Rusia mengklaim bahwa sanksi AS yang dikenakan terhadap proyek LNG 2 Arktik melemahkan keamanan energi global.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia pada hari Rabu mengecam tindakan Washington yang “tidak dapat diterima” dalam menekan pasokan LNG 2 di Arktik. Sanksi tersebut hanyalah tindakan terbaru yang diterapkan ketika Barat berupaya membatasi kemampuan finansial Moskow untuk berperang di Ukraina.

Pernyataan tersebut muncul setelah Washington mengumumkan sanksi terhadap pabrik gas alam cair baru yang sedang dikembangkan di Semenanjung Gydan di Arktik bulan lalu.

“Kami menganggap tindakan seperti itu tidak dapat diterima, terutama terkait dengan proyek komersial internasional besar seperti LNG Arktik 2, yang mempengaruhi keseimbangan energi banyak negara,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Maria Zakharova.

“Situasi di sekitar LNG 2 Arktik sekali lagi menegaskan peran destruktif yang dimainkan oleh Washington terhadap keamanan ekonomi global, yang menyatakan perlunya menjaga keamanan ini tetapi pada kenyataannya, dengan mengejar kepentingan egoisnya sendiri, ia mencoba untuk menyingkirkan pesaing dan menghancurkan keamanan energi global. .”

Rusia adalah produsen LNG laut terbesar keempat setelah Amerika Serikat, Qatar, dan Australia.

Proyek LNG Arktik 2 merupakan elemen kunci dalam upaya Rusia untuk meningkatkan pangsa pasar globalnya menjadi seperlima pada tahun 2030-2035 dari 8 persen saat ini.

Namun, sanksi tersebut membuat mitra dari Tiongkok, Jepang dan Perancis yang memegang 40 persen proyek tersebut menangguhkan partisipasinya pada minggu lalu. Pengembang proyek Novatek juga terpaksa menyatakan force majeure atas pasokan LNG dari proyek yang dijadwalkan mulai berproduksi pada awal 2024.

Negara-negara Barat, yang berusaha melumpuhkan kekuatan militer Moskow, telah menerapkan sanksi luas terhadap perusahaan-perusahaan dan individu-individu Rusia menyusul keputusan Kremlin untuk mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina pada Februari tahun lalu.

Namun, Rusia menegaskan bahwa Eropa telah terkena dampak yang lebih parah akibat sanksi tersebut karena kenaikan harga energi, sementara Rusia juga berhasil dengan cepat menemukan pasar baru di Asia.

Hampir seluruh ekspor minyak Rusia tahun ini telah dikirim ke Tiongkok dan India, kata Wakil Perdana Menteri Alexander Novak pada hari Rabu.

Gelombang drone

Rusia berharap pendapatan dari pelanggan energi Asia dapat terus membantu mendorong invasi mereka, seiring dengan upaya Ukraina untuk mengakses dana dan senjata dari mitra Barat.

Pada hari Rabu, pihak berwenang Ukraina mengatakan dua orang tewas setelah pasukan Rusia mengirimkan gelombang serangan drone ke negara itu dalam serangan semalam.

Angkatan udara Ukraina mengatakan bahwa 32 dari 46 drone buatan Iran yang dikerahkan oleh Rusia telah ditembak jatuh.

Angkatan udara mengatakan militer telah menghancurkan drone di wilayah tengah, selatan dan barat Ukraina. Kebanyakan dari mereka yang berhasil melewati pertahanan menyerang di dekat garis depan, terutama di wilayah selatan Kherson.

Oleh Kiper, gubernur wilayah Odesa Ukraina, mengatakan bahwa seorang pria berusia 35 tahun tewas tertimpa puing-puing drone yang jatuh di kawasan pemukiman. Seorang pria lain meninggal di rumah sakit karena luka-lukanya.

Empat orang lainnya, termasuk seorang anak laki-laki berusia 17 tahun, terluka, menurut Kiper.

Lebih dari 10.000 warga sipil telah terbunuh di Ukraina sejak invasi besar-besaran Rusia, dan sekitar setengah dari kematian baru-baru ini terjadi jauh di belakang garis depan, menurut Kantor Hak Asasi Manusia PBB.

Sumber

Previous articleSejumlah keluarga menguburkan orang yang mereka sayangi setelah serangan mematikan di Nigeria tengah
Next articleJadwal UFC 2024: Setiap pertarungan mendatang termasuk UFC 297 di Kanada dan Volkanovski vs Topuria
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here