Dia adalah seorang remaja berusia 18 tahun berwajah bayi dengan hati yang penuh idealisme. Ketika remaja Tel Aviv, Tal Mitnick, menolak untuk mendaftar menjadi tentara Israel, dia diadili: pada hari Selasa, dia dibawa ke penjara militer untuk menjalani hukuman 30 hari.

Berdiri sendirian di negara yang dilanda perang adalah sebuah keputusan yang menyakitkan. Namun, saat berbicara di Tel Hashomer, sebuah pangkalan dekat pagar Gaza di Israel tengah, Mitnick dengan tegas mempertahankan keputusannya.

“Saya yakin pembantaian tidak bisa menyelesaikan pembantaian,” katanya. “Serangan kriminal di Gaza tidak akan menyelesaikan pembantaian keji yang dilakukan Hamas. Kekerasan tidak akan menyelesaikan kekerasan. Dan itulah sebabnya aku menolaknya.”

Pernyataan itu muncul di akun X Mesarvot, sebuah jaringan pendukung yang menghubungkan para rejectnik dalam kampanye melawan pendudukan Israel di wilayah Palestina. Dalam wawancara sebelumnya yang diposting di akun tersebut, Mitnick memaparkan sikap universalisnya terhadap konflik tersebut.

Solusinya, katanya, tidak akan datang dari politisi korup di Israel atau dari Hamas. “Itu akan datang dari kami, putra dan putri kedua bangsa,” ujarnya.

Teman-temannya datang untuk mendukung Mitnick, sambil memegang plakat bertuliskan: “Anda tidak dapat membangun surga dengan darah”, “Mata ganti mata dan kita semua menjadi buta” dan “Tidak ada solusi militer.”

Dinas militer adalah wajib bagi sebagian besar warga Yahudi Israel, dan dipandang sebagai sebuah ritus peralihan. Dalam masyarakat yang sangat termiliterisasi di negara ini, mereka yang disebut sebagai rejectnik berisiko dicap sebagai pengkhianat.

Apakah penolakan itu umum?

Secara umum, para penolak mungkin akan menjalani layanan penjara berulang kali, dan diperintahkan untuk kembali ke pusat perekrutan lagi dan lagi. Beberapa akhirnya mendekam di balik jeruji besi selama berbulan-bulan sebelum akhirnya dibebaskan.

Militer Israel memang mempunyai komite yang menolak dinas militer karena alasan hati nurani, namun pengecualian biasanya hanya diberikan atas dasar agama – misalnya, kaum Yahudi Haredi yang ultra-Ortodoks, secara hukum dikecualikan. Menolak untuk bertindak karena alasan prinsip politik tidak dianggap sebagai keberatan yang sah.

Seorang pria Yahudi ultra-Ortodoks berjalan di belakang tentara Israel di pintu masuk kantor perekrutan militer di Yerusalem pada 4 Juli 2012. Mitra koalisi terbesar Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah mengeluarkan ancaman terselubung untuk mundur dari pemerintahan karena perselisihan mengenai amandemen rancangan wajib Israel kebijakan tersebut, yang memberikan pengecualian kepada pria ultra-Ortodoks yang mempelajari Taurat di perguruan tinggi agama [File: Baz Ratner/Reuters]

Awal tahun ini, Amnesty International merilis laporan tentang Yuval Dag, seorang remaja berusia 20 tahun yang telah menyatakan keberatan politiknya dengan jelas sebelum dipanggil. Tentara mengklasifikasikan penolakannya sebagai ketidaktaatan dan menjatuhkan hukuman 20 hari di penjara militer Neve Tzedek di Tel Aviv.

Kelompok hak asasi manusia menyebutkan empat orang lainnya – Einat Gerlitz, Nave Shabtay Levin, Evyatar Moshe Rubin dan Shahar Schwartz – yang berulang kali ditahan pada tahun 2022. Para penentang karena alasan hati nurani biasanya menjalani hukuman penjara lima bulan atau lebih – sebuah harga mahal yang harus dibayar bagi kaum muda yang melakukan apa yang mereka lakukan. mereka yakini benar.

Banyak pihak yang menolak keputusan ini setelah berpartisipasi dalam gerakan protes, baik mengenai hak-hak LGBTQ, perubahan iklim atau pendudukan Israel, kekerasan dan diskriminasi terhadap warga Palestina – sebuah sistem yang banyak kelompok hak asasi manusia bandingkan dengan apartheid.

Apakah ada penolakan yang terkenal?

Pada tahun 2003, sekelompok pilot Angkatan Udara Israel memicu kemarahan nasional ketika mereka menolak mengambil bagian dalam operasi di Tepi Barat dan Gaza. Saat mengirimkan surat kepada media, mereka mencap serangan terhadap wilayah tersebut sebagai “ilegal dan tidak bermoral”.

