Moskow mengatakan Inggris memikul tanggung jawab atas 'kejahatan terhadap warga sipil' karena membantu Ukraina mengusir invasi Rusia.

Rusia telah menjatuhkan sanksi terhadap 18 warga negara Inggris termasuk pejabat, akademisi dan pakar Rusia atas apa yang menurut Moskow merupakan upaya untuk menjelek-jelekkan Rusia dan mengobarkan perang di Ukraina.

“Kami terpaksa menyatakan bahwa perwakilan Inggris yang dituduh melakukan Russofobia tidak segan-segan mencoba mendiskreditkan sistem konstitusional dan proses sosial-politik di negara kami,” kata Kementerian Luar Negeri Rusia pada hari Senin.

“Apa yang disebut brain trust, yang beroperasi di lembaga pendidikan terbesar di Inggris dan Barat, memberikan kontribusi signifikan terhadap upaya subversif London ke arah Rusia.”

Kementerian Luar Negeri Rusia juga mengatakan strategi Inggris terhadap Ukraina telah menyebabkan peningkatan lebih lanjut dan korban jiwa dalam perang tersebut.

“Dengan mendorong [President Volodymyr] Jika rezim Zelensky melanjutkan pertumpahan darah, Inggris harus menyadari bahwa, bersama dengan neo-Nazi Ukraina, mereka juga memikul tanggung jawab atas kejahatan terhadap warga sipil,” kata kementerian tersebut.

Sanksi pribadi diumumkan terhadap Wakil Menteri Pertahanan Inggris James Cartlidge, Wakil Penasihat Keamanan Nasional Sarah MacIntosh dan Direktur Kapal Selam Simon Asquith.

Korban lainnya yang menjadi sasaran termasuk Stuart Peach, utusan khusus perdana menteri Inggris untuk Balkan Barat, serta Lords Dan Hannan dan Michael Ashcroft.

Para akademisi yang terkena sanksi termasuk sejarawan Orlando Figes, Norman Davies, Timothy Garton Ash, Rob Johnson, David Abulafia dan para ahli termasuk Roy Allison dari Universitas Oxford, Graeme Robertson dari Universitas North Carolina, Calder Walton dari Universitas Harvard dan James Sherr dari Universitas Harvard. Pusat Pertahanan & Keamanan Internasional di Tallinn.

Belum ada komentar langsung dari pemerintah Inggris.

Inggris telah memberikan bantuan militer dan keuangan ke Ukraina sejak invasi besar-besaran Rusia pada Februari 2022. Pada bulan Januari, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan negaranya akan meningkatkan bantuan militernya ke Ukraina pada tahun keuangan berikutnya menjadi 2,5 miliar pound ($3,15 miliar ), meningkat sebesar 200 juta pound ($252 juta) dibandingkan dua tahun sebelumnya.

Sunak dan Zelenskyy juga menandatangani perjanjian keamanan yang menurut pemimpin Ukraina akan tetap berlaku sampai Kyiv bergabung dengan aliansi militer NATO.

Ukraina telah memperjuangkan prinsip-prinsip kebebasan dan demokrasi selama dua tahun, kata Sunak dalam sebuah pernyataan pada bulan Januari.

“Kami akan mendukung Ukraina di saat-saat tergelapnya dan di masa depan yang lebih baik,” janjinya.

Sumber

Previous articleWawancara Epstein Pangeran Andrew yang Terkenal Diubah Menjadi Film Netflix
Next articleKunjungan lapangan AI dan mengapa kita harus berhenti membakar mobil tanpa pengemudi
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.