Rusia telah memperingatkan bahwa mereka akan bereaksi keras terhadap tindakan Barat yang menyita aset-asetnya atau mengerahkan rudal.

Moskow dapat memutuskan hubungan diplomatik dengan Amerika Serikat jika negara tersebut menyita aset-aset Rusia yang dibekukan akibat sanksi, kata Wakil Menteri Luar Negeri Sergey Ryabkov pada hari Jumat. Para pejabat juga mengatakan Kremlin akan menanggapi penempatan rudal di Eropa atau Asia, bahkan ketika Ukraina melaporkan bahwa Rusia kembali melancarkan serangan drone dalam semalam.

Ryabkov mengancam bahwa Moskow dapat memutuskan hubungan diplomatik dengan Washington jika mereka menyerahkan aset-aset Rusia yang dibekukan ke Kyiv, yang sangat membutuhkan dana, menurut kantor berita Rusia Interfax.

Negara-negara Barat sedang mendiskusikan penyitaan lebih dari $1 miliar aset Rusia yang dibekukan akibat sanksi atas perang di Ukraina.

AS “tidak boleh bertindak berdasarkan ilusi … bahwa Rusia berpegang teguh pada hubungan diplomatik dengan negara tersebut”, kata pejabat itu.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kemudian mengatakan pada konferensi pers bahwa negara-negara yang menyita aset-aset Rusia tidak akan pernah dibiarkan dalam damai dan Rusia akan mempertimbangkan aset-aset Barat yang dapat disita sebagai pembalasan.

Beberapa pejabat di kalangan politik AS menyarankan agar dana sebesar $300 miliar dari cadangan Bank Sentral Rusia yang dibekukan pada Februari 2022 untuk memberikan tekanan pada Moskow agar menarik diri dari Ukraina, diserahkan ke Kyiv.

Peskov mengatakan penyitaan semacam itu akan memberikan pukulan serius terhadap sistem keuangan internasional dan Rusia akan mempertahankan haknya melalui pengadilan dan melalui cara lain.

Pada hari Kamis, Rusia berjanji akan memberikan tanggapan yang sama jika Uni Eropa melanjutkan rencana untuk membatasi keuntungan yang dihasilkan dari aset yang dibekukan dan menyerahkannya ke Ukraina.

Jaksa di Jerman mengatakan minggu ini bahwa mereka mengajukan permohonan untuk menyita lebih dari 720 juta euro ($790 juta) dari rekening bank Frankfurt milik sebuah lembaga keuangan Rusia.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menyebut para pemimpin Jerman “kelompok pencuri” yang telah mengambil pelajaran dari Washington.

“Dulu mereka mencuri dalam arti politik – melanggar perjanjian, menipu seseorang – tapi sekarang mereka mencuri dalam arti langsung,” katanya.

Presiden Vladimir Putin minggu ini memerintahkan dua perusahaan Eropa, Wintershall Dea dan OMV, dicabut kepemilikannya yang bernilai miliaran dolar dalam proyek gas di Arktik Rusia.

'Mesin tempur'

Negara-negara Barat berupaya memperketat sanksi terhadap Rusia karena terus menyerang Ukraina.

Presiden AS Joe Biden akan menandatangani perintah eksekutif yang memungkinkan Washington menjatuhkan sanksi terhadap lembaga keuangan yang membantu Rusia menghindari sanksi, kata Menteri Keuangan AS Janet Yellen pada hari Jumat.

Langkah tersebut juga akan memungkinkan Washington untuk melarang produk yang berasal dari Rusia tetapi diproses di negara ketiga, seperti makanan laut dan berlian, kata Yellen dalam sebuah pernyataan.

“Hari ini kami mengambil langkah-langkah untuk menggunakan peralatan baru dan kuat untuk melawan mesin perang Rusia,” kata Yellen. “Dan kami tidak akan ragu menggunakan alat baru yang disediakan oleh otoritas ini untuk mengambil tindakan tegas dan bedah terhadap lembaga keuangan yang memfasilitasi pasokan mesin perang Rusia.”

Kekhawatiran Rusia melampaui sektor bisnis dan keuangan. Ryabkov juga mengancam bahwa Rusia siap untuk merespons dengan cepat setiap penempatan rudal jarak pendek dan menengah AS di Eropa dan kawasan Asia-Pasifik.

Moskow dengan cermat memantau pengembangan dan potensi penyebaran rudal Washington dan siap untuk segera mengambil keputusan politik yang diperlukan untuk merespons dengan cara yang sama, katanya.

Pejabat tersebut juga mengecam AS atas masalah terkait upaya mengatur pertukaran tahanan, dan menuduh Washington membocorkan rincian “negosiasi sensitif”.

AS mengatakan bulan ini bahwa Rusia telah menolak proposal pembebasan mantan marinir AS Paul Whelan dan reporter Wall Street Journal Evan Gershkovich.

Petugas pemadam kebakaran bekerja di lokasi gudang yang rusak akibat serangan drone Rusia di wilayah Kyiv, Ukraina dalam gambar yang dirilis pada 21 Desember 2023 [Press service of the State Emergency Service of Ukraine in Kyiv region/Handout via Reuters]

Serang drone

Pasukan Rusia melanjutkan serangan besar-besaran terhadap infrastruktur dan lokasi sipil di Ukraina semalam hingga Jumat.

Angkatan udara Kyiv mengatakan di media sosial bahwa mereka telah menembak jatuh 24 dari 28 drone penyerang Shahed yang diluncurkan dari Rusia.

Ini adalah serangan keenam terhadap ibu kota Ukraina sejauh ini pada bulan Desember dan merupakan bagian dari serangan drone yang lebih besar yang juga menargetkan wilayah lain di Ukraina tengah, selatan dan barat, kata angkatan udara.

Sirene serangan udara terdengar di Kyiv pada Kamis malam, dan warga mendengar ledakan. Balai Kota awalnya mengatakan pertahanan udara sedang beraksi dan meminta masyarakat untuk tetap tinggal di tempat perlindungan.

Rudal dan drone Rusia mulai sering menargetkan ibu kota Ukraina meski biasanya ditembak jatuh oleh sistem pertahanan udara.

“Sebuah bangunan tempat tinggal di Kyiv dihantam oleh Shahed,” kepala staf Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, Andriy Yermak, menulis di Telegram.

Serangan itu berdampak pada distrik Solomianskyi, Walikota Vitali Klitschko mengatakan melalui Telegram, melaporkan “api di lantai atas” gedung tersebut. Satu orang dirawat di rumah sakit sementara orang lain dirawat di tempat kejadian, katanya.

Pemerintahan militer Kyiv menerbitkan foto-foto gedung apartemen yang jendelanya pecah di media sosial, dan mengatakan bahwa puing-puing pesawat tak berawak yang jatuhlah yang menyebabkan kerusakan, bukan serangan.

Klitschko juga mengatakan puing-puing dari drone lain yang jatuh jatuh di sebuah rumah di distrik Darnytskyi di timur Kyiv.

Di distrik Holosiivskyi di selatan kota, pecahan drone yang jatuh jatuh di sebuah gedung bertingkat tanpa menimbulkan korban jiwa, kata pemerintah militer melalui Telegram.

Sumber

Previous articlePengiriman Minuman Keras Online di Maharashtra: Karena takut akan virus corona, Maharashtra mempertimbangkan pengiriman minuman keras ke rumah di Mumbai
Next articleBahkan tanpa Adobe, segalanya tidak terlihat terlalu buruk bagi Figma
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here