Tiga anak termasuk di antara korban tewas, kata pejabat tersebut, ketika serangan Rusia memicu kebakaran dan merusak rumah.

Serangan pesawat tak berawak Rusia semalam telah menewaskan sedikitnya tujuh orang, termasuk tiga anak-anak, di kota Kharkiv, Ukraina timur, kata para pejabat.

Gubernur Daerah Oleg Synegubov mengatakan melalui Telegram pada hari Sabtu bahwa tiga anak, berusia tujuh, empat, dan enam bulan, termasuk di antara korban setelah serangan menghantam setidaknya 15 rumah, menyebabkan kebakaran skala besar.

Kharkiv, sekitar 30 km (18 mil) dari perbatasan Rusia-Ukraina, sering merasakan beban terberat dari serangan jarak jauh Rusia pada musim dingin yang biasanya melanda wilayah sipil.

Pada tanggal 23 Januari, rentetan rudal menghantam Kharkiv dan dua kota Ukraina lainnya dalam salah satu pemboman terberat sejak awal tahun. Setidaknya 11 orang tewas dan sekitar 5.000 jendela di 222 bangunan pecah akibat ledakan dan gelombang kejut di seluruh wilayah tersebut, kata para pejabat.

Hal ini menandai apa yang disebut PBB sebagai “pembalikan yang mengkhawatirkan” dari tren tahun lalu yang menunjukkan penurunan jumlah korban sipil akibat serangan Moskow.

Kota dengan populasi 1,5 juta jiwa sebelum perang ini merupakan pusat perkotaan paling rentan di Ukraina. Rusia terletak di utara dan timur wilayah tersebut, dan perbatasan wilayah Luhansk yang dianeksasi Moskow berjarak sekitar 150 km (90 mil) ke arah tenggara.

Sejak hari pertama invasi besar-besaran pada bulan Februari 2022, pasukan Rusia telah mencoba merebut Kharkiv, mengirimkan pengangkut personel bersenjata hampir ke pusat kota.

Moskow telah mengerahkan pesawat pembom strategis, rudal balistik atau jelajah, dan drone buatan Iran atau Rusia yang hanya membutuhkan beberapa menit untuk mencapai kota tersebut dari seberang perbatasan.

Berbeda dengan ibu kotanya, Kyiv, yang menerima sistem pertahanan udara canggih Barat dalam beberapa bulan, Kharkiv hampir tidak memiliki pertahanan. Warga dan pihak berwenang harus beradaptasi dengan cepat karena penundaan berarti hilangnya nyawa.

Serangan Rusia membuat warga Ukraina tetap waspada sementara garis depan sepanjang 1.500 km (930 mil) nyaris tidak bergerak. Ketidakmampuan kedua belah pihak untuk mencapai kemajuan besar di medan perang telah mendorong pertempuran menuju perang parit dan artileri.

Perjuangan Ukraina dengan amunisi dan personel terjadi setelah serangan balasan yang gagal pada musim panas lalu dan ketika sekutu Eropa mencoba meningkatkan produksi militer mereka.

Untuk mengguncang keadaan, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada hari Kamis menunjuk Oleksandr Syrsky sebagai panglima angkatan bersenjata Ukraina yang baru. Langkah ini merupakan perubahan paling serius di kalangan petinggi militer sejak dimulainya perang.

Sumber

Previous article“Tuhan memberiku segalanya” – Aktris Ekene Umenwa bersyukur saat dia pindah ke Inggris bersama suaminya
Next articleAli Baba menjelek-jelekkan seorang pria atas klaimnya tentang pentingnya menikahi seorang perawan
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.