Roya dengan hati-hati menyuapi putrinya dengan susu yang diperkaya di bangsal anak-anak yang kekurangan gizi, berdoa agar bayi mungil itu terhindar dari kondisi yang menghantui satu dari 10 anak di Afghanistan setelah konflik selama beberapa dekade.

Bayi berusia sembilan bulan itu sudah tiga kali dirawat di rumah sakit di provinsi terpencil Badakhshan karena ibunya kesulitan menyusui.

“Berat badannya bertambah sedikit. Dia sedikit bersinar,” kata Roya, 35 tahun, sambil menggendong Bibi Aseya di rumah sakit distrik Baharak.

“Dia juga minum susu, tapi dia tetap tidak tersenyum,” tambahnya. “Saya akan tetap terjaga siang dan malam. Sekarang aku bisa tidur.”

Gizi buruk tersebar luas di negara yang dilanda krisis ekonomi, kemanusiaan, dan iklim, dua setengah tahun sejak Taliban kembali berkuasa.

Sepuluh persen anak-anak balita di Afganistan mengalami kekurangan gizi dan 45 persen mengalami stunting, yang berarti mereka bertubuh kecil untuk usia mereka karena gizi buruk, menurut PBB.

Afghanistan merupakan salah satu negara dengan tingkat stunting tertinggi di dunia pada anak balita, kata Daniel Timme, kepala komunikasi UNICEF.

“Jika tidak terdeteksi dan diobati dalam dua tahun pertama kehidupan seorang anak, kondisinya [stunting] menjadi tidak dapat diubah, dan anak yang terkena dampak tidak akan pernah dapat berkembang secara mental dan fisik secara maksimal,” katanya.

“Hal ini tidak hanya tragis bagi masing-masing anak tetapi juga mempunyai dampak negatif yang parah terhadap pembangunan seluruh negara ketika lebih dari dua dari lima anak terkena dampaknya.”

Menurunnya jumlah bantuan internasional dan tenaga medis profesional yang meninggalkan negara tersebut telah melemahkan sistem kesehatan yang sudah rentan, dan perempuan serta anak-anak merupakan pihak yang paling terkena dampaknya, kata LSM.

Hasina, 22, dan suaminya, Nureddin, adalah sukarelawan di salah satu dari ratusan pos kesehatan berbasis masyarakat yang didukung oleh UNICEF di Badakhshan, wilayah pegunungan yang berbatasan dengan Pakistan, Tajikistan, dan Tiongkok.

Pasangan ini merupakan penyelamat awal bagi lebih dari 1.000 warga desa Gandanchusma. “Kami mengumpulkan perempuan dan anak-anak dan menimbang bayi-bayi tersebut. Jika mereka kekurangan gizi, kami dukung dan rujuk ke klinik,” yang berjarak 30 menit berjalan kaki, kata Hasina.

Di cuaca yang lebih hangat, tambahnya, ia melihat lebih banyak kasus malnutrisi akibat penyakit yang ditularkan melalui air.

Hampir 80 persen orang di Afghanistan kekurangan akses terhadap air bersih, menurut Program Pembangunan PBB.

Aisha, yang meminta agar nama aslinya tidak disebutkan, memasang pompa air bersih di rumahnya di kota Khairabad di Badakhshan melalui proyek UNICEF. Namun dia mengatakan perempuan di sekitarnya masih kekurangan akses terhadap informasi.

“Perempuan yang berpendidikan bisa memasak air, menyediakan obat, atau membuat obat-obatan buatan sendiri, namun perempuan yang tidak berpendidikan kurang mampu,” katanya.

Dalam laporan baru-baru ini yang memperingatkan lemahnya sektor kesehatan di Afghanistan, Human Rights Watch menggarisbawahi dampak yang sangat besar terhadap perempuan karena pembatasan pergerakan, pendidikan dan pekerjaan.

Aisha dan rekan-rekannya berbagi informasi namun khawatir bahwa hal tersebut tidak cukup untuk mengatasi tantangan mereka, baik sosial maupun ekonomi, yang berkontribusi terhadap gizi buruk dan stunting.

“Di tingkat desa, sulit bagi kami karena banyak ibu yang buta huruf,” kata warga Khairabad lainnya, Amina.

“Kita membutuhkan lebih banyak pekerja kesehatan dan komunitas untuk meningkatkan kesadaran masyarakat, mendistribusikan obat-obatan untuk anak-anak yang kekurangan gizi dan memberikan nasihat keluarga berencana dan layanan kesehatan.”

Sumber

Previous article“Bagaimana Davido menggunakan uang untuk menutupi perbuatan jahatnya dan ikut campur dalam kematian Tagbo” Dammy Krane tumpah, melontarkan tuduhan kuat terhadap penyanyi (Video)
Next article“Panggil aku mumi Abuja” Pria Sangat Gelap mengolok-olok Bobrisky saat dia menyatakan perang terhadap para cross dresser
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.