Ini adalah serangan kedua dalam dua minggu yang dilakukan pemberontak RED-Tabara, yang sebagian besar tidak aktif di Burundi sejak tahun 2021.

Sejumlah pria bersenjata menewaskan sedikitnya 20 orang dan melukai sembilan lainnya di dekat perbatasan barat Burundi dengan Republik Demokratik Kongo (DRC), kata seorang pejabat kepada wartawan.

Mereka yang tewas dalam serangan Jumat malam di kota Vugizo termasuk 12 anak-anak, dua wanita hamil dan seorang petugas polisi, kata juru bicara pemerintah Jérôme Niyonzima pada hari Sabtu.

Serangan tersebut diklaim oleh kelompok pemberontak RED-Tabara, yang dianggap sebagai kelompok “teroris” oleh pihak berwenang Burundi.

Serangan itu menargetkan sembilan rumah di kota itu, dekat perbatasan Danau Tanganyika dengan Kongo. Setidaknya sembilan orang lainnya yang terluka dalam serangan itu telah dirawat di rumah sakit.

Kelompok pemberontak RED-Tabara, yang telah memerangi pemerintah Burundi dari basis di DRC timur sejak tahun 2015, mengklaim di platform media sosial X telah membunuh sembilan tentara dan satu petugas polisi.

Kelompok tersebut membantah telah menargetkan warga sipil.

Penduduk setempat mengatakan mereka mendengar suara tembakan dan ledakan selama serangan itu.

Para saksi mata yang berbicara kepada Associated Press mengatakan para pemberontak tampaknya mengenakan seragam Angkatan Darat Burundi dan warga sipil “dibiarkan bertindak sendiri” setelah militer dan polisi melarikan diri.

“Kami menyadari mereka adalah penyerang ketika mereka menyerang posisi polisi yang menjaga perbatasan,” kata Priscille Kayange, seorang petani.

“Banyak orang di sini yang terluka akibat peluru [as they were] mencoba melarikan diri.”

Petani lain, Innocent Hajayandi, yang menyaksikan serangan itu, mengatakan pasukan keamanan melarikan diri, “meninggalkan warga sendirian”.

André Kabura, seorang pemilik toko kelontong yang terluka di kedua kakinya akibat tembakan, mengatakan militer dan polisi lambat dalam berkumpul kembali dan menangkis para penyerang.

Dua sumber militer dan keamanan mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa serangan itu menargetkan “posisi militer”.

“Warga sipil terjebak dalam baku tembak dan terbunuh, dan kemudian para penyerang mundur ke Kongo,” kata seorang pejabat senior militer kepada AFP yang tidak ingin disebutkan namanya, dan membenarkan jumlah korban sebanyak 20 orang.

Serangan tersebut adalah yang kedua dalam beberapa minggu terakhir di Burundi yang dilakukan oleh pemberontak, yang tidak lagi aktif di negara tersebut sejak September 2021, ketika mereka melakukan serangkaian serangan, termasuk di bandara Bujumbura.

Sejak itu, aktivitas mereka berlangsung di provinsi Kivu Selatan, Kongo. Namun pada 11 Desember, mereka terlibat baku tembak dengan militer di barat laut Burundi.

Pada hari Jumat, Presiden Burundi Évariste Ndayishimiye mengatakan kepada tentara, polisi dan petugas intelijen untuk tetap waspada, memperingatkan bahwa “musuh tidak pernah tidur bahkan jika kita memiliki keamanan”.

Sumber

Previous articleLaura Lynch, Anggota Pendiri The Dixie Chicks, Meninggal pada usia 65 tahun
Next article'Tidak meminta gencatan senjata' di Gaza: Biden setelah panggilan telepon dengan Netanyahu
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here