Ketua NATO mengatakan bahwa setiap serangan terhadap aliansi militer akan ditanggapi dengan tanggapan 'bersatu'.

Para pejabat tinggi negara-negara Barat mengkritik mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump setelah ia menyatakan bahwa Amerika mungkin tidak melindungi sekutu-sekutu NATO yang tidak mengeluarkan cukup dana untuk pertahanan dari potensi invasi Rusia.

“Setiap saran bahwa sekutu tidak akan saling membela akan melemahkan seluruh keamanan kami, termasuk AS, dan meningkatkan risiko bagi tentara Amerika dan Eropa,” kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg dalam pernyataan tertulis.

“Setiap serangan terhadap NATO akan ditanggapi dengan respons yang bersatu dan kuat,” tambahnya.

Pada hari Sabtu, pada rapat umum politik di Carolina Selatan, AS, Trump, yang kemungkinan besar akan menjadi calon dari Partai Republik dalam pemilihan presiden AS tahun ini, mengatakan bahwa sebagai presiden, ia memperingatkan sekutu NATO bahwa ia “akan mendorong” Rusia “untuk melakukan hal yang sama. melakukan apa pun yang mereka inginkan” terhadap negara-negara yang “nakal”.

Pernyataan Trump muncul ketika Ukraina masih terperosok dalam upayanya untuk mencegah invasi Rusia pada tahun 2022 dan ketika Partai Republik di Kongres AS menjadi semakin skeptis dalam memberikan dana bantuan tambahan kepada negara tersebut ketika negara tersebut berjuang menghadapi serangan balasan yang terhenti dan kekurangan senjata.

Menteri Pertahanan Polandia Wladyslaw Kosiniak-Kamysz juga mempertimbangkan komentar Trump.

“Motto NATO 'satu untuk semua, semua untuk satu' adalah komitmen konkrit. Merusak kredibilitas negara-negara sekutu berarti melemahkan keseluruhan NATO,” tulisnya di platform media sosial X.

Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengatakan: “Pernyataan sembrono mengenai keamanan #NATO dan solidaritas Pasal 5 hanya berguna [Russian President Vladimir] kepentingan Putin.”

Pasal 5 perjanjian NATO mengatakan bahwa serangan bersenjata terhadap anggota aliansi akan dianggap sebagai serangan terhadap mereka semua, sehingga memicu pertahanan diri kolektif.

Selama rapat umum politik pada hari Sabtu, Trump menceritakan pertemuannya dengan para pemimpin NATO, dan mengutip pernyataan presiden dari “sebuah negara besar” yang tidak ia sebutkan namanya, “Baiklah, Pak, jika kami tidak membayar, dan kami diserang oleh Rusia – maukah Anda melindungi kami?”

“Saya berkata: 'Anda tidak membayar? Anda nakal?' Dia berkata: 'Ya, katakanlah hal itu terjadi.' Tidak, aku tidak akan melindungimu. Sebenarnya saya akan mendorong mereka untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan. Anda harus membayar.”

“Kami telah mendengarnya sebelumnya… Tidak ada hal baru di dunia ini”, kata Komisaris Pasar Internal UE Thierry Breton dalam sebuah wawancara dengan televisi LCI Perancis, dan menambahkan:

“Dia mungkin punya masalah dengan ingatannya. Itu sebenarnya presiden perempuan, bukan dari suatu negara, tapi dari Uni Eropa,” kata Breton, merujuk pada Presiden Komisi Eropa Ursula Von der Leyen dan percakapannya dengan Trump pada tahun 2020.

“Kita tidak bisa membalikkan keadaan keamanan kita setiap empat tahun tergantung pada pemilu ini atau itu, yaitu pemilu presiden AS,” kata Breton, seraya menambahkan bahwa para pemimpin UE memahami bahwa blok tersebut perlu meningkatkan belanja dan kapasitas militernya sendiri.

Ketika ditanya tentang komentar Trump, juru bicara Gedung Putih Andrew Bates mengatakan: “Mendorong invasi rezim pembunuh terhadap sekutu terdekat kita adalah hal yang mengerikan dan tidak dapat dielakkan – dan hal ini membahayakan keamanan nasional Amerika, stabilitas global, dan perekonomian kita di dalam negeri.”

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Sabtu, Bates mengatakan Presiden AS saat ini Joe Biden, seorang Demokrat yang akan dipilih kembali pada bulan November, telah memulihkan aliansi AS setelah menjabat pada tahun 2021, memastikan bahwa NATO sekarang menjadi “yang terbesar dan paling vital yang pernah ada” .

“Daripada menyerukan perang dan mendorong kekacauan, Presiden Biden akan terus memperkuat kepemimpinan Amerika dan membela kepentingan keamanan nasional kita – bukan menentangnya,” kata Bates.



Sumber

Previous articleReaksi penyanyi Skales terhadap doa dramatis Veekee James untuk pekerjanya
Next articlePersetujuan paket bantuan Ukraina mendapatkan momentum setelah pemungutan suara penting di Senat AS
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.