai Tehreek-e-Insaf (PTI) Pakistan yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Imran Khan yang dipenjarakan, yang memerintah provinsi tersebut, menentang keputusan ECP yang mengalokasikan kursi cadangan kepada partai-partai oposisi dan menolak melaksanakan sumpah anggota baru.

Dalam pernyataannya pada hari Selasa, PTI mengatakan keputusan terbaru KPU merupakan “perampokan jajak pendapat”.

“Keputusan ECP untuk menunda pemilu di provinsi Khyber Pakhtunkhwa hanyalah kelanjutan dari konspirasi yang sama dimana mandat rakyat dicuri setelah pemilu baru-baru ini,” kata pernyataan tersebut, seraya menambahkan bahwa penundaan tersebut merupakan “konspirasi” untuk merusak pemilu. nomor di majelis tinggi.

Ali Amin Gandapur, ketua menteri Khyber Pakhtunkhwa, mengatakan ECP melanggar konstitusi dengan menunda pemungutan suara Senat di provinsi tersebut [Sohail Shahzad/EPA]

Setelah pemungutan suara untuk Senat pada hari Selasa, Partai Rakyat Pakistan (PPP), mitra terbesar kedua dalam pemerintahan koalisi nasional, kini memiliki porsi kursi terbesar di Senat dengan 24 kursi, sedangkan Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PMLN) yang dipimpin Perdana Menteri Shehbaz Sharif memperoleh 19 kursi. Diperlukan total 64 kursi untuk memperoleh dua pertiga mayoritas di Senat.

PTI, yang sudah memiliki 20 anggota di Senat, bisa saja memenangkan setidaknya 10 kursi lagi karena kekuatannya di majelis Khyber Pakhtunkhwa jika pemungutan suara telah dilakukan, sehingga menjadi satu-satunya partai terbesar di majelis tinggi.

Ali Amin Gandapur, ketua menteri provinsi dan anggota PTI, menuduh ECP melanggar konstitusi dengan menunda pemilihan Senat di provinsi tersebut.

“ECP secara ilegal membantah memberikan aliansi kami hal tersebut [reserved] kursi yang layak kami dapatkan dan malah menyerahkannya kepada partai oposisi,” katanya kepada wartawan pada hari Selasa.

ECP membantah tuduhan tersebut dan mengatakan mereka hanya mengikuti undang-undang pemilu.

PTI telah menuduh adanya kecurangan dalam pemilu sejak pemilu nasional pada tanggal 8 Februari, yang diadakan setelah tindakan keras selama berbulan-bulan terhadap partai oposisi, yang dimulai dengan hilangnya kekuasaan Khan pada bulan April 2022.

Mantan perdana menteri tersebut menuduh dia dicopot karena konspirasi yang dilakukan oleh lawan-lawannya dan mengadakan demonstrasi nasional untuk menuntut pemilihan umum segera. Pemerintah melancarkan aksi protes PTI dengan menangkap Khan dan puluhan pemimpin PTI lainnya. Pada bulan Agustus, Khan dipenjara atas beberapa tuduhan, dan partainya dicopot dari simbol pemilihannya – tongkat kriket.

Hilangnya simbol pemilu memaksa kandidat PTI untuk mengikuti pemilu bulan Februari sebagai calon independen. Meskipun politisi yang didukung PTI muncul sebagai kelompok terbesar di parlemen, tidak ada partai yang memperoleh mayoritas dan koalisi yang menentang PTI membentuk pemerintahan.

Partai tersebut mengumumkan bahwa para kandidat yang didukung PTI akan bergabung dengan Dewan Sunni Ittehad (SIC), sebuah partai keagamaan sayap kanan, untuk menerima jatah kursi di majelis nasional dan provinsi.

Meskipun merupakan partai politik yang terdaftar, SIC memilih untuk tidak mengikuti pemilu dan tidak menyerahkan daftar kandidat cadangan, yang merupakan persyaratan yang diperlukan, yang merupakan alasan yang dikutip oleh ECP karena mencabut kursi cadangan dalam keputusan kontroversial bulan lalu. .

Akram Khurram, seorang pakar konstitusi, mengatakan keputusan ECP untuk menunda pemilu di Khyber Pakhtunkhwa tampaknya “bersifat politis”.

“Ketika Pengadilan Tinggi Peshawar memerintahkan majelis provinsi untuk melaksanakan sumpah, Pengadilan Tinggi tidak pernah mengatakan apa pun tentang penundaan pemilihan Senat jika pengambilan sumpah tidak dilakukan. Saya rasa tidak ada alasan bagi ECP untuk menunda pemilu,” katanya kepada Al Jazeera.

Khurram yang berbasis di Islamabad mengatakan kepada Al Jazeera jika pemungutan suara dilakukan di majelis Khyber Pakhtunkhwa tanpa anggota cadangan, PTI bisa memenangkan 10 dari 11 kursi.

“Tujuan dari aliansi yang berkuasa adalah untuk memperoleh dua pertiga mayoritas di Senat, yang kini akan mereka peroleh kapan pun pemilihan Senat di Khyber Pakhtunkhwa berlangsung,” katanya.

Komentator politik yang berbasis di Lahore, Majid Nizami, mengatakan sangat tidak biasa majelis tinggi Pakistan tidak memiliki kekuatan penuh.

“Pemungutan suara tetap ditangguhkan selama darurat militer, namun tidak pernah selesai, dan karena sikap pemerintah Khyber Pakhtunkhwa yang tidak mengizinkan pengambilan sumpah calon kursi yang telah dipesan, ECP memutuskan untuk menunda pemungutan suara. Ini sangat luar biasa dan mengkhawatirkan,” katanya kepada Al Jazeera.

Sumber

Previous articleFacebook menghadapi TikTok dengan pemutar video baru yang bersifat vertikal
Next articleKariernya akan terpengaruh – Penyanyi pryne menegur Wizkid karena mencela dirinya sebagai artis afrobeat
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.