Mantan jurnalis TV dan penentang perang Ukraina telah mengajukan dokumen untuk menantang Vladimir Putin.

Mantan jurnalis televisi Rusia Yekaterina Duntsova, yang telah mengajukan namanya sebagai kandidat independen dalam pemilihan presiden Rusia mendatang, dilarang mencalonkan diri melawan Presiden Vladimir Putin.

Pada hari Sabtu, Komisi Pemilihan Umum Pusat Rusia menolak permohonan Duntsova – yang telah diajukan pada tanggal 20 Desember – dengan alasan “kesalahan dalam dokumen”, menurut laporan televisi Rusia.

Ketua komisi, Ella Pamfilova, mengatakan para anggotanya dengan suara bulat menolak tawaran Duntsova untuk mencalonkan diri dalam pemilu 17 Maret yang diperkirakan akan dimenangkan oleh Putin.

Duntsova berencana menjalankan platform untuk mengakhiri perang di Ukraina dan membebaskan tahanan politik.

Kritikus terhadap presiden akan melihat torpedo terhadap kampanyenya sebagai bukti bahwa tidak ada seorang pun yang memiliki pandangan oposisi akan diizinkan melawannya dalam pemilihan presiden pertama sejak Rusia menginvasi Ukraina.

Kremlin mengatakan Putin akan menang karena dia mendapat dukungan tulus dari seluruh masyarakat, dengan peringkat jajak pendapat sekitar 80 persen.

Komisi tersebut mengatakan Duntsova tidak dapat melanjutkan ke tahap berikutnya dengan mengumpulkan ribuan tanda tangan pendukungnya.

“Anda adalah seorang remaja putri, Anda memiliki segalanya di depan Anda,” kata Pamfilova kepada Duntsova.

'Ketakutan tidak boleh menang'

Perempuan berusia 40 tahun itu mengirimkan dokumen pencalonannya pada hari Rabu, untuk menantang Putin, 71 tahun, yang hampir pasti memenangkan masa jabatan kelima sebagai presiden, sehingga memungkinkan dia untuk terus memimpin invasi Rusia ke negara tetangga Ukraina.

Putin telah berkuasa selama 24 tahun, termasuk delapan tahun menjabat sebagai perdana menteri.

Ketika seorang reporter bertanya kepada Duntsova apakah komisi akan memberinya izin untuk menentang Putin, dia mempertanyakan mengapa perlu membicarakan “izin” jika itu adalah “haknya menurut hukum”.

Putin sejauh ini belum menghadapi persaingan dalam kampanye presiden, dengan para pemimpin oposisi seperti Alexei Navalny menjalani hukuman penjara yang lama dan kritikus terkemuka Kremlin lainnya baik di balik jeruji besi atau di luar negeri karena risiko penangkapan.

Pamfilova dari komisi tersebut mengatakan pada hari Sabtu bahwa 29 orang telah mengajukan diri untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

Dalam wawancara dengan kantor berita Reuters bulan lalu, Dunstova menyerukan pembebasan tahanan politik, termasuk Navalny.

Dia juga menghindari penggunaan kata “perang” dalam wawancara untuk menggambarkan konflik Rusia-Ukraina, yang oleh Putin disebut sebagai “operasi militer khusus”, dan mengakui bahwa dia takut.

“Setiap orang waras yang mengambil langkah ini akan merasa takut, namun rasa takut tidak akan menang,” tambahnya.

Sumber

Previous article“Hadiah terbaik yang dapat diberikan siapa pun kepada saya dalam hidup saya sebagai seorang ibu tunggal” Biodun Omoborty memberikan apresiasi yang mendalam
Next articlePenggemar “King of Boys” memuji Mercy Eke atas pakaian pengiring prianya untuk pernikahan tradisional Omashola (Video)
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here