Gandhi adalah tokoh terkemuka dalam aliansi oposisi yang berjuang keras dalam pemilu tahun ini melawan Modi, yang tetap populer.

Ribuan pendukung memadati pemimpin oposisi paling terkemuka di India Rahul Gandhi selama prosesi kampanye sebelum pencalonannya secara resmi untuk pemilihan parlemen yang dimulai bulan ini.

Gandhi, 53, adalah putra, cucu, dan cicit dari mantan perdana menteri, namun partainya di Kongres telah menderita dua kekalahan telak melawan Partai Bharatiya Janata (BJP) yang dipimpin Perdana Menteri Narendra Modi.

Dia adalah tokoh terkemuka dalam aliansi oposisi yang berjuang keras dalam pemilu tahun ini melawan Modi, yang tetap populer setelah satu dekade berkuasa dan kemungkinan akan tetap memegang jabatannya dengan nyaman.

Namun Gandhi mendapat sambutan meriah di Wayanad, sebuah kota indah di negara bagian Kerala di bagian selatan, dengan banyak orang berkumpul untuk menyambut kedatangannya pada hari Rabu.

“Saya tidak menganggap Anda sebagai pemilih saya, tetapi sebagai keluarga saya,” katanya kepada massa dari atas truk, diapit oleh adik perempuannya Priyanka dan kader partainya.

Gandhi secara resmi mengajukan pencalonannya, bersaing untuk mempertahankan kursi Wayanad, ke kantor pemilihan lokal setelah rapat umum.

Dia pertama kali terpilih dari daerah pemilihan pada tahun 2019 tetapi sempat didiskualifikasi dari parlemen tahun lalu setelah dia dihukum karena pencemaran nama baik dalam kasus yang diajukan oleh seorang anggota BJP.

Ia diangkat kembali sambil menunggu banding dari Mahkamah Agung, namun keputusannya untuk merebut kembali kursi tersebut telah menyebabkan beberapa perselisihan di dalam kelompok oposisi Aliansi Pembangunan Inklusif Nasional India (INDIA), di mana Kongres menjadi bagiannya.

Penantang utamanya adalah kandidat sayap kiri Annie Raja dari Partai Komunis India, yang juga anggota blok INDIA. Sekutu-sekutunya mengkritik Gandhi karena tidak memilih untuk bertarung di kursi lain melawan kandidat mapan dari Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa, pimpinan Modi.

“Seluruh negara harus mendiskusikan ketidaksesuaian ini,” kata Ketua Menteri Kerala Pinarayi Vijayan, anggota partai Raja, kepada wartawan pada hari Selasa.

Pada pemilihan umum tahun 2019, Gandhi kehilangan kursi amannya di Amethi di negara bagian Uttar Pradesh utara karena digantikan oleh bintang BJP yang sedang naik daun, Smriti Irani. Dia menyalahkan kekalahan tersebut pada BJP yang menggunakan “seluruh mesin negara India” untuk melawan oposisi.

Mulai 19 April, hampir satu miliar warga India akan memilih pemerintahan baru dalam pemilu tujuh tahap. Suara akan dihitung pada 4 Juni.

Sumber

Previous articleMeet The Singer Who Replaced Scott Weiland and Chester Bennington in Stone Temple Pilots
Next articleMicrosoft dan Quantinuum mengatakan mereka telah mengantarkan era komputasi kuantum berikutnya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.