Kasus ini patut dicatat, yang melibatkan anggota elit tentara seperti Brigadir Jenderal Yiftah Spector, yang dianggap sebagai legenda pasukan karena serangannya terhadap reaktor nuklir Irak pada tahun 1982. Pemerintah menuduh para pilot “sok menangis tersedu-sedu”.

Pada tahun yang sama, pasukan komando elit negara tersebut juga menentang perintah untuk melakukan serangan terhadap wilayah pendudukan. Menetapkan posisi mereka dalam sebuah surat, 15 tentara cadangan dari unit Sayeret Matkal, yang sering disamakan dengan SAS tentara Inggris, mengatakan: “Kami tidak akan lagi merusak cap kemanusiaan dalam diri kami dengan menjalankan misi tentara pendudukan.

“Di masa lalu, kami berjuang untuk tujuan yang benar (tetapi saat ini), kami telah mencapai batas menindas orang lain.”

Pada tahun 2007, model pakaian renang Bar Refaeli menikah dengan seorang teman untuk menghindari wajib militer, kemudian mengatakan kepada pers bahwa “selebriti mempunyai kebutuhan lain”. Kemudian, untuk menghindari kerugian pada perusahaan tempat dia bekerja, dia setuju untuk berpartisipasi dalam kampanye wajib militer. Kasus ini memicu perdebatan tentang betapa mudahnya menghindari wajib militer.

Tunggu sebentar, bukankah ada perbedaan pendapat di kalangan tentara tahun ini?

Ya, tapi hal itu tidak terkait dengan pendudukan. Pada awal Maret, sekitar 700 tentara cadangan – termasuk beberapa petinggi – mengundurkan diri secara massal saat terjadi protes yang meluas atas perombakan peradilan yang dilakukan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Kritikus menuduhnya membatasi kekuasaan Mahkamah Agung untuk melindungi dirinya dari tuduhan korupsi.

Orang-orang mengambil bagian dalam demonstrasi menentang Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu
Orang-orang mengambil bagian dalam demonstrasi menentang Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan perombakan peradilan pemerintahan koalisi nasionalisnya, di Tel Aviv, Israel, pada 22 Juli 2023 [File: Corinna Kern/Reuters]

Menjelaskan penolakannya untuk wajib militer, Dag mengatakan bahwa pasukan cadangan mengundurkan diri karena takut hidup di bawah kediktatoran. Namun, ia menekankan, “Kita perlu ingat bahwa di wilayah pendudukan tidak pernah ada demokrasi. Dan lembaga anti-demokrasi yang berkuasa di sana adalah tentara.”

Menanggapi pemberontakan di jajarannya, Netanyahu berkata: “Tidak ada ruang untuk penolakan.” Dinas militer, katanya, adalah “fondasi pertama dan terpenting dari keberadaan kami di negara kami…Penolakan tersebut mengancam fondasi keberadaan kami.”

Pandangan Netantahu bukanlah hal yang aneh. Di seluruh spektrum politik, kecuali beberapa kelompok sayap kiri dan Arab, partai-partai mengutuk penolakan untuk bertugas karena sejumlah alasan. Kelompok sayap kiri mengkhawatirkan polarisasi, dan mengklaim bahwa menolak untuk bertugas akan mendorong perlawanan sayap kanan untuk menghapus pemukiman. Kelompok sayap kanan percaya bahwa penolakan membantu musuh-musuh Israel.

Apa isi undang-undang?

Hak untuk menolak dinas militer karena alasan hati nurani dilindungi oleh hukum internasional, yang tercantum dalam Pasal 18 Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik (ICCPR). Komisi Hak Asasi Manusia PBB telah menyatakan bahwa negara-negara harus “menahan diri dari pemenjaraan dan hukuman berulang-ulang bagi mereka yang menolak dinas militer karena alasan militer”.

Namun, merupakan praktik umum di Israel, tidak hanya memenjarakan orang yang menolak, namun mengulangi hukuman beberapa kali. Pada tahun 2003, Kelompok Kerja PBB untuk Penahanan Sewenang-wenang menyatakan bahwa hukum internasional melarang “double jeopardy”.

Keberatan selektif bukanlah suatu pilihan. Pada tahun 2002, Pengadilan Tinggi Israel memutuskan bahwa mengizinkan tentara untuk tidak bertugas di wilayah pendudukan akan “melonggarkan hubungan yang menyatukan kita sebagai satu bangsa”.

Kasus ini diajukan oleh sebuah kelompok bernama Keberanian untuk Menolak, yang mengatakan bahwa tugas mereka adalah “mendominasi, mengusir, membuat kelaparan dan mempermalukan seluruh rakyat”.



Sumber

Previous articleJadwal UFC 2024: Setiap pertarungan mendatang termasuk UFC 297 di Kanada dan Volkanovski vs Topuria
Next articleTurki menyerang 71 sasaran di Irak dan Suriah sebagai pembalasan atas kematian tentara
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